Ekspedisi Tulung Rejo-Semeru-Bromo

June 13, 2008 at 10:00 am 4 comments

Pas masih di bis UKI-Bogor tadi, pas udah nyampe di terminal Bogor, gue lagi liat bis-bis yang ‘nangkring’ di terminal Bogor. Beberapa bis berwarna kuning, tulisannya Sukma Jaya, mengingatkan gue akan kejadian 8 tahun lalu. Gue dan rombongan Kampala (suatu klub pecinta alam), naik bis kecil yang tergolong metro mini itu dari Jawa Barat pindah dua propinsi ke arah timur –> Malang, Jatim. Booooo!!! Pantat langsung ambeien.. haha, gak deng.

Niat mo murah, emang murah. Sekitar 30 orang masuk ke Sukma Jaya itu, barang-barang di belakang, gue duduk dibangku rada depan, deket sopir. Perjalanan berhari-hari itu memang mengenaskan. Mending kalo naik Hiba Utama.. ini mah naek metro mini ambruk. Bah.

PANTAI TULUNG REJO

Pasir putih, ombak berderu, dan batu karang… intinya, indah banget. Penduduk sendiri tidak tinggal di daerah pantai itu. Kampung terdekat berjarak sekitar setengah jam dari pantai terpisah sama hutan pinggir pantai. Kali itu kita cuma kemping semalam doang.

Ombaknya sedang-sedang aja, dan dipinggir pantai ada satu batu karang besar banget. Lalu ada sungai yang ujungnya ke laut sana. It’s such a beautiful place.

Ini pertama kalinya gue kemping lengkap sama bokap, nyokap, dan kakak gue di satu tenda yang sebenernya cuma muat tiga orang. Hahaha. Tapi malam itu, kita tidur berempat, dan akhirnya tas ditaro di luar tenda. Hahaha. But it was really fun. Pagi-paginya, kita pada ngejemur ‘daleman’ gitu di deket sungai. Hahaha. Lucu banget dah. Sebelum pulang lagi, kita juga mandi dan sikat gigi pake air sungai yang asin. Tapi… wutevah… namanya juga kemping.

Kalo liat foto di atas jadi lucu ndiri. Bisa keliatan bawaannnya ribet banget padahal cuma untuk kemping semalam. Yup, kita semua emang yang baru gila ‘ngutan’ gitu. Beli backpack, matras, sarung tangan, ponco, dll aja pada barengan ramean ke Bandung. Makanya gak heran kalo barang-barang kita kebanyakan pada satu merk semua. Hahaha.

SEMERU

Rana Kumbala

Rana Kumbala

Berangkat dari Malang jam 3 pagi naik truk. Berangkat dari Rana Pane jam 7 pagi dan sampai di Rana Kumbala sekitar jam 5 sore. Perjalanan panjang yang melelahkan. Salah satu hal tak terlupakannya… waktu hampir sampe di Rana Kumbala, gue udah yang “Are we there yet?” gaya si Donkey di film Shrek aja. Tapi waktu terlihat pemandangan danaunya, semua capek bener-bener ‘terbayar’. Apalagi waktu ngeliat matahari yang sedang akan terbenam di antara dua bukit. Oh my gooosh!!! Sayang waktu itu gue belom punya handphone berkamera. Tapi kejadian itu bener-bener kerekam di otak gue dan enggak terlupakan sampai sekarang. Kita jalan ngiterin danau untuk sampe ke camp Rana Kumbala. Biarpun ngiterin danaunya masih lumayan jauh, karena danaunya lumayan gede, tapi udah gak ngerasa capek lagi. Soalnya pemandangannya bener-bener indah.

Istirahat di pinggir danau memang benar-benar menenangkan hati banget. Pemandangannya, udaranya, suasananya. Bener-bener indah dan tak terlupakan. Biarpun enggak ada WC, untungnya lagi enggak mau ke ‘belakang’.  Di sini, bokap gue berhenti, enggak mau lanjut lagi. Rombongan 1 (yang cuma sampe Rana Kumbala) istirahat dan kembali ke Rana Pane besok paginya.

Setelah itu lanjut lagi ke Kalimati. Disebut kalimati karena yaaa… emang kalinya udah mati (baca: enggak ngalir). Untuk sampai ke kalimati, kita harus melewati Tanjakan Cinta. Tanjakan bukit yang lumayan terjal, yang sebenernya biasa aja, tapi buat gue yang abis jalan 10 jam, cuma istirahat 1 jam, dan bawa tas gede banget… Tanjakan cinta bener-bener ngebuat stress banget. Suwer.

Kalimati sendiri berbentuk sabana.  Hamparan padang rumput luas yang dijadiin tempat kemping sebelum para hikers naik ke Mahameru, puncaknya Gunung Semeru. Udaranya benar-benar dingin, padahal waktu itu bulan Juli – musim panas.

Waktu itu gue udah bener-bener kecapekan, dan ada temen dari Malang, kak Sam, yang berbaik hati ngebawain backpack gue. Amiiin. Kata gue dalam hati. Sampe di basecamp, beberapa di antara kita termasuk gue langsung ngerebahin diri di atas tanah, ngebuang semua capek dengan nafas yang terengah-engah sambil mandangin lautan bintang di langit.

Paginya, sekitar jam 3, kita semua berkumpul, berdoa, lalu jalan lagi. Kali ini, dari Kampala sendiri yang mau lanjut tinggal 7 orang termasuk gue. Perjalanan kurang tidur dan kurang istirahat ini benar-benar bikin gue menderita. Baru kali ini gue diforsir abis-abisan. Tapi dipikiran gue cuma satu: Gue udah jalan sehari semalem, males banget kalo gak nyampe ke ‘puncak acaranya’. Tapi, karena gue cewek satu-satunya, dan kebetulan juga, gue yang paling kecil di antara mereka, gue jadi dimanjain… Hahaha.

Perjalanan awal melewati hutan Semeru, dan selanjutnya … Pasir debu! Dengan modal sepatu pinjaman dari kak oyah, plus goggle kayak tukang las (lol), gue dan teman-teman naik ke atas Mahameru. Pemandangannya indah banget waktu matahari mulai terbit. Tapi ada satu teman yang menyerah juga waktu sampai di Cemara Terakhir, lalu balik lagi ke Kalimati. Sayang banget. Foto di bawah ini waktu lagi matahari terbit, aslinya keren TOP BGT deh. Nah, cemara di sebelah kanan atas itulah yang (kalo gak salah) adalah cemara tunggal – pohon cemara terakhir dalam perjalanan ke puncak Mahamerunya..

lihat ke bawah

lihat ke bawah

liat ke bawah

liat ke atas

Thanks to Danar, kak Sam, kak Ata, dan semua yang dah kasih support ke gue selama pendakian.

sampe puncak duluan jam 10 pagi.

sampe puncak duluan jam 10 pagi.

ugieh, joker, shei.

ugieh, joker, shei. gue baru sampe jam 2 siang.

Di atas, pemandangan tentunya indah banget. Kapan lagi melihat pulau Jawa sejauh mata memandang dari tempat tertinggi di Pulau Jawa (3676m). Biasanya Bali terlihat, tapi kali itu ketutup awan, jadi enggak liat. Dan capek tuh bener-bener hilang seketika waktu udah nyampe puncak. Lega banget ketemu temen-temen yang udah nungguin 4 jam di atas, terus pemandangannya, dan karena ‘akhirnya sampe juga di puncak acara’. Berada di paling atas, dan gunungnya pun masih aktif. Debu dari dalam keluar setiap beberapa menit sekali, dan tentunya kita langsung ambil momen tersebut untuk foto masing-masing. Setelah foto-fotoan, dan enggak lama langsung turun lagi. Turunnya pun tinggal ‘ngesot’. Capek udah ilang, malah kita ngebut dengan ‘lari’ coz pijakan kita adalah pasir, dan lebih enak dibawa ngeluncur, daripada jalan biasa.

You know what…  Perjalanan 11 jam ke atas Mahameru, waktu pulangnya cuma sekitar 1-2 jam. Beneran,  gak boong. Hahahaha. Sampai di Kalimati, istirahat beberapa jam, lalu kembali ke Rana Kumbala dan langsung lanjut ke Rana Pane. Argh..!!! Enggak banget. But we really did it.

BROMO
Setelah itu, langsung lanjut naik truk ke Gunung Bromo.

Pagi hari di Gunung Bromo.

Pagi hari di Gunung Bromo.

Sekian cerita naik gunung gue..😀 Cerita ini juga masuk di 2dobeforeidie.com loh… huehehe… tapi gue lagi gak dapet link-nya, coz websitenya underconstruction (yang gak pernah beres selama beberapa bulan terakhir ini).

Tips buat amatir:
** Naik ke semeru min 3 hari. Please, nginep sehari semalam sebelum ke Mahameru, buat ngumpulin tenaga lagi.
** Apalagi kalo ramean, bawaan tas yang cukup-cukup aja. Nesting kalo perlu gak usah bawa, dan bawa makanan jadi aja. Ato gak, pinjem nesting temen.
** Minumlah, walaupun gak berasa haus.

Akhir kata (halah)… Thanks to semuanya, especially kak Ata, Danar, Kak Sammy, Ugih (one of my bestest friend, teman seperjuangan gue) and of course… my dad (yang udah maksa gue ke Semeru, hehehe). You guys rock. Semeru ini adalah satu tempat yang gak henti-hentinya gue bilang indah dan tak terlupakan. Dan gue gak nyesel sama sekali ke Semeru, coz sekarang-sekarang Semeru sering banget di tutup. Hahaha.

Entry filed under: travel. Tags: .

BoNet, Bogor libur dan kerja

4 Comments Add your own

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


“I've learned that everyone wants to live on top of the mountain, but all the happiness and growth occurs while you're climbing it.”

%d bloggers like this: