yang terakhir

December 27, 2008 at 3:02 pm 4 comments

Hal terasik di sabat terakhir? Tentunya semua orang termasuk gue pengen ngejadiin hari ini hari yang lebih spesial dari pada hari-hari sebelumnya. Sabat ini, ibu-ibu juga dah pada janjian mau pake kebaya. Soalnya mereka sekalian mau ber-hari Ibu gitu. Emang telat banget sih, cuma… ya pengen aja. Mereka semua pada pake kebaya dan cuantik-cuantik emang. Apalagi dandanan paling wuokeh si ibu Pdt yang bakalan bawain khotbah hari ini. Bajunya merah, jam tangannya emas gitu, kondenya wuih, make-upnya juga.. gile deh.. Ibu Pdt paling gaya pokoknye. Hehehe.

Kebaktian
Ge’ lagi kebagian jadwal pianis, gue main biola aja. Ada pemain tambahan kali ini, si Ronald. Hehe.

Khotbah kali ini tentunya tentang Ibu. Dan gue akui, khotbah ini bener-bener ngena banget di hati gue. Waktu dikasih kesempatan untuk kasih bunga ke ibu masing-masing, gue ikutan ngasih. Bunganya mawar merah plastik gitu, tapi bagus dan nggak yang abal-abalan gitu. Trus gue ke nyokap. Dari jauh, nyokap udah senyum-senyum aja coz gue dateng bawa bunga buat dia. Gue datengin nyokap, nyokap langsung cipika-cipiki gue, dan… I’m really speechless, gue cuma ngasih doang, tanpa ngomong apa-apa, dan langsung balik ke tempat duduk gue. Gee, I should’ve said something.

Banyak orang yang mau ngasih bunga itu ke ibunya masing-masing, tapi karena terbatas, cuma 15 bunga, banyak juga yang akhirnya nggak jadi. Setelah itu, bu Pdt masih nerusin khotbahnya. Sepanjang yang gue denger, doi ngomongin tentang, segimana ‘jeleknya’ anak-anaknya, seorang ibu tuh pasti tulus banget dan nggak pernah menginginkan sesuatu yang jahat ke anaknya. Malah bakalan terus ngedoain anaknya, supaya jadi lebih baik lagi, jadi sukses, dan tentunya supaya anak-anaknya rajin dalam pelayanan. Nggak cuma ke anak-anaknya, tapi juga ibu ke suaminya, juga dalam kehidupan sosialnya sama lingkungannya.

Man, I cried!!! I just couldn’t stand it. Nggak cuma kata-kata di atas, pokoknya isi khotbah tadi siang bener-bener ngena banget di hati semua anak-anak. Sialnya, gue nggak bawa tissue tambahan.

Denger punya denger, gue dapet satu cerita menarik. Jadi, ada satu anak namanya (sebut aja) Dido. Bah! Gue udah pengalaman ngajar kelas SS dia. Dido tuh, duuuuh, susahnya minta ampun. Sedikit tentang Dido dulu, dia ini emang dah terkenal banget paling susah. Susah diminta untuk berdoa, susah diatur, susah diminta ambil bagian di kebaktian, susah diminta tolong ini itu ini dan itu. Dido sekarang udah SMP kelas 1. Tapi bener-bener nggak kayak cowok. Yah cowok (bukan gaya banci) tapi maksud gue kagak punya nyali gitu.  Nah, menurut sumber gue, jadi tadi dia maju ke depan ikutan ngasih bunga mawar merah tadi, trus dia kasih ke nyokapnya. Mungkin dia sama kayak gue, tipe orang yang nggak terlalu bisa mengekspresikan rasa hati, jadilah dia langsung balik ke tempat duduk. Tapi… satu hal yang nggak disangka-sangka, ternyata setelah itu, sambi ngedengerin khotbah, dia yang duduk di ujung bangku, nangis sampe tersedu-sedu. Hmmm..

It was really a powerful speech she had today. About mothers and their love. Pembahasannya yang sebenernya basi, tapi entah… ngena banget di hati orang-orang hari tadi.

Jam Istirahat
Makan siang, trus seperti biasa… Rapat. Rapat tahun baru, ngurusin embel-embelnya, trus rapat lagi untuk acara PA hari ini. Orang yang dapet giliran bawain acara inti soal’e tiba-tiba ngebatalin karena nggak sehat. Langsung deh Minski ma gue muter otak nyari inspirasi. Gue sih nggak dapet :p, tapi Minul dapet. Gue seperti biasa, bantuin dari belakang aja (dalam doa hehe). Eeeh, ujungnya gue malah tidur! :p Sori, nul. Si minul lebih gila lagi, beres itu dia langsung rapat SS lagi. Oh Minul.. di hari terakhir kerja dia ini.. (Lol), 3 rapat berturut-turut. Kenyang deh.

PA
It’s all about giving thanks. Dibagi kertas-kertas untuk nantinya ditulisin rasa terima kasih kita ke orang-orang (tentunya selain Tuhan dan keluarga, karena mereka itu udah pasti). Bener-bener bingung, karena banyak banget orang yang mau gue kasih terima kasih.

Setelah kertas tadi dikumpulin, isinyapun macem-macem dari kocak sampe serius. Beres kertas-kertas tadi dibacain, lalu giliran dikasih kesempatan orang-orang yang mau ngucapin terima kasih secara langsung di depan. Nah.. Ferry yang lagi nge-MC bareng Minul manggil si Sasa ke depan. Sasa ditanyain gimana rasanya tadi ada yang bilang terima kasih ke Sasa? Sasa ini masih sekitar kelas 5 SD. Nah, Sasa bingung ajah mau jawab apa. Akhirnya Ferry bilang ke Sasa, sapa tau dia mau bilang terima kasih ke orang lain secara langsung selain yang tadi Sasa tulis di kertas. Naah.. here comes the most wonderful part. Awalnya Sasa bingung. Tapi, dia langsung bilang, “Sasa mau terima kasih sama mama. Mama yang udah ngerawat Sasa dari kecil.” Hmm. jarang loh ada anak kecil ngomong sepanjang itu biar cuma 2 kalimat. terus dia lanjut, “Terima kasih buat mama… Mama udah pelihara Sasa waktu sakit, terus kasih Sasa sekolah…” Dan entah gimana, muka Sasa jadi sedih dan lebih serius. Dia jadi curhat, dan ngasih motivasi ke mamanya biar terus semangat dalam pekerjaannya, cari uang supaya bisa sekolahin Sasa. Damn it! Air mata gue dah banjir lagi di mata gue. Beneran, ngeliat anak kecil sejujur dan sepolos dan setulus itu… urgh, speechless.

Minul di depan udah.. hehe.. gimana gitu, hehe, “Wah Fer, lu nangisin anak orang.” Hehe. Tapi si Ferry tetep ngebiarin Sasa ngomong. Abisnya, tadi si Sasa dibecandain, tapi dia yang tetep serius gitu, ngomongnya panjang gitu. Wuih. Salut bener deh. Berulang-ulang dia berterima kasih sama nyokapnya karena walaupun keadaan keluarganya kekurangan, papanya juga nggak kerja, tapi dia tetep diusahain sekolah sama mamanya. Dan berulang-ulang lagi dia berterima kasih karena mamanya selalu ngerawat dia dari kecil dan waktu sakit.

Hmm… si tante pasti bangga banget sama Sasa.

Terakhir, PA ini adalah terakhir kalinya Minul ma gue jadi ‘pejabat’. Halah. Tahun depan… minggu depan deng, akhirnya kita berdua bebas dari PA. Oh, thank God. Hueahahaha!!! Setelah bertahun-tahun jabatan gue gak naik-naik..😛 (paling tinggi wakil doang) akhirnya gue disingkirkan juga digantiin ma Corry! Bukannya gila jabatan. Tapi kalo kepilih di PA lagi, kayaknya gue malah nggak akan menjalankannya dengan malas-malasan. Jenuh is the answer.  Tahun depan, gue dipindah ke Adventurer, Minul dipindah ke SS. Tapi gue bener-bener lega.

Mission Accomplished.

Entry filed under: hari ini. Tags: .

Passangers sebuah teori aneh

4 Comments Add your own

  • 1. Arthur (ga login WP)  |  December 27, 2008 at 4:40 pm

    Anjrot! Gw jd ikutan mengalirkan air mata denger ceritanya Sasa.
    Kalo ada white space berlebihan, maap ya, pake opera mini soalnya

    Reply
  • 2. greenerz  |  December 27, 2008 at 4:59 pm

    Maap nggak diterima coz emang nggak ada space berlebihan kok, thur.
    hmm.. (gak login WP)?? :p maksudnye?

    Reply
  • 3. Arthur (ga login WP)  |  December 27, 2008 at 5:07 pm

    Gw ga login WP makanya ga muncul avatar gw y pake wig norak itu

    Reply
  • 4. greenerz  |  December 27, 2008 at 5:08 pm

    Nggak, thur. Avatar dengan wig norak itu keluar! :p

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


“I've learned that everyone wants to live on top of the mountain, but all the happiness and growth occurs while you're climbing it.”

%d bloggers like this: