FamTrip – 3rd Report

April 8, 2009 at 11:40 am Leave a comment

Sabtu (4 April 09), bangun rada pagi, nyokap bokap langsung pergi nyari makanan. Gue juga keluar hotel nyari telepon umum. Langsung deh nelpon Riki, temen forum TARA yang emang tinggal di Malaysia. Dua minggu lalu dia ke Jakarta tapi gue gak sempet ketemu karena lagi kemping. Nah, sekarang giliran gue ke KL, musti nyempet ketemu dia. Hehehe.

Jam 10an kita berangkat ke gereja. Yang bikin gue kaget (ya emang mungkin karena beda kebiasaan), mereka ke gereja dengan pakaian yang santai banget. Sebagian dari mereka sih rapi. Tapi banyak juga yang pake jins dan kaos biasa. Di satu gereja (kayaknya sih gereja Adv internasional) itu, diskusi SSnya dibagi 3; yang bahasa Melayu, bahasa Myanmar, sama Inggris. Pas ngeliat yang bahasa Myanmar, gue pikir itu bahasa Chinese, tapi kok jarang gue denger bahasanya (sok tau gitu). Ternyata emang bukan bahasa mandarin biasa. Dan gue ikutan yang diskusi bahasa Melayu.

Pas beres gereja, ketemu satu orang mahasiswa Indonesia yang lagi kuliah di KL, trus satu keluarga dari Manado, mereka udah 3 bulan di sana.

Habis itu, langsung menuju KLCC! Gue janjian ketemu si riki, trus kakak gue, ma nyokap n bokap foto-foto di belakang halaman Twin Tower.

Waktu lagi nungguin Riki di depan salah satu pintu KLCC, gue nunggu dia di dekat pak Satpam. Bokap, nyokap, kakak gue ngadem di deket pintu masuk KLCCnya. Gue lupa gue lagi ngobrol apa sama kakak gue, tapi waktu kakak gue nanya sesuatu, gue jawab sambil agak teriak, coz jarak kita agak jauh. Eeeh.. Tiba-tiba ada yang nyahut, “Weeeh… Bahasanya Indo. Dari Indo juga yah?”

Ada dua pria baru keluar dari KLCC mau ke halte. Ternyata dia ngenalin bahasa Slan Indonya gue pas gue lagi teriak ke kk gue. Hahaha… Yang satu agak tua, katanya udah agak lama tinggal di KL. Sedangkan yang satu, lagi nyari kampus untuk kuliah. Akhirnya kenalan deh. Tapi meragukan gitu.. Serem ah.. hahaha… (masih kebawa film Trade & Taken). Jadi parno gini gue, biarpun ketemunya sama sesama orang Indo juga..

Nah, gue diajakin ke tempat pameran handycraftnya Malaysia, sama ke Putra Jaya yang jaraknya kurang lebih setengah jam dari KL. Kompleks ini khusus dibuat jadi kompleks kerja pemerintah Malaysia. Di situ semua gedung-gedung kementerian. Ada juga masjid yang gede dan bagus. Fotonya entar deh gue upload. Belum disortir neh. Hehe… Semua gedung di sana berbentuk unik. Pas banget jadi tempat foto-foto. Hehe… Dua tempat yang gue datengin ini adalah tempat TARA pas ke Malaysia. Nice huh? hehehe… Thanks to Riki.

Nah, waktu lagi fotoan di jembatan (yang kayak di Bandung), di belakang kita ada satu mobil isi rombongan juga lagi markir. Trus si sopirnya nawarin buat motoin kita bertiga. Setelah ngobrol-ngobrol, ternyata rombongan yang dia bawa juga orang Indonesia. Hyaaa.. dunia ini sempit. Mereka sekeluarga ramean gitu, dari Jakarta juga.. Hahaha… dasar orang Indo ternyata kaya-kaya juga… pada jalan-jalan semua! :p

Malamnya, langsung lanjut lagi ke bandara LCCT, kita menuju Bangkok!!! Yoi banget!

Kita nyampe di bandara Suvarnabhumi yang kueren pisan (dibanding Sukarno Hatta). Keluar imigrasi, ambil tas di baggage claim, terus berderet baggage claim dari negara-negara lain dengan tulisan-tulisan nama negaranya. Jadinya kakak gue minta difoto pas lagi tulisan ‘Sydney’. Biar kesannya abis dari Sydney gitu loch!!! Cape deh. Haha.

Di dalam ruang baggage claimnya ada fasilitas telepon gratis ke kota Bangkok (ato Thailand mungkin). Letaknya ujung. Cari deh. Di situ gue nelpon untuk konfirmasi hotel. Gretong bo. Lumayan. Terus udah gitu dapet free internet access di stand-nya hmmm, apa yah, lupa gue. Di stand-nya salah satu provider telepon di Thailand gitu. Tapi sebenernya ada fasilitas internet dan telepon (dalam dan luar negeri) yang bayar. Tapi ada tersebar di seluruh bandara.

Setelah itu langsung ngantri taksi. Daftar dulu sebelumnya. Di loketnya, kita ditulisin tujuan hotel kita dalam bahasa Thai, biar supirnya ngerti. Setelah itu, baru deh kita antri taksi, dan supirnya dengan baik hati langsung ngangkatin barang-barang kita tanpa kata-kata. Coz dia tahu, biarpun muka-muka gue sekeluarga gak jauh-jauh amat sama muka orang Thai, tapi bahasa kita beda jauh. So… dia milih diem aja sepanjang perjalanan.

Jam 12 malam baru beres check in, terus beresin barang-barang bawaan, terus baru deh keluar lagi… cari makan!

Entry filed under: travel. Tags: .

FamTrip – 2nd Report FamTrip – 4th Report

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


“I've learned that everyone wants to live on top of the mountain, but all the happiness and growth occurs while you're climbing it.”

%d bloggers like this: