Posts tagged ‘bagaimana?’

Terminal Baranang Siang

Naik dari Terminal Baranang Siang (singkat aja TBS):

Terminal Baranang Siang

Terminal Baranang Siang

  • Kalo ke TBS dari arah Sukasari naik angkot, pasti kita turun di belakang TBS. Di manakah TBS itu? Ciri-cirinya, para supir angkot bakal teriak, “Minal..minal..minall!!” sewaktu udah nyampe TBS. Di sana juga banyak angkot yang ngetem, dan loe akan liat jalan di kanan, agak mendaki sedikit. Di sanalah TBS berada. Tapi, loe mau ke mana? Kalo mau naik bis Lebak Bulus, pas masuk TBS, jalan ke kanan, sisanya, jalan ke kiri. Tapi mending tanya-tanya aja langsung sama orang-orang. Repot kalo dijelasin di sini. hehehe.. Lihat di gambar atas aja, gerbang 2 untuk bis-bis jurusan Tj. Priok, UKI, Bekasi, Kalideres, Cibinong, Bandung, Purwakarta dll (hampir semua tujuan). Dan Lebak Bulus (rasis banget) ada di gerbang 1. Di gerbang 1 itulah di mana kalian bisa liat plang bertuliskan “TERMINAL BARANANG SIANG” yang meuni gede pisan eta kalo dari arah Tol jagorawi.
  • Kalo dari arah Sukasari naik kendaraan pribadi, bisa aja langsung turun di gerbang 1 atau 2, sesuai tujuan. Karena kendaraan pribadi pastinya lewat jalan Pajajaran (jalan besar).
  • Nah, kalo dari arah Warung Jambu naik angkot maupun kendaraan pribadi, bisa turun langsung di seberang Gerbang 2. Sebenernya ada jembatan penyeberangan, tapi gue rasa gak terlalu efisien karena jarak nyeberangnya cuma pendek (gue pengen protes seharusnya jembatan itu adanya di penyeberangan sekolah Kesatuan ato di sekolahan SMP gue yang jarak nyeberangnya lumayan jauh dan mengerikan).
  • Sampai di Gerbang 2, tinggal pilih-pilih bis mana sesuai arah tujuan. Rekomendasi gue kalo mau ke Jakarta (UKI/Bekasi), pilih Laju Utama atau Bela Utama, dua bis paling nyaman ke Jkt. Harganya Rp. 7000, cuma beda seribu sama bis non-AC.
  • Kalau mau ke Jakarta (Slipi/ Taman Anggrek/Grogol), mending milih bis ke UKI aja, turun di UKI dan sambung lagi bis P6 (Rp. 2500), atau bis 46 (Rp. 2000). Jangan naik yang ke Kalideres karena harga bis ke Kalideres bisa Rp. 11000, atau mungkin udah naik lagi. Ya itu sih kalo mau hemat. Hitungannya (Bis UKI + P6) = Rp. 9500. Tapi kalo ternyata tetep pengennya naik bis Kalideres dulu, fyi aja, turun di Slipinya bakal agak jauh beberapa meter melewati halte Slipi.

Turun di TBS:

  • FYI, emang bakal sedikit membingungkan untuk yang baru pertama kali ke Bogor naik bis. Karena bakal ada banyak perhentian bis untuk penumpang (apalagi kalo udah malam hari).
  • Turun di seberang gerbang 1: biasanya kalo udah malam, penumpang bisa diturunin di sini secara sembarangan :p.
  • Turun di halte Hero Pajajaran (sekarang Hero udah jadi Giant. Untuk membedakan sama Giant Pajajaran yang satu lagi di Botani Square, gue tetep akan bilang Hero Pajajaran). Tempat turun di halte Hero sini biasanya buat penumpang yang mau ke arah Sukasari. Turun di halte, ada banyak pilihan angkot-angkot ke arah Sukasari, Ciawi, Merdeka, dan Bantar Kemang.
  • Turun di dalam TBS. Karena gak ada ‘link’ langsung untuk bis masuk ke TBS, bis-bis antar-kota harus putar jauh dulu ke arah Sukasari (tepatnya di U-Turn Bale Binarum). Nah, dari terminal, bisa keluar ke belakang (tanya orang aja), dan carilah angkot-angkot yang diinginkan kayak ke arah Merdeka, Pasar Bogor, Warung Jambu. FYI, di sini gak ada angkot yang ke Sukasari! Musti nyeberang dulu ke seberang gerbang 1, baru cari angkot lagi.
  • Naik apa ke TBS? Dari Ciawi naik angkot 01. Dari Merdeka atau Hero Pajajaran naik angkot 03. Dari Pasar Bogor atau Hero Pajajaran naik angkot 06. Dari Sukasari atau Warung Jambu naik angkot 09.

Semoga Berguna.

April 20, 2009 at 4:32 pm 20 comments

Les Piano lagi

Waaah, akhirnya hari ini, setelah beberapa bulan (sok) sibuk sama urusan-urusan gak jelas tapi sangat menyenangkan, gue mulai ngajar piano lagi. Tadinya murid gue ada 2 orang, yang satu belajar piano sama biola, yang satu lagi belajar piano aja. Tapi, mungkin karena gue dianggap gak bisa ngajar biola (wekwek), jadinya dia berhenti les biola sama gue. Piano aja. Tapi berkat selalu dateng ke gue (amiiin). Beberapa minggu lalu, ada yang minta gue ngajarin anaknya piano. Umurnya masih 5 tahun, kalo di sekolah tuh masih TK kelas nol kecil. Hihihi…

Jadilah pagi tadi gue ngajar si Key, murid piano paling kecilnya gue. Beda sama dua murid gue sebelumnya yang kalo lagi belajar pecicilan ke sana – ke mari, si Key adem ayem aja, dan wow… she’s learning fast. Gue tadinya cuma nyiapin tiga halaman untuk belajar hari ini. Pelajarannyapun gampang banget (menurut gue). Setelah googling, gue dapet inspirasi untuk ngajar. Jadi, untuk pemula banget kayak Key, gue kenalin not-not di piano. Ada yang hitam, ada yang putih, dll… Kira-kira beginilah pelajaran piano tadi (sapa tahu bisa berguna):

  1. Perlihatkan semua balok-balok hitam dan putih di piano. Kasih lihat kalau ternyata sangat mudah membedakan hitam dan putih di piano. Perlihatkan ada dua hitam, dan tiga hitam dari ujung tengah hingga paling kanan.
  2. Tunjukkan semua nada C yang ada di piano. C itu ada di semua bagian dua hitam.
  3. Ajarkan penjarian. Jari satu (jempol), dua (telunjuk), tiga (tengah), empat (manis), dan lima (kelingking). Berlaku sama untuk kiri dan kanan.
  4. Contohkan di mana nada C, D, E, F, G, A, B, C dengan metode penjarian tadi.
  5. Berlatih menekan balok-balok piano dengan benar, walaupun masih akan kaku sampai beberapa pertemuan selanjutnya. Tujuannya agar terbiasa saja. (Jangan dipaksakan harus benar sempurna, karena mereka masih kecil, dan jari-jarinya juga masih imut-imut, emang belum nyampe :p)
  6. Berlatih membaca angka yang ditulis di buku latihan. Kalo di kertas latihan yang gue print, gue ketik seperti ini:

1          2          3           4          5

1          1          2           2          1

2         2          3            3         4

Yang di atas hanya contoh saja. Jadi, angka satu maksudnya dia tekan jari satu (jempol) di piano, angka dua maksudnya dia tekan jari dua (telunjuk) di piano, dan selanjutnya.

Untuk pertemuan pertama ini belum diajarin not balok. Mungkin mulai minggu depan.

Nah, setelah kasih les si Key, datanglah dua murid gue yang lain. Kakak-adik yang gak bisa diem. Hehehe. Dua anak ini bener-bener tantangan buat gue. Secara, kalo mereka nge-les tuh kebanyakan mainnya daripada belajarnya. Mereka juga semaunya aja, dan pengen cepet selesai.

Anak-anak kayak mereka musti dikasih lagu-lagu unik dengan cara-cara yang unik. Sebenernya guru kayak gue gini gak cocok banget karena gue orangnya mentok ide dan gak punya karisma (halah) buat ngajar. Tapi tadi gue lagi nginget satu lagu masa kecil gue, di mana sepanjang lagunya dari awal sampe akhir cuma tekan yang not hitam aja. Eh, ternyata mereka seneng gue ajarin begitu. Hahaha. Tapi udah sampe situ aja, selanjutnya gue keabisan ide.

Begitulah, that’s why I really need inspiration or another piano books for beginners. Anyone can help?

April 19, 2009 at 7:51 am Leave a comment

FamTrip – 2nd Report

Hari Jumat lalu, pagi-pagi jalan di River Walknya Singapore dari Summer Tavern Hostel. Bagus deh kalo pagi. Tapi sayang kita udah terlalu siang, jadinya panas banget. Kita jalan ngelewatin patungnya Raffless, trus ngelewatin Queen Elizabeth Walk  sampe Esplanade Theatre, dan naik ke atas atapnya (roof terrace).

Siangnya, langsung pindah basecamp ke Kuala Lumpur, Malaysia. Di bawah ini cara dari Singapore ke Kuala Lumpur:

  • Naik MRT ke Kranji. Sebenernya bisa turun di Woodlands, tapi entah gimana, nyokap maunya turun di Kranji. Selalu siapkan paspor di tempat yang gampang di ambil.
  • Keluar stasiun MRT Kranji ke kanan, cari bis tujuan Larkin, Johor Bahru. Gue kemaren naik bis kuning CW 11. Bisa juga bis putih nomor 170. Bayarnya sekitar 1 dolaran.
  • Siap-siap ada perhentian Woodlands Checkpoint. Isi arrival and departure card, terus Check Passport. Setelah itu lanjut perjalanan lagi dengan CW 11 tadi. Masih pake tiket yang tadi juga. Jadi, jangan buang tiketnya.
  • Perhentian kedua udah di Johor Bahru. Terminalnya baru loh. Cek imigrasi lagi, lalu cari bis CW 11 lagi untuk lanjut ke Larkin, terminal bisnya Johor Bahru.
  • Sampe di Johor Bahru, langsung ke loket untuk beli tiket bis ke Kuala Lumpur. Gue beli tiket langsung dari loket  Transnasional-nya. Jangan beli dari calo! Bisnya bagus dan bersih. Perjalanannya 5 jam, ada 2 kali perhentian makan dan toilet.

Gue dapet nomor tempat duduk terpisah sama nyokap, bokap, dan kakak gue. Tapi di situlah asiknya, gue jadinya kenalan sama ibu-ibu yang lumayan jalan-jalan melulu kerjaannya. Dia udah pernah ke Atena, Australia, South Korea, Istanbul, dll. Gue dapet ‘petuah’ banyak dari beliau. Hehe.. Antara lain, dia bilang kalo di Thailand itu lumayan banyak copet-copetnya. Jadi, harus hati-hati banget. Kalo bisa, paspor kita tinggal aja di hotel, taro di brankas (kalo ada di kamar hotelnya). Nah, kita bawa paspor yang difotokopi aja. Kalo bisa sih, fotokopiannya yang udah di legalisir gitu. Udah gitu dia juga cerita waktu dia ke Gold Coast, Australia. Katanya dia, Australia itu negaranya aman banget! Dia rekomendasi gue untuk ke sana suatu hari nanti. Dia pas di sana road trip gitu, sewa mobil. Tapi jalan musti siang, coz kalo malem tuh gelap banget.

Sekitar jam 9 malam kurang, bis kita udah mendekati kota Kuala Lumpur. Total perjalanan jadinya 5 jam. Lampu-lampu kotanya wuiiih… KL Tower sama Twin Towernya udah mulai keliatan dari jauh.

Sampe di terminal, nyeberang jalan, langsung ke Bukit Bintang pake taksi, nginep di Sungei Wang Hotel seharga 700ribuan. Sebenernya kita pesen kamar di Hotel Putra Bintang, yang harganya paling cuma 400-500ribuan, tapi ternyata fax pemesanan tiketnya gak nyampe ke dia, so kita gak dapet kamar. Dan kamarnya penuh! Jadilah kita nginep di Sungei Wang. Kamarnya bagus, rapi, bersih. Pertama kali masuk di reservationnya, langsung dapet cerita menarik. Gini ceritanya…

Gue, nyokap, bokap, kakak gue lagi nunggu nyokap ngurus pemesanan kamar. Terus ada beberapa cewek bermuka lokal, berbaju seksi, berdandan rada menor keluar dari salah satu pintu. Gue dengan yakin langsung nebak, “Hmmmmm!!” hahaha… Mereka ada sekitar 8 orang, dan disuruh baris. Lalu ada satu pria duduk di seberang, ditemani (kayaknya sih) pegawai hotel, terus milih satu cewek yang dia anggap paling ‘berpotensi’.

Yah, whateverlah.

Malam itu kita keliling jalanan Bukit Bintang, dan liat-liat pertunjukkan pinggir jalannya. Ada orang bawa ular, ada orang yang dicat silver semua badannya, ada juga ‘band’ lokal yang unik banget. Terus, makan di salah satu masakan Mesir, di mana pengunjungnya pada ngisep (kalo gak salah namanya) shishah semua.. Gue pesen nasgor, kakak gue pesen mi goreng, bokap gue ikan goreng. Sumpeh, enak.

April 5, 2009 at 12:12 am 4 comments

tips pake Google

Rajin pake Google kan?

1. Mencari arti dari suatu kata; define: (kata tersebut). Contoh >> define: earth

2. Convert currency; currency1 to currency 2. Contoh >> rupiah in ringgit

3. Berhitung; angka1 (tambah/kurang/bagi/dll) angka2. Contoh >> 535*34

4. Unit conversions (panjang, tinggi, berat); unit1 to unit 2. Contoh >> cm to inch

5. Tambahkan (+). Misalnya mau search The Amazing Race, dan mau cari artikel yang ada Michael McKaynya; search1 +search2. Contoh The Amazing Race +Mardy

6. Tambahkan (-). Misalknya mau search The Amazing Race, tapi biar pencarian lebih sempit, biar gak terlalu banyak hasil pencarian; search1 -search2. Contoh The Amazing Race -Mardy

7. Google mencari per kata bukan per kalimat. Untuk cari data yang persis full satu kalimat seperti yang kita cari, tambahkan tanda kutip; “searchSetence”. Contoh “forum tara axn”

Coba bandingkan dengan cara googling kalian seperti biasa. Biasanya, cara-cara di atas lebih efisien.

September 6, 2008 at 9:35 pm 2 comments

ke Kepulauan Seribu

Beberapa cara ke Kepulauan Seribu, begini-nih kira-kira:

  1. Ancol. Kalo mau ke Pulau Bidadari, kapalnya jam 9 pagi berangkat dari dermaga 17. HTMnya 75ribu(PP). Kapal kembali ke Ancol jam 2 siang. Cara ke Ancol, (mudahnya), naik busway dari mana saja, turun di Terminal Busway Ancol. Dari Dermaga Marina sini juga ada yang ke Pulau Kotok, bisa mampir di Pulau Pramuka, biaya Rp. 150ribu. Berangkat kira-kira jam 8.
  2. Muara Angke. Dari sini bisa ke Pulau Untung Jawa. Kapalnya jam 7 pagi berangkat dari pelabuhannya. Harga tiketnya gak tahu, mungkin sekitar Rp. 20ribuan. Lalu jam 8, dia kembali mengangkut penumpang dari Pulau Untung Jawa ke Muara Angke. Dan kembali lagi ke Pulau Untung Jawa sekitar jam 1 ato 2 siang. Cara ke Muara Angke, (mudahnya) naik busway dari mana saja, turun di halte Jelambar yang deket Mal Ciputra (Citraland). Naik angkot merah B01 jurusan Grogol – Muara Angke. Bayarnya sekitar Rp. 4000 sampe di terminal Muara Angke. Kalo enggak naik bis, cara lain ke Citraland adalah naik bis 46 atau P6 (dari UKI), naik bis ke arah Kalideres/Tangerang/Grogol (dari Blok M). Dari terminal, jalan ke pelabuhan nelayannya. Lumayan jauh, tapi gak papalah. Kalo males jalan ada becak. Pelabuhannya itu, masuk ke lapangan parkir di sebelah kanan, lalu ketemu pom bensin Pertamina, masuk ke gang di sebelah kiri. Tanya-tanya orang aja. Ke Pulau Pramuka juga ada yang dari sini. Berangkatnya jam 7 pagi (default), tapi mereka suka berangkat lebih cepat kalau penumpangnya sudah banyak. Jadi, lebih baik udah stand-by dari jam 6. Sebelum BBM naik, menurut milis ibp, harganya Rp. 25ribu, dan ada juga keberangkatan siang jam 1. Sedangkan dari Pulau Pramuka ke Muara Angke, ada jam 7 pagi dan jam 2 siang.
  3. Tanjung Pasir. Gak terlalu tahu kalo dari sini. Tapi sepertinya banyak kapal menuju pulau-pulau. Caranya, naik bis ke Tangerang. Dari Tangerang, katanya sih ada angkot ke Tanjung Pasir. Atau, cara ke-dua, naik bis ke Cengkareng (belakang bandara), dari situ naik bis lagi ke Tanjung Pasir.

Cek-cek di internet, belum dapet yang lengkap banget. Keterangan di atas berdasarkan hasil tanya-tanya teman, search di google (dapet di blog orang), website P.1000, dan ke Pak Roy (085691090920). Dia yang ‘punya’ P.1000. Di milis ibp juga, gak terlalu jelas keterangnya. ato mungkin gue aja yang belum baca lengkap.

Kalo ada yang kurang, tambahin dong. Ntar gue masukin di blog. Thanks.

August 19, 2008 at 2:07 am Leave a comment

biar foto panoramio >1000 views

Ada yang tanya caranya biar foto di panoramio (yang muncul di Google Earth, GE) bisa dilihat orang lain sampe lebih dari 1000 kali.

Caranya, pilih satu lokasi yang terkenal, tapi masih sedikit fotonya. Upload di situ, pasti banyak deh yang nge-klik.

Kalo foto BiNus di atas, gedung/lokasinya emang gak terlalu terkenal. Tapi mungkin karena banyak mahasiswa BiNus yang pake GE, jadi ngeliat-ngeliat juga.

Contoh kasus lain, Bunderan HI: tempatnya udah terkenal banget, dan udah puluhan foto di upload di situ. Hasilnya, saking banyaknya, pasti sedikit juga yang nge-klik foto kita, karena foto kita mungkin udah ‘ketimpa’ sama foto orang lain. Cek juga Merlion di Singapore. beeuuuh. bejibun. Foto Merlion gue di situ, udah berbulan-bulan dipajang, cuma sekitar 50 views doang.

July 23, 2008 at 3:49 am Leave a comment

keliling singapore

tulisan di bawah ini karena ada temen gue nanya ke singapore.. Waaaah… gudluck deh di sono…

Persiapan:
Cek Air Asia (coz di situ biasa emang paling murah, dan kalo dah cek dari jauh-jauh hari, biasa ada promo).
Rajin-rajin cek Uniquely Singapore untuk liat semua info tentang Singapore.
Jangan lupa print hasil booking dari Air Asia sebagai flight ticket.

Nah, di hari keberangkatan:
Di airport, jangan heran kalo Air Asia telat berangkat. Sudah biasa. So, tunggu aja.
Sampe di Batam setelah satu setengah jam perjalanan, sebelum keluar pintu airport, ada stand-stand brosur ferry ke HarbourFront, Singapore. Ambil-ambilin aja. Terus, di luar udah ada taxi-taxi yang berjejer nungguin didatengin penumpang. Dulu tahun 2007 sih, harga taxi dari airport ke Batam Center itu Rp. 70.000, 4 orang. Dan waktu itu, gue bertiga (nyokap, bokap, gue), plus, satu lagi kenalan dari pesawat, ikutan numpang. Dia takut kalo pergi sendirian di Batam (emang harus hati-hati katanya kalo cewek sendirian di Batam). So, bagi backpacker, emang enak juga nge-share taxi di bandara ke Batam Center. Biar lebih murah.

Trus, nyampe di Batam Center, masuk gedung, di sebelah kiri ada loket pembayaran Fiscal, siapkan uang Rp. 500.000. Terus, ke sebelah kanan, ada banyak tempat jual-jual tiket ferry. Kalo gue sih dulu pilih naik Penguin Ferry. Return Ticket lebih murah, seharga S$22.00 (sekali lagi, ini harga tahun 2007 yah). Bayar juga insurance, S$3.00.

Terus, masuk ke seaportnya, di situ cek bawaan lagi. Kalo kelebihan kg-nya, bakal disuruh bayar dan ditaro di ‘bagasi’ ferry. So, mending bawa satu tas backpack aja, biar gak ribet.

Di Ferry, bisa duduk di bawah (dalam) ato di atas (luar). Di luar, tentunya anginnya gede banget. Perjalanan sekitar 1-1 1/2 jam. Sampe di Harbour Front, Singapore, cek imigrasi lagi, paspor dll. Baru deh, bebas di negeri Singapore.

Masih dalam gedung. Pas baru keluar cek imigrasi tadi, bisa diliat rak-rak penuh isi brosur Uniquely Singapore. Ada brosur hotel-hotel, restoran, peta Singapore, peta Sentosa, places of interest, peta MRT. Lengkap deh. Kasarnya, walaupun lu gak bikin rencana apapun dari Jakarta, di sana gak bakalan nyasar ato menderita di Singapore karena bantuan brosur-brosur yang superlengkap tadi.

Ambilin semua brosur yang dianggap perlu, nanti di tempat penginapan tinggal di sortir. Barulah kita lanjut ke stasiun MRT (gue lupa di mana). Liat aja plang-plangnya, di dalam gedung itu juga kok. Tapi, emang rada ribet. Terus, ketemu tantangan pertama: Beli tiket MRT. Layarnya touch screen. Jadi, pertama, ada pilihan-pilihan, kalo gak salah, pilihan return ticket ato one way, terus di layar, kita disuruh pilih dan, touch the screen… Saat itu (samain ama perjalanan gue aja yah ceritanya), gue pilih Orchard, dan muncul harganya. Perhatikan, biasanya harga tiket dilebihin 1 dolar, tapi nanti pas udah nyampe orchard, kita bisa ambil kembaliannya.

..to be continued..

July 8, 2008 at 10:48 am Leave a comment

Older Posts


“I've learned that everyone wants to live on top of the mountain, but all the happiness and growth occurs while you're climbing it.”

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.