MGR 2

September 20, 2008 at 3:00 am Leave a comment

Naaah ini dia… baru sempet gue posting sekarang euy. Kejadiannya padahal udah dari 19-22 Maret 2008 lalu.

Jadi, sepanjang 4 hari tersebut, gue dan temen-temen MG lainnya, kurang kerjaan ikutan MGR yang katanya top pisan eta. Dari gereja gue sendiri ada 2 orang; gue sama Rika. Kita berangkat dari Jakarta sekitar jam 8 malam. Gak macet, gak jauh, tapi kita baru tiba di Situ Lembang jam 5 pagi!!! Sembilan jam perjalanan itu lama karena kita musti nungguin tim Wanadri yang datengnya telat.

Sialnya, hari pertama gue sakit. Entah kenapa, dan entah juga datangnya dari mana. Parah banget lagi, sebelum naik truk ABRInya aja gue pake muntah dulu (buang dosa dulu biar gak berat, lol). Tapi.. mo mundur, sayang, mo maju juga susah. Gue udah ikutan briefing teori dua kali, dan udah tinggal berangkat. Gak mungkin gue nyerah gitu aja (ca elah). Tapi sumpah saat itu badan gue bener-bener gak bekerja sama. Gue udah down beneran. … Loh jadi curhat… lanjuuut…

1. Hari 1

Kelas Navigasi, Penyeberangan Basah, dan ORAD. Di kelas navigasi kita belajar cara hitung sudut-sudut pake Kompas dan peta. Belajar juga cara baca peta, punggungan dan lembah, lalu diaplikasiin langsung. Dari peta yang kita dapet, kita disuruh cari posisi kita di mana, dan berapa sudutnya. Kalo penyeberangan basah, kita belajar ngepacking carrier kita dengan ponco dan/atau plastik sedemikian rupa sampe tas kita bener-bener aman ketutup dan kalau dicemplungin ke air, isi tasnya enggak basah sama sekali. Nah, kita didayungin (naik perahu karet) ke tengah danau, lalu disuruh nyemplung satu-satu beserta tas masing-masing yang udah dibungkus ponco. Setelah itu, kita berenang ke tepi danau. ANJRIIIIT! Dingin banget!!! Lalu terakhir, kelas ORAD yang kepanjangannya itu Olah Raga Arus Deras, kali ini kita jadi ORAT (arus tenang), coz kita latiannya di danau yang tenangnya damai abis. Hahaha. Di kelas ini kita belajar, gimana cara mendayung yang baik per kelompok, lalu sampe di tengah danau, kita harus nyemplung, dan belajar cara naik lagi ke perahu karetnya. Gila!!! Setengah mati!!! Enggak hanya sekali, tapi sekitar 3 kali. Kedua, kita belajar gimana kalau perahu karetnya terbalik, dan kita naik ke perahu karet yang terbalik itu. Ketiga, kita belajar bagaimana kita lagi berdiri di atas perahu karet yang terbalik tadi, lalu kita harus membalikkan perahu tadi ke posisi semula. Tentunya, sambil membalikkan, lalu langsung nyemplung lagi. Dan lagii.. kita harus berusaha naik lagi ke atas perahu tadi. Di sini, tenaga kebuang abis. Bener-bener abis. Karena bener-bener usaha banget naikin badan ke atas perahu karet loh! Not as easy as it looks. Really. Loe harus pegangan di tali pinggiran perahu karet itu, lalu tanpa pijakan (tergantung kedalaman air sih, tapi kali ini karena danaunya lumayan dalam, jadi gak ada pijakan), kita harus mendorong badan kita sendiri ke atas, sampe kita naik ke atas perahu. Parah abis. Gue gak pernah berhasil. Kak Komeng (Wanadri) udah nyemangatin aja, “Ayo.. Coba lagi, sapa yang mo nolongin kamu, kalo kamu sendiri?” Gilaaa. udah dingin, capeeeek, gak ditolongin. Nah, pas dah bener-bener enggak bisa, baru kak Henry nolongin gue, dia angkat gue dengan cara pegang pelampung gue yang di bahu, lalu di angkat. Emang posisinya jadi gak asik, coz gue jadi terlentang di atas dia. Tapi emang begitu caranya. Caur deh. Tapi mantap!!! Ni kelas yang paling gue suka.

Kelas navigasi yang bikin puyeng.

Kelas navigasi yang bikin puyeng.

 

Bawa sendiri perahunya..

Bawa sendiri perahunya..

Penyeberangan Basah

Penyeberangan Basah

Setelah tiga kelas tadi, kita lanjut ke pelatihan dasar SAR (Search and Rescue) yang dipimpin sama tim Wanadri. Pelatihan SAR ini yang gue tunggu-tunggu, tapi sayangnya gue masih gak enak badan saat itu, jadi gak enjoy. Jadi, kita, 7 tim, ngebentuk satu garis lurus dengan sudut yang udah ditentuin. Lalu, majuuu… Gak boleh pilih jalur. Tebas apa yang ada di depan loe. Tapi tetep aja gak boleh asal tebas, ini kan hutan. Kak Willi (Eden), dapet giliran ngebimbing di regu gue. Untung aja dapetnya dia, soalnya gue dah kenal. Dia bantuin gue buka jalur, jadi tinggal jalan aja gue. Hahaha.. secara, saat itu gue dah mo pingsan. Sayangnya, di sini gak banyak foto bagus.Latian SAR ujan-ujanan, sumpah gak enak banget.Malam ke-2 di Situ Lembang, kita bikin bivak perorangan: Contoh bivak perorangan paling YOI!

Entry filed under: hari ini. Tags: .

TARA 3 – Episode 2 MGR 2 (lanjutan)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


“I've learned that everyone wants to live on top of the mountain, but all the happiness and growth occurs while you're climbing it.”

%d bloggers like this: