Posts tagged ‘Manado’

Eksplor Pantai Manado

Punya banyak waktu tapi gak tau mau ngapain ato ke mana. Akhirnya nekat ke tempat yang belom pernah gue datengin, dan jadilah gue menelusuri pantai Manado pake ojek.

Naik angkot ke Malalayang sampe di terminal, pindah ngojek dari situ juga. Tujuan pertama gue sih mo nongkrong di Pantai Buloh, tapi gue juga nggak inget-inget banget tempatnya. Tapi karena gue udah ke pernah ke sana, gue minta dianterin ke pantai mana aja yang penting ada pasirnya, nggak cuma batu-batu doang kayak di Boulevard :D Jadilah si abang ojek guide gue hunting pantai pasir.

Jalan ke arah Malalayang, Tateli ampe Tasik Ria emang asiknya pake motor. Udaranya asik banget dan jalanannya bagus dan lancar! Kalo bawa mobil, pasti asik ngebut. Hehe… Di sebelah kanan udah pemandangan laut biru bersih, bakau, batu-batu dan sedikit pasir. Ada restoran-restoran sama diving center juga. Kalo di sebelah kiri, banyak jualan duku murah-murah karena dari kebun sendiri. Akhirnya gue beli duku Rp. 5000 dapet sekantong plastik penuh, banyak banget. Dan ini foto-fotonya…

Tateli

Lumba-Lumba DiveCenter Beach

Lumba-lumba DiveCenter Beach

Tasik Ria Resort Jetty

Ternyata hasil hunting pantai pasir gue berakhir gagal karena nggak dapet pantai pasir. Cuma di Tasik Ria aja, dan itupun nggak luas. Tapi, semua pemandangannya tetep bagus dengan laut biru yang bersih.

March 27, 2010 at 10:07 am Leave a comment

Mulai Betah

Tujuh bulan gue di sini… Di kampung halaman yang kerasa bukan kampung halaman beneran. Karena di sini gue malah dianggep orang Jawa bukan orang Manado. Pas gue bilang gue orang Manado, mereka yang aneh gitu. Minggu lalu waktu gue lagi ke warung, si ibu langsung tanya, “Baru datang dari Jawa ya?” Weks… Padahal segini gue udah muka ‘orang gunung’ deng kita pe logat so usaha pake logat Manado. Mar tetep we aing ketawan orang Sunda na.

Akhirnya gue udah mulai betah juga tinggal di sini. Amin.

Gue bersyukur di sini cuma dua bulan musim hujannya, di mana kalo gue masih tinggal di Bogor… yang julukannya aja Kota Hujan… pasti bakalan belom beres ujannya sampe April ato Mei. Dan kalo gue di Jakarta, hujan nggak hujan juga teteup we  banjir. Setiap gue nonton berita, I thank God I’m not there… Hahaha.

Hal lain yang gue suka di Manado sini, jalanannya lebih teratur, trotoarnya juga lebih bisa dipake orang untuk jalan kaki karena nggak ada pedagang kaki lima, ato ludah, ato angkot yang nge-tem. Di sini angkotnya lebih teratur tempat berhentinya. Ngetemnya juga lebih tahu diri. Katanya sih ini berkat walikota dulu yang sekarang udah ditangkep karena ketawan korupsi. Makanya sekarang Manado lagi menggerakkan aksi anti korupsi untuk promosi calon-calon walikota berikutnya.

Walaupun dari ujung ke ujung deretan Mall itu cuma sekitar 3-4 km, walaupun nggak ada tempat tongkrongan lain di Mantos selain Eternity, walaupun nggak ada pemandangan lebih bagus dari atas Hao Pan, walaupun nggak ada tempat nonton bagus dari pada Twenty One, walaupun nggak ada tempat baca yang koleksinya lebih banyak dari Gramedia. Tapi nongkrong pinggir pantai sama temen-temen sambil makan pisang goreng rica sambil liat sunset nggak pernah membosankan.

Yeah, I like it here.

March 7, 2010 at 12:19 am Leave a comment

Kampung Halaman

Setelah lebih dari 12 tahun, akhirnya gue dapet kesempatan ngeliat kampung halaman gue. Hijau dan Biru. Hijau sawah dan biru langit. So damn beautiful.

February 6, 2010 at 12:07 pm Leave a comment

Sekilas Manado (Part 2)

Di tulisan Sekilas Manado gue sebelumnya, gue mengesankan kehidupan kota Manado yang mahal dan ‘nggak banget’. Dan sekarang, gue mau cerita sisi lain kota Manado seperti yang sudah gue jalani hampir 3 bulan ini.

Gue pindah dari kota Manado ke pinggiran kota yang jaraknya satu setengah jam versi angkot Manado, tapi gue yakin cuma 20-30 menit versi orang yang pegang SIM Jakarta :p Gue tinggal di Kecamatan Bunaken, di salah satu ujung pulau Sulawesi bagian Utara. Ke Pulau Bunaken juga tinggal nyeberang sekitar 15 menit aja. Jadi, kecamatan ini terdiri dari beberapa kelurahan… atau bisa dibilang kampung. Penduduk-penduduk di sini rata-rata saling mengenal satu sama lain biarpun kampung mereka berjauhan.

Ya, emang kecamatan ini bukan tempat orang kerja… secara kampung gitu loh. Tapi ada banyak orang yang kost di sekitar sini karena mereka (termasuk gue) kerja di hotel, resort, atau diving center terdekat. Dan informasi yang bisa gue berikan:

Akomodasi:
Super duper murah (kayak lagi Sale di Matahari aje) harga per kamar per bulannya. Bisa dapet dari Rp. 100.000,- sampe Rp. 350.000,- Harga-harganya bervariasi dengan fasilitas yang udah disediain. Kalo kost gue yang Rp. 350.000,- udah dapet kasur (spring bed bo), meja (tapi gak dapet lemari), kamarnya lumayan besar dan yang paling mantap — makan pagi dan malam. Yoi gak tuh.

Patut dipertimbangkan kalo anda-anda ini lagi dapet kerja di pinggiran kota Manado, seenggaknya cari yang kamar mandinya bagus (seenggaknya layak) dan sudah pake kran air, karena ada juga yang masih timba air dari sumur. Juga, cari tempat kost yang dekat tempat makan. Tapi karena di manado sini jarang banget yang namanya ‘warteg’, jadi, carilah kost yang sudah sediakan makan di rumah (atau seenggaknya loe bisa masak dengan bersih dan sehat di kost).

Transportasi:
Agak susah. Transportasi rame tersedia kalo pagi-pagi pas jam berangkat sekolah dan pas pulang kerja aja. Itupun cuma beberapa angkot yang tersedia. Mulai jam 9 pagi – 3 sore angkot susah banget dan ngandelin ojek. Ojekpun cuma nongkrong di kelurahan terdekat dari Manado, di kampung gue ini gak ada pangkalan ojek. Hiks. Kalo mau ke Manado tengah hari, bisa nunggu angkot sampe dua jam baru dapet.
Kalo mo naik ojek dari Tuminting ke Tongkeina Rp. 15.000,-
Naik angkot Rp. 3.000,-

Makan:
Seperti yang udah gue bilang, di Manado sini jarang banget warteg. Jadi, musti beli cemilan ato bahan makanan dari Manado… Huh…

Hiburan:
Biarpun Manado ini dekat laut, tapi pantainya nggak bisa ditongkrongin. Sedih deh. Soalnya hutan bakau gitu, dan gak ada tempat yang bisa ditonkrongin sama sekali. Tapi ada bukit dekat sini yang katanya sih keren banget kalo malem-malem ke sana, karena pemandangannya asoy geboy. Namanya Bukit Doa dan Gunung Tumpa.
Di sini juga ada resort yang asik banget buat diving ato cuma buat relax.

February 6, 2010 at 11:33 am 4 comments

Biru dan Putih

Di ujung bebatuan…
Menikmati ombak tenang…
Memandangi air dan udara yang terpisah oleh garis permukaan laut…

So quite, so peaceful.

February 5, 2010 at 12:08 pm Leave a comment

Sekilas Manado

Memang, tadinya gue meremehkan.

Gue orang Jakarta, dan berencana mau pindah ke Manado. Dua hal yang gue sering denger tentang Manado itu, pertama, orangnya kebanyakan gaya, dan kedua, Manado itu kota yang mahal. Yang ada di pikiran gue, orang Jakarta juga banyak gayanya, dan semahal-mahalnya kota di Indonesia, mahal mana sih sama Jakarta? Ato seenggaknya sama lah biaya hidupnya… Tetapiiiii….

Manado ini adalah salah satu kota kecil yang berpotensi besar karena orang-orang mengharapkan sesuatu yang besar dari kota ini. Salah satunya karena ada Pulau Bunaken dan Manado itu salah satu kota besar di Indonesia. Ada satu jalan besar di Manado yang panjang dari ujung ke ujung, namanya jalan Boulevard. Sepanjang pinggir jalan Boulevard itu berdiri mall-mall terbaik kota Manado beserta ruko-rukonya. Pokoknya cuma mall dan ruko. Ada Mega Mall, ada Manado Town Square, ada Bahu Mall, dan ruko-ruko tambahan di setiap kompleksnya. Beberapa tahun lalu, Boulevard ini sebenernya adalah laut. Tapi ditambahin tanah sama pemkotnya, trus dijadiin jalan besar, dan bahkan sampe ada Mall… Sekitar 100-150 meter ke arah laut. Gila, tapi.. bener udah jadi. Jadi, di kota ini udah nggak ada yang namanya pantai lagi. Udah direklamasi. Jadinya ujung-ujung dataran Mall-mall tadi dibatasin sama batu-batuan besar untuk misahin laut sama kota.

Udara kota Manado ini panas banget. Mataharinya kerasa terik banget, dan beneran bikin keringet sampe keringetan banget. Tipe panas yang ‘nggak banget’ deh. Kalau nggak dapet tempat kerja atau sekolah yang gak berAC, bakalan kesiksa banget.

Listrik di kota ini fully supported by the Tondano Lake. PLTA soal’e. Tapi itu jadi kekurangan kota ini. Waktu musim kering, jadi sering mati lampu.

Nah, kalo kehidupan orang-orangnya juga rada unik. Mereka demen yang namanya shopping, shopping, dan shopping. Gosh… Gak pernah gue liat orang-orang sebanyak ini gila shopping. Mereka sangat konsumtif, tapi nggak produktif <—- tu peribahasa gue buat mereka. Keliatan banget waktu lebaran kemaren. Wuaaah, liburan dan yang lagi diskon sampe 70an%… Selama seminggu, semua mall ramai banget didatangin orang-orang. Dan hampir semua pulang dengan rata-rata 2 jinjingan.

Kehidupan hari Minggu di sini sangat sepi. Karena kebanyakan orang Kristen, banyak yang tutup toko-toko mereka full sehari. Ngejadiin ni kota mati kalo hari Minggu. Bahkan warung makan sekalipun. Paraaaaah (sampe tadi pagi gue kebingungan mo nyari nasi putih di mana).

Akomodasi
Nah, soal biaya hidup… di sini emang butuh duit banyak. Untuk kost, minimal 300.000, ini harga untuk tempat yang ‘manusiawi’. Tapi cuma kamar kosong, nggak dikasih kasur, tempat tidur, lemari, meja. Tapi tadi gue liat kost, ada juga yang harga Rp. 350.000 udah termasuk tempat tidur sama meja. Biasanya, kalo mau kost yang enak udah isinya (tempat tidur, lemari, meja), mulai dari harga Rp. 500.000 ke atas, dan udah di daerah tengah kota (Sam Ratulangi, Boulevard). Kalo kamar mandi dalam bisa Rp. 600.000 ke atas, dan kalo pake AC bisa Rp. 1.000.000 ke atas.

Transportasi
Standar. Rp. 2000, per sekali naik angkot. Dan biasanya dari sono ke sini bisa cuma sekali naik angkot doang, karena Manado tuh nggak gede-gede amat kotanya. Ke Airmadidi aja cuma Rp. 3500, dari terminal Pal 2.

Konsumsi
Ini dia bahan pembicaraan paling hot kalo pertama kali tinggal di Manado. Minimal makan di warung bisa Rp. 10.000,- Belum sama minumannya. Pertama kali ngekost, dan malam pertama cari makanan, gue nyari warung, dan mereka jual nasi goreng. Ternyata harganya Rp. 12.000,- Karena sakit hati, akhirnya besok malamnya gue langsung ke Solaria yang harganya nggak jauh beda. Jadi, dalam sehari, siapkan budget minimal Rp. 50.000 untuk 3 kali makan (udah bawa Aqua sendiri :p ).
Jadi, lebih baik masak sendiri di kosan. Orang-orang sini biasanya beli bahan-bahan makanan di hypermart atau Multimart. Harga di multimart nggak jauh beda sama yang di pasar. Tapi dengan masak sendiri di kosan juga harus tambah budget untuk beli peralatan masak sendiri (panci, wajan, codet, talenan, minyak tanah untuk kompor minyak, juga piring, sendok, garpu). Ada kosan yang nyediain kompor minyak, tapi biasanya orang-orang kosan punya kompor minyak sendiri. Tapi tetep, peralatannya harus beli lagi. Oh iya, wajib juga punya rice cooker, karena hari Minggu, warung-warung makan juga rata-rata tutup.

Komunikasi
Rata-rata orang sini pake kartu Simpati.
Warnet di sini mahal euy perjamnya.
Harga pulsa tinggal tambah 2000 dari pulsa yang mo dibeli. Misalnya beli Rp. 5000, dijual Rp. 7000.

Itu deh sekilas tentang kota Manado, bisa diperkirakan sebelum dateng ke sini perlu budget berapa untuk kost. Pada intinya buat gue, hidup di sini agak sulit, dengan gaji yang rata-rata juga nggak sesuai sama biaya hidup.

Tapi, bersyukurlah kalian yang udah kerja di Manado tapi penghasilannya sesuai dengan minimal kebutuhan hidupnya. Semua jadi nggak masalah. Hehehe…

October 11, 2009 at 9:13 am 58 comments

Manado: Tur Danau

Manado. Satu kota penuh sejuta aksi para penduduknya. Tahun ini (thank God) gue udah pergi ke berbagai tempat, berbagai kota, dan selain Bangkok, kota Manado adalah satu kota yang bikin gue lumayan shock dengan tradisi dan kebiasaan mereka, juga dengan udaranya.

Perjalanan kali ini ke dua danau yang ada di sini. Sebenernya bukan di Manadonya, tapi di Minahasa. Perginya naik motor bareng temen.

Danau Linow
Perjalanan ke Danau Linow sekitar 1 jam dari kota Manado. Pokoknya ke arah kota Tomohon, terus-terus lagi, tanya-tanya orang aja Danau Linow ada di mana. Danau ini ada di satu desa setelah Tomohon, jalan masuknya ada di sebelah kiri jalan. Untuk motor, HTMnya kalo gak salah Rp. 5.000,- Cuma bayar kendaraannya aja, bayar ‘turis’ per orangnya nggak perlu lagi. Di danau ini ada tempat menginap, dan kalau nggak nginap ada juga tempat nongkrongnya, satu gazebo kecil yang langsung menghadap ke danau.

Gue sama temen gue nongkrong di pinggir danau sambil cerita-cerita, berbagi kisah hidup (halah), menghkhayal, sharing, dan cari inspirasi… entah kenapa gue jadi suka kegiatan itu… :p enak aja, menenangkan diri dari kesibukan dan kegilaan kegiatan sehari-hari, hihihi…

Danau Tondano
Di dekat sini ada satu jalan, yang mereka bilang Boulevard-nya Tondano. Jalan ini satu jalan panjang di tengah-tengah sawah, dan berjejer warung-warung makan khas Manado sama Milu (jagung). Harganya standar Manado, tapi buat orang pendatang udah termasuk agak mahal. Ikan cakalang sepenggalnya bisa Rp. 4000,- Terus ada satu ikan Rp. 30.000,- satu ikannya, itu emang ikan yang jarang gitu, cuma ada di Danau Tondano. Tapi, asiknya, makan dengan pemandangan hamparan sawah dengan udara sejuk bikin betah duduk di situ.

Setelah makan, kita menuju Danau Tondano, tapi kita berhenti dulu di jalanan Boulevard itu dan foto-foto dengan pemandangan sawahnya. Bagus loh… waktu itu kita ambil foto sore-sore, menjelang jam setengah 5an, cahaya sorenya asik, gak silau, dan hasil foto juga jadi bagus. Recommended (tapi kebetulan gue foto cuma pake HP, jadi yaaa.. hasilnya gitu deh :p)

Before you go to Tondano Lake, visit the Boulevard St. near the lake. They sell Manadonese food and Milu (corn). Don’t forget to take pictures with the rice field scenery… I took some pictures around 4.30pm (september), the sun light was great and good weather, too.

minjem ontel penduduk

minjem ontel penduduk

October 11, 2009 at 8:08 am 2 comments


“I've learned that everyone wants to live on top of the mountain, but all the happiness and growth occurs while you're climbing it.”

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.