Mulan

February 7, 2010 at 11:55 am 2 comments

Wakakakakakaakakak!!!!!

Dasar peleeem!!! Peleem!!!

Btw, gue nulis ini langsung pas filmnya abis. Ni film soundtracknya bagus juga loh…

Ni film asia kedua gue setelah (Windstruck) yang gue beli bajakannya. Gue beli ini karena judulnya: Mulan. Yoi gak tuh. Gimana nggak penasaran… pertama kali gue nonton Mulan tu dari film kartun Disney. Dan gue penasaran versi asli China-nya gimana.

Pada dasarnya, ceritanya emang sama. Militer ngasih pengumuman supaya tiap keluarga menyumbang satu orang anggota keluarganya yang laki-laki untuk masuk bantuin mereka di medan perang. Musuh mereka adalah satu Raja busuk suku lain yang suka bunuh orang. Nah, keluarganya Mulan cuma berdua; Mulan dan satu bapaknya yang udah sakit-sakitan. Otomatis ya bapaknya yang kudu maju ke medan perang. Tapi Mulan itu anak baik dan berbakti pada orang tua, jadi, dia ngabur untuk gantiin bapaknya jadi tentara.

Beuh, tau sendiri kalo peraturan di militer ketat pisan. Kalo ketahuan bawa cewek, digantung. Kalo ketahuan berkhianat, digantung. Pokok’e semua akibatnya bakalan digantung. Di kamp militer, Mulan punya satu temen cowok  (yang kayaknya temen kecilnya dulu di kampung), dan cuma dia yang tahu kalo si Mulan ini cewek. Jadi, selama bertahun-tahun Mulan, dibantu temennya itu, ngerahasiain identitasnya sebagai cewek dengan mandi malem-malem waktu orang-orang semua udah tidur.

Kalo di versi kartun, filmnya lebih manusiawi; banyak komedi dan lebih bisa diterima filmnya. Tapi enggak untuk film benerannya yang lebih serius. Kalo dikartun, Mulan punya dua temen cowok, yang gendut sama yang kurus tinggi. Tapi kalo di sini, temen deketnya cuma yang kurus tinggi itu aja. Si gendut ada tapi nggak terlalu ditayangin (sampingan, dan gak terlalu fokus). Dan si kurus tinggi itu akhirnya mati!!!! Damn!!!! Beda banget sama kartunnya.

Yang bikin kecewa pas bagian hampir akhir, ketika film ini jadi film action-love drama, ketika Mulan pergi sendiri ke ‘lubang singa’ tempat si Raja busuk berada untuk nyelamatin si cowok pujaan hatinya. Ding dong. Film cinta juga deh, pikir gue.

Tapi jadi keren lagi, ketika endingnya ternyata si General Wen malah dijodohin sama orang lain, bukannya jadian sama Mulan kayak di film kartunnya. Hyaaaaa….. Dasar kartun, maunya happy ending aja. Hahahaha..

Duh, ngenes deh endingnya. Sakit hatiiiii!!

So, karena endingnya seperti itu. Itu menyelamatkan satu film ini dari penilaian gue menjadi satu film lumayan keren. Karena gue benci film-film happy ending yang ketebak :p

Yep. Actionnya bagus, walaupun beberapa stuntman si Mulan ketawan banget.
Yep. Kisahnya lebih menarik dari pada kartunnya, apalagi pas bagian tawanan akhirnya di bunuh dan mereka cuma bisa nonton temen-temen mereka sendiri mati (gue rasa itu salah satu bagian cerita yang paling bagus).
Yep. Endingnya bagus. Haha. I love sad ending. Karena hidup memang tidak selalu berakhir menggembirakan walaupun perjuangannya udah sampe titik darah penghabisan. Halah.
Yep. Gue lebai. Karena gue seneng banget nonton film! Hihihihi.

Entry filed under: film. Tags: .

Kampung Halaman Cuma 3 Jam

2 Comments Add your own

  • 1. eka  |  March 7, 2010 at 11:18 am

    gw juga nonton mulan itu sheil. endingnya se sedih, dia ga married ama tu jendral. Si jendral itu bukannya juga anak raja. trus dia married sama putri dr kerajaan musuhnya itu kan, yg diajak berperang. se mulan kan dah bikin perjanjian ama tu se putri. apa kabar sheil? kangen juga ne ama lu… heheheh. kapan2 kita maen2 bareng yuk. eh sapa tau kalau gw ke manado, lu jadi guide nya. tapi sel, masa gw di bandung, dikira orang manado. ngakak gw

    Reply
    • 2. greenerz  |  March 7, 2010 at 11:53 pm

      ekaaaaaa… huaaah.. eka ke blog gue.. thanks yaaa. hahahaha (norak gitu).. :p
      Huahaha.. loe dikira orang manadooo??? :p Wah, kalo loe ke sini pasti gue ajak loe jalan2… yuks mariii… loe bisa nginep di tempat kost gue juga biar irit. iya neh gue juga kangen banget ma elo. hehe..

      ttg Mulannya.. iya, sebel juga terakhirnya. cowoknya juga mau aja… kan sebenernya kalo dah cinta maah… yaa gitu deh… haha..
      loe punya blog, ka?

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


“I've learned that everyone wants to live on top of the mountain, but all the happiness and growth occurs while you're climbing it.”

%d bloggers like this: