sebuah teori aneh

December 27, 2008 at 3:54 pm Leave a comment

(selamat membaca tulisan panjang gue, hehe)

Setelah dapet satu pengalaman, dan kejadian yang gue alami sendiri, gue mulai mempercayai satu teori yang dulu nggak gue anggep serius.

Nah, permasalahannya begini, ada satu orang yang gue kenal udah lama, dan gue merasakan ada yang berubah di dia terutama beberapa tahun belakangan ini. Sebut aja Putri, kepribadiannya entah gimana jadi berbeda banget. Kita emang deket, udah kenal lama, dan orangnya rada cuek gitu. Tapi belakangan ini, dia jadi orang yang tegas, (terlalu) perfeksionis, kemauannya harus dipenuhi, dan kalo ada sesuatu yang dia anggep salah, dia bakal ngomel-ngomel seakan orang lain tuh bodoh banget kok bisa ngelakuin kesalahan itu (atau nyalahin orang, kenapa bisa mengakibatkan kesalahan itu). Sebenernya hal-hal tadi baik, tapi cara dia ngebawainnya ke beberapa orang termasuk ke gue, dibawain dengan kurang enak. Nada dan caranya juga agak kasar dan ngeselin.

Nggak cuma gue ternyata ada satu temen deket gue yang juga deket sama Putri ngerasa hal yang sama kayak gue, dan akhirnya ‘buka diskusi’ tentang sifat si Putri. Sampe-sampe temen gue itu bilang, “Kalo bukan si Putri mah, gue udah males banget!” Gitulah kira-kira.  “Tapi gue udah kenal Putri dari lama, gue udah tau sifatnya. Nggak bakal juga gue begitu ma dia.” Yup, karena kita bedua udah kenal lama aja sama Putri sampe kita berdua masih ‘tahan banting’ dan maklum sama dia.

Nah… hal ini sebenernya bener-bener ngusik gue, apalagi waktu gue lagi bete-betenya sama dia gara-gara sifatnya dia itu. Gue inget-inget lagi masa-masa lalu, kayaknya dia nggak terlalu ekstrim begitu. Dan gue inget beberapa tahun lalu, dia pernah kecelakaan mobil. Lumayan parah. Gini ceritanya kira-kira:

Putri dianter cowoknya pulang dari jalan-jalan. Pas di jalan tol, cowoknya ngantuk dan mulai oleng, padahal kecepatan mobilnya lumayan. Putri kaget dan teriak sekejap, jadi ngagetin cowoknya yang dah setengah ngantuk, ngebuat mobilnya jadi tambah meliuk-liuk, terus gue lupa deh gimana, pokoknya, ke bagian tengah tol Jagorawi itu, yang dirumput-rumputnya, terus malah ke jalan yang lawan arah. Dari depan ada mobil bermodel Kijang gitu, akhirnya saling menghantam, mobil Putri ma cowoknya terpental dan muter-muter di udara selama beberapa detik beberapa kali. Kebayang kan? Mirip di film banget deh. Habis muter-muter di atas gitu, GUBRAK BRAK BRAK, jatuh, masih muter-muter, dan Putri kelempar keluar, cowoknya juga (bagian ini bener-bener Ajaib, coz sebenernya mereka lagi pake seatbelt, tapi bisa kelempar keluar, padahal kalo nggak kelempar keluar, mereka bisa ikutan penyok di dalem mobil yang akhirnya pas setelah selesai kecelakaan, mobilnya diliat udah jadi kayak Sedan), trus Putri pingsan, dan tangan kanannya patah. Sedangkan cowoknya cuma luka-luka butuh  nggak separah Putri. Mereka langsung dibawa ke RS terdekat, dan Putri langsung dioperasi.

Saat itu gue masih inget banget waktu Putri mau masuk ruang operasi. Perawat-perawat ngedorong tempat tidurnya, terus Putri tampak hopeless gitu, dan pandangan matanya dah kosong. Unforgetable banget deh.

Nah… Lama setelah kejadian itu, dan beberapa bulan belakangan ini, tentunya waktu Putri udah sehat, tapi sifatnya jadi aneh begini, gue jadi inget salah satu acara TV yang pernah gue tonton pas SMA dulu. Gue lupa produksi NatGeo ato DiscChannel, tapi pengetahuan yang dibagi waktu itu tentang orang yang pernah mengalami mati suri dan kehidupannya jadi berubah 180 derajat dari sebelumnya. Berdasarkan penelitian mereka juga interview-interviewnya dengan orang yang pernah ngalamin langsung, mereka ngerasa cara pandang mereka sama dunia dan kehidupan ini bener-bener berubah dari sebelum mereka mati suri itu. Diambil beberapa contoh orang secara random. Ada seorang pendeta yang kasih ‘kesaksian’ kalo waktu akhirnya dia bangun lagi dari mati surinya itu, cara berpikirnya jadi berbeda. Sedangkan orang yang tadinya cuek bebek sama dunia ini, malah berubah jadi punya pemikiran yang lebih positif kayak: seharusnya gue lebih peratiin orang tua gue; seharusnya gue kerja sambil kuliah untuk nambah ilmu lagi; seharusnya gue nggak terlalu ngeributin masalah kecil sama istri gue, dll.

Nah, ya begitu. Jangan-jangan waktu kecelakaan itu si Putri mengalami suatu ‘kejadian’ unik, tapi nggak pernah dia ceritain ke orang-orang, dan kejadian itu lumayan mengubah hidup dia. Mungkin dia biasa aja, tapi gue sering kena efek sampingnya dan kerasa banget perbedaannya.

Hmmm.. (sok mikir).

Gue blum bisa ambil konklusi. Coz, sebenernya rada complicated nih.

Entry filed under: manusia. Tags: .

yang terakhir blog-nya Bush

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


“I've learned that everyone wants to live on top of the mountain, but all the happiness and growth occurs while you're climbing it.”

%d bloggers like this: