Posts tagged ‘acara’

2009 NY’s party

Udah kesekian tahun kalinya, gue taun baruan di sini lagi, di gereja. Sama keluarga, plus orang-orang gereja. Rasanya bosan juga, pengennya taun baruan di manaaa gitu. Tapi baru gue sadari aja, they are like my family already. Orang-orang gereja plus anak-anak mudanya… Aah, bahagianya.

Sekitar jam 6 sorean kemaren, yang menurut jam ‘adpen’ dah ganti hari, kita semua ngumpul di lapangan parkir sekolahan dengan balon masing-masing yang udah ditempelin kertas-kertas pengharapan untuk tahun 2009 ini. Kertas gue, gue titip di balonnya Sarah.

Excited banget, coz acara kali ini rada beda dibanding tahun-tahun kemaren – nerbangin balon bareng-bareng ke langit. So, dengan semua pengharapan yang kita tulis di kertas itu, pak Pdt. pimpin doa, terus dia hitung sampe 3 biar kita lepasin balonnya. Huaah… acaranya lumayan sukses, orang-orang senang, panitia juga gembira. Hihihi. Kata Minsky sambil senyum-senyum, “Yup, tapi baru setengah jalan.”

Makan malemnya juga nggak terlalu mewah tapi yoi banget. Teratur dan rapi. Ada soto, es buah, nasi, ikan, buah. Huaaah, kenyang banget dah pokok’e. Gue sama si BL mpe balapan makan pa-banyak-banyakan, hehehe.

Nah, beres makan, lanjut lagi ikut acara di gereja: Kaleidoskop, Film, sama PA Award. Di kaleidoskop ini dikasih liat foto-foto kegiatan gereja kita selama setahun penuh tahun 2008, dari awaaaal banget sampe kemaren kita ke Museum Bahari. Kalo film, nayangin film hasil jerih payah gue selam 2 malem begadang, tapi hasilnya tetep aja garing dan nggak terlalu dimengerti orang. HIKS HIKS HIKS!!! Entah kenapa, waktu mulai ditayangin, jantung gue mulai dag-dig-dug, dan tambah lama tambah kenceng. Dari hasil test beta terakhir gue, halah, produk terbaru gue ini gagal! Tujuan dari videonya juga nggak dimengerti. Tapi, setelah renderan terakhir, hmm.. hasilnya nggaj jelek-jelek amat kok.

Terakhir, acara PA Award. Penghargaan ini dikasih ke mereka yang ‘Bogor Bangetz’ deh. Untuk kategori bapak-bapak pemenangnya Pak Toha, untuk ibu-ibu pemenangnya Kak Mela, Pemuda si Ferry (sapa lagiii), Pemudi si Minsky (udah bertahun-tahun menang loh :p), remaja putra si Darta, remaja putri si Sarah, anak-anaknya Karis sama Janet. Acara ini lumayan kocak abis. Salah satunya, pas dibacain kategori anak-anak (perempuan), dan waktu nominasinya dibacain, foto Nella keluar di slide, eeeh, trus si Nella pikir dia menang, jadinya dia langsung maju ke depan mau terima hadiahnya. Padahal itu baru nominasi belum pengumuman pemenang Hihihi. Akhirnya dia malu terus minta peluk si Minul yang lagi duduk di depan :p. Lucu banget.

NY's party in white

NY's party in white

Naaaah, beres acara gereja, gue ama beberapa temen jalan dari gereja mpe Tugu Kujang. Wuiiih. Gila banget. Bang Chandra beliin kita terompet satu-satu, terus jadinya kita jadi geng paling rame sepanjang jalan Pajajaran. Sampe di Tugu Kujang, wuiiih, orang-orang dah pada booking tempat duduk di bawah Tugu, sampe depan Botani Square. Gilaaa ramee!!! Polisi-polisi, tahun ini ngebantuin jalanan jadi lebih rapi biar mobil bisa tetep lewat. Malem itu, gue dan temen-temen ikutan merakyat di depan Botani Square, duduk di ‘front seat’nya pinggir jalan Pajajaran. Mulai jam 12 kurang, mulai deh kembang api… Huiiih… One of the unforgetable moment, tapi sayang, kembang apinya lumayan. Lumayan garink.

Advertisements

January 1, 2009 at 12:50 am Leave a comment

yang terakhir

Hal terasik di sabat terakhir? Tentunya semua orang termasuk gue pengen ngejadiin hari ini hari yang lebih spesial dari pada hari-hari sebelumnya. Sabat ini, ibu-ibu juga dah pada janjian mau pake kebaya. Soalnya mereka sekalian mau ber-hari Ibu gitu. Emang telat banget sih, cuma… ya pengen aja. Mereka semua pada pake kebaya dan cuantik-cuantik emang. Apalagi dandanan paling wuokeh si ibu Pdt yang bakalan bawain khotbah hari ini. Bajunya merah, jam tangannya emas gitu, kondenya wuih, make-upnya juga.. gile deh.. Ibu Pdt paling gaya pokoknye. Hehehe.

Kebaktian
Ge’ lagi kebagian jadwal pianis, gue main biola aja. Ada pemain tambahan kali ini, si Ronald. Hehe.

Khotbah kali ini tentunya tentang Ibu. Dan gue akui, khotbah ini bener-bener ngena banget di hati gue. Waktu dikasih kesempatan untuk kasih bunga ke ibu masing-masing, gue ikutan ngasih. Bunganya mawar merah plastik gitu, tapi bagus dan nggak yang abal-abalan gitu. Trus gue ke nyokap. Dari jauh, nyokap udah senyum-senyum aja coz gue dateng bawa bunga buat dia. Gue datengin nyokap, nyokap langsung cipika-cipiki gue, dan… I’m really speechless, gue cuma ngasih doang, tanpa ngomong apa-apa, dan langsung balik ke tempat duduk gue. Gee, I should’ve said something.

Banyak orang yang mau ngasih bunga itu ke ibunya masing-masing, tapi karena terbatas, cuma 15 bunga, banyak juga yang akhirnya nggak jadi. Setelah itu, bu Pdt masih nerusin khotbahnya. Sepanjang yang gue denger, doi ngomongin tentang, segimana ‘jeleknya’ anak-anaknya, seorang ibu tuh pasti tulus banget dan nggak pernah menginginkan sesuatu yang jahat ke anaknya. Malah bakalan terus ngedoain anaknya, supaya jadi lebih baik lagi, jadi sukses, dan tentunya supaya anak-anaknya rajin dalam pelayanan. Nggak cuma ke anak-anaknya, tapi juga ibu ke suaminya, juga dalam kehidupan sosialnya sama lingkungannya.

Man, I cried!!! I just couldn’t stand it. Nggak cuma kata-kata di atas, pokoknya isi khotbah tadi siang bener-bener ngena banget di hati semua anak-anak. Sialnya, gue nggak bawa tissue tambahan.

Denger punya denger, gue dapet satu cerita menarik. Jadi, ada satu anak namanya (sebut aja) Dido. Bah! Gue udah pengalaman ngajar kelas SS dia. Dido tuh, duuuuh, susahnya minta ampun. Sedikit tentang Dido dulu, dia ini emang dah terkenal banget paling susah. Susah diminta untuk berdoa, susah diatur, susah diminta ambil bagian di kebaktian, susah diminta tolong ini itu ini dan itu. Dido sekarang udah SMP kelas 1. Tapi bener-bener nggak kayak cowok. Yah cowok (bukan gaya banci) tapi maksud gue kagak punya nyali gitu.  Nah, menurut sumber gue, jadi tadi dia maju ke depan ikutan ngasih bunga mawar merah tadi, trus dia kasih ke nyokapnya. Mungkin dia sama kayak gue, tipe orang yang nggak terlalu bisa mengekspresikan rasa hati, jadilah dia langsung balik ke tempat duduk. Tapi… satu hal yang nggak disangka-sangka, ternyata setelah itu, sambi ngedengerin khotbah, dia yang duduk di ujung bangku, nangis sampe tersedu-sedu. Hmmm..

It was really a powerful speech she had today. About mothers and their love. Pembahasannya yang sebenernya basi, tapi entah… ngena banget di hati orang-orang hari tadi.

Jam Istirahat
Makan siang, trus seperti biasa… Rapat. Rapat tahun baru, ngurusin embel-embelnya, trus rapat lagi untuk acara PA hari ini. Orang yang dapet giliran bawain acara inti soal’e tiba-tiba ngebatalin karena nggak sehat. Langsung deh Minski ma gue muter otak nyari inspirasi. Gue sih nggak dapet :p, tapi Minul dapet. Gue seperti biasa, bantuin dari belakang aja (dalam doa hehe). Eeeh, ujungnya gue malah tidur! :p Sori, nul. Si minul lebih gila lagi, beres itu dia langsung rapat SS lagi. Oh Minul.. di hari terakhir kerja dia ini.. (Lol), 3 rapat berturut-turut. Kenyang deh.

PA
It’s all about giving thanks. Dibagi kertas-kertas untuk nantinya ditulisin rasa terima kasih kita ke orang-orang (tentunya selain Tuhan dan keluarga, karena mereka itu udah pasti). Bener-bener bingung, karena banyak banget orang yang mau gue kasih terima kasih.

Setelah kertas tadi dikumpulin, isinyapun macem-macem dari kocak sampe serius. Beres kertas-kertas tadi dibacain, lalu giliran dikasih kesempatan orang-orang yang mau ngucapin terima kasih secara langsung di depan. Nah.. Ferry yang lagi nge-MC bareng Minul manggil si Sasa ke depan. Sasa ditanyain gimana rasanya tadi ada yang bilang terima kasih ke Sasa? Sasa ini masih sekitar kelas 5 SD. Nah, Sasa bingung ajah mau jawab apa. Akhirnya Ferry bilang ke Sasa, sapa tau dia mau bilang terima kasih ke orang lain secara langsung selain yang tadi Sasa tulis di kertas. Naah.. here comes the most wonderful part. Awalnya Sasa bingung. Tapi, dia langsung bilang, “Sasa mau terima kasih sama mama. Mama yang udah ngerawat Sasa dari kecil.” Hmm. jarang loh ada anak kecil ngomong sepanjang itu biar cuma 2 kalimat. terus dia lanjut, “Terima kasih buat mama… Mama udah pelihara Sasa waktu sakit, terus kasih Sasa sekolah…” Dan entah gimana, muka Sasa jadi sedih dan lebih serius. Dia jadi curhat, dan ngasih motivasi ke mamanya biar terus semangat dalam pekerjaannya, cari uang supaya bisa sekolahin Sasa. Damn it! Air mata gue dah banjir lagi di mata gue. Beneran, ngeliat anak kecil sejujur dan sepolos dan setulus itu… urgh, speechless.

Minul di depan udah.. hehe.. gimana gitu, hehe, “Wah Fer, lu nangisin anak orang.” Hehe. Tapi si Ferry tetep ngebiarin Sasa ngomong. Abisnya, tadi si Sasa dibecandain, tapi dia yang tetep serius gitu, ngomongnya panjang gitu. Wuih. Salut bener deh. Berulang-ulang dia berterima kasih sama nyokapnya karena walaupun keadaan keluarganya kekurangan, papanya juga nggak kerja, tapi dia tetep diusahain sekolah sama mamanya. Dan berulang-ulang lagi dia berterima kasih karena mamanya selalu ngerawat dia dari kecil dan waktu sakit.

Hmm… si tante pasti bangga banget sama Sasa.

Terakhir, PA ini adalah terakhir kalinya Minul ma gue jadi ‘pejabat’. Halah. Tahun depan… minggu depan deng, akhirnya kita berdua bebas dari PA. Oh, thank God. Hueahahaha!!! Setelah bertahun-tahun jabatan gue gak naik-naik.. 😛 (paling tinggi wakil doang) akhirnya gue disingkirkan juga digantiin ma Corry! Bukannya gila jabatan. Tapi kalo kepilih di PA lagi, kayaknya gue malah nggak akan menjalankannya dengan malas-malasan. Jenuh is the answer.  Tahun depan, gue dipindah ke Adventurer, Minul dipindah ke SS. Tapi gue bener-bener lega.

Mission Accomplished.

December 27, 2008 at 3:02 pm 4 comments

Museum & Monumen

Bisa dibilang gue hepi hari ini…! Horeee. Hehe. Udah lama gue pengen ke Jakarta Utara, terutama bagian-bagian kota Jakarta daerah Kota, akhirnya kesampean juga.

Hari ini, gue dan anak-anak Adv sama PF jalan-jalan keliling Jakarta. Asik juga ngebawa bocah-bocah ke Ibu Kota. Sebelumnya, rencana kita sebenernya mau ke tempat pembuatan keramik di daerah Depok, tapi ternyata harga per-orangnya udah naik drastis. Untuk bisa ikutan bikin keramik dikenain harga Rp. 70.000/org. Huaah, budget kita nggak segede itu. Jadi deh Plan B kita dijalankan: Planetarium dan Monas. Malah jadi nambah satu tur lagi ke Museum Bahari.
———————–
Museum Bahari
Jl. Pasar Ikan no. 1, Jakarta Utara. Telepon: +62216693406. Dan bagaimana cara ke sananya bisa di lihat di websitenya di sini. Gue sendiri dari halte Transjakarta Jelambar, transit di halte Harmoni ke Stasiun Kota. Nah di Kota, keluar di Bank Mandiri, naik Kopami 02 (warna biru). Bayar Rp.2500, turun di seberangnya Museum Bahari. Museumnya ada di kanan jalan, tapi kayaknya mending titip pesen ke si abangnya, bilangin turun di Museum Bahari. Ciri-cirinya sih gampang sebenernya. Ada di setelah jembatan setelah Pelabuhan Sunda Kelapa, pas di Jembatan itulah jalan masuk ke Jl. Pasir Ikan. Nah, ya di situ itu tuh Museumnya. Ada di pinggir jalan.

Mobil parkir di Menara Museum Bahari itu (yang pinggir jalan), Museumnya sendiri ada di dalam Jalan Pasar Ikan itu. Nggak nyatu sama menaranya.

Dulunya bangunan Museum ini adalah tempat rempah-rempah dikumpulkan. Sekarang, penjajah dah pada pulkam, bangunannya dijadiin museum. Seperti biasa, museum di Jakarta (atau Indonesia) nggak terlalu indah dan biasa aja. Tapi, museumnya tampak lagi direnovasi. Jalan depannya mulai dirapiin. Mungkin karena banyak orang luar juga yang mampir ke sini. Di dalam museum, replika-replika disusun begitu aja, ruangannya juga sepertinya nggak disapu selama seminggu (atau bahkan dua minggu sekali). Biayanya emang murah sih, kalo nggak salah cuma Rp. 2000, dan kita bisa lihat foto-foto beberapa pahlawan Indonesia, contoh-contoh kapal Indonesia, sejarah-sejarahnya kapal dan pelayaran Indonesia, juga ada pajangan-pajangan hasil laut Indonesia.

Dan tentunya, tempat ini buat foto-foto sepia atau greyscale pasti keren. Hehehe.

Museum Bahari

Museum Bahari

Jelajahi semua bangunannya. Bangunannya terpisah-pisah gitu. Yang tempat replika-replika kapal berbentu agak besar juga ada di bagian belakang museum. Jadi, jangan berpikir kalau museumnya cuma yang di gedung depan aja. WC juga tersedia dan lumayan bersih, karena baru dibangun. Nggak bayar kok. Hehe.

Kembali ke parkiran mobil (menara), kita naik ke atas Menara. Dan kerennya lagi, kita bisa naik sampe bener-bener atap menara! Di atas ATAP! Lihat pemandangannya di foto ini (Kalo ngeliat aslinya tentunya lebih asik dan keren):

Di atas menara Bahari

Di atas menara Bahari

—————————-
Monumen Nasional
Tentunya ada di tengah kota Jakarta. Dari Museum Bahari paling cuma 20 menit. Itu juga karena macet di depan Stasiun Kota sama Glodok. Bisa naik Transjakarta dari halte Kota, transit di Harmony, pindah jalur yang ke arah Monas. Turun di Monas. Kira-kira begitu.
Biaya masuk sekitar Rp. 3500, tapi antri untuk ke atas Monas bisa sampe 3 jam, jadi gue dan anak-anak cuma nongkrong di bawah aja memandangi orang-orang yang sedang berjuang antri di dalam kerangkeng pagar Monas.
di Monas
——————
Planetarium
Najong. Batal! Gara-garanya ternyata planetarium tutup dari tanggal 25-26 Des. Padahal sebelumnya udah konfirmasi DUA KALI, nanyain apa tetap buka hari Jumat ini atau nggak, dan dua kali mereka jawab BUKA! Geleuh juga nih. Anak-anak udah pada pengen liat planetarium, dan gue juga! Ah, damn it!
Gue cantumin aja keterangannya:
Senin – Libur
Selasa – 16.30 WIB
Minggu DAN LIBUR NASIONAL – dari jam 10 sampe jam 3 (gue lupa, ntar gue update).
Loket tiket dibuka sejam sebelum pertunjukkan, dan maksimal orang di dalam pertunjukkan ada 320 kursi. Loket akan ditutup kalau pertunjukkan sudah mulai atau tiket sudah habis. HTM: Rp. 7000 (dewasa), Rp. 3500 (anak-anak).
Geleuh, bokis banget tuh ada jadwal LIBUR NASIONAL. Nggak usah ngomong deh! (Sori gue bete banget, coz anak-anak udah dateng jauh dari Bogor!)

December 26, 2008 at 5:31 pm Leave a comment

Sabtu kemaren

Hari Sabtu tuh, hari yang bener-bener full seharian di gereja dari pagi sampe malem. Kayak kerja full-time, ditambah lagi lembur. Tapi bedanya sama kerja tentunya, kita ngelakuin itu dengan senang hati, bukan karena tujuan pribadi – ngejar gaji.. hehe.

Sabtu kemaren selesai kebaktian ada kebaktian perjamuan suci lagi, habis makan, langsung latihan musik (tapi gue ‘bolos’ :p). Gue ambil ‘fast forward’, ikut rapat acara tahun baru bareng Bang Fred, BL, sama Minsky. Eeeh, tiba-tiba Ferry dateng, terus nyelak minta rapat PF dulu. Minsky gue liat udah bete aja. Soalnya kita cuma mo ngerampungin rundown acara doang. Dan ternyata rapat PFnya lumayan lama. Beeuh… gue sindir-sindir ‘ngeliat jam’ aja melulu, hahaha.

Beres rapat PF, lanjutin lagi rapat acara tahun baru, terus kelas PF. Gue ngajar kelas EB puyeng banget. Mereka anak-anak seumuran 5-6 tahun gitu. Udah gitu dua anak nangis cuma gara-gara nggak kedapetan tempat duduk. Wew..

Nah, pas kebaktian terakhir ini, Rut ngebawain acara inti. Dia udah grogi sebelum acara mulai. Dengan bermodalkan slide-show Power Point yang udah disiapin, dia ngebawain acara tentang bersyukur. Pertama, kita dibagiin kertas kecil untuk diisi dan diminta tulis beberapa keluhan-keluhan kita sama Tuhan selama tahun 2008 ini.

Jawaban orang-orangpun bervariasi. Karena di acara itu yang datang dari banyak kalangan (anak-anak, remaja, dewasa, sampai orang tua), jadi jawabannyapun sangat bervariasi dari polos sampe ‘dewasa’ banget. Hehe.. Ada yang tulis, “Aku sebal karena mama sering marahin aku. Mama waktu itu nggak jadi beliin aku sepatu yang aku pengen, bla bla bla..”

Ada juga yang tulis, “Kenapa sih semua orang nggak ngerti kalo gue nggak bisa main piano?” Huhuhu. Si Darta yang tulis. Coz ternyata dia sering diminta main piano di gereja, padahal dia nggak terlalu bisa dan nggak terlalu mau. Padahal mungkin kalo diminta tolongnya main biola atau bass, dia pasti mau. Hmm..haha, kadang, orang emang suka maksa ngelakuin apa yang kita nggak nyaman.. (loh jadi curhat :p)

Orang-orang yang lebih dewasa nulis begini kira-kira, “Orang-orang terkadang terlalu ribut di dalam gereja.” Ada juga yang tulis, “Kenapa gereja kita nggak selesai-selesai juga pembangunannya. Saya nggak mau lagi berbakti di bawah, saya mau berbakti di atas.” Atau begini, “Orang-orang suka datang terlambat ke kebaktian gereja.” Dan juga.. “Kenapa terkadang, orang suka menonjolkan dirinya dibanding orang lain?”

Ada juga yang mengeluhkan keadaan keluarganya, nilai-nilai pelajaran sekolahnya, dan juga tentang dirinya sendiri yang ‘begitu-begitu’ aja.. too ordinary.

Selanjutnya, Rut ngeluarin ‘senjata ampuh’nya – Slide shownya dia. Berisi tentang perbedaan-perbedaan kehidupan orang yang bedanya drastis banget, dalam bentuk foto. Ngomongin kalau dengan segala keluhan kita tadi di kertas-kertas itu, kita bandingkan dengan foto-foto yang ditampilkan. Bagi anak kecil yang ngeluh nggak dibeliin sepatu, ada foto yang nunjukkin seorang anak pake sendal tapi sendalnya itu dia ‘rakit’ sendiri dari bahan botol minuman air mineral gitu. Ada lagi, foto anak yang lagi makan kenyang, tapi dibandingin sama anak kecil busung lapar gitu, dan makanannya nggak jelas. Yang lainnya lagi, gambar-gambar rumah ‘tak layak tinggal’, tempat berbakti seadanya (dari tenda), dan masih banyak lagi. Oh iya, ada yang menarik, satu foto nunjukkin anak-anak yang lagi berantem, dan foto satunya nunjukkin sekumpulan anak-anak miskin ramean lagi main di lapangan, tapi mereka bahagia.

Ya gitu lah. Bisa ambil sendiri intinya apa. Dengan segala yang kita punya sekarang, apa masih perlu kita mengeluh, yang seharusnya malah kita bersyukur?

Kekurangan itu bagian dari pikiran kita. Ayat intinya kak Rut sendiri gue nggak inget. Tapi soal mengeluh akan kehidupan ini ato merasa kekurangan.. pokoknya yang begitu deh.. gue selalu inget sama satu ayat Alkitab yang intinya – Don’t Worry Be Happy – hehehe. Versi panjangnya begini:

“Karena itu Aku berkata kepadamu: Janganlah kuatir akan hidupmu, akan apa yang hendak kamu makan atau minum, dan janganlah kuatir pula akan tubuhmu, akan apa yang hendak kamu pakai. Bukankah hidup itu lebih penting dari pada makanan dan tubuh itu lebih penting dari pada pakaian?
Pandanglah burung-burung di langit, yang tidak menabur dan tidak menuai dan tidak mengumpulkan bekal dalam lumbung, namun diberi makan oleh Bapamu yang di sorga. Bukankah kamu jauh melebihi burung-burung itu?
Siapakah di antara kamu yang karena kekuatirannya dapat menambahkan sehasta saja pada jalan hidupnya?
Dan mengapa kamu kuatir akan pakaian? Perhatikanlah bunga bakung di ladang, yang tumbuh tanpa bekerja dan tanpa memintal, namun Aku berkata kepadamu: Salomo dalam segala kemegahannya pun tidak berpakaian seindah salah satu dari bunga itu.
Jadi jika demikian Allah mendandani rumput di ladang, yang hari ini ada dan besok dibuang ke dalam api, tidakkah Ia akan terlebih lagi mendandani kamu, hai orang yang kurang percaya?
Sebab itu janganlah kamu kuatir dan berkata: Apakah yang akan kami makan? Apakah yang akan kami minum? Apakah yang akan kami pakai?
Semua itu dicari bangsa-bangsa yang tidak mengenal Allah. Akan tetapi Bapamu yang di sorga tahu, bahwa kamu memerlukan semuanya itu.
Tetapi carilah dahulu Kerajaan Allah dan kebenarannya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu.
Sebab itu janganlah kamu kuatir akan hari besok, karena hari besok mempunyai kesusahannya sendiri. Kesusahan sehari cukuplah untuk sehari.”

Matius 6:25-34.

December 22, 2008 at 3:13 pm Leave a comment


“I've learned that everyone wants to live on top of the mountain, but all the happiness and growth occurs while you're climbing it.”