Posts tagged ‘bogor’

Ekspedisi Gn. Gede 2009

Untuk bisa naik ke Gunung Gede ini, musti daftar dulu minimal 3 hari sebelum pendakian, minimal 3 orang, dan nomor telepon yang bisa dihubungi: 0263512776, 0263519415, biaya masuknya Rp. 7.000,-

Dan ini kisah perjalanan kami begini…

Bogor-Cibodas (2 jam)
Berangkat hari Sabtu jam 4 sore. Jalanan nggak macet sama sekali, dan kita carter 2 angkot seharga Rp. 130.000,- per angkotnya (ternyata kemahalan bo. Mending ngeteng langsung).

Sampe di Cibodas langsung ketemuan sama temen-temen yang udah nyampe sana duluan, trus pergi ke salah satu warteg, dan makan malam lah kami. Cuma beli nasi, telur, sama tempe orek, gue disuruh bayar Rp. 7.000,- Mahal bo. hahaha. Gue juga beli baterai AA sebungkus, harganya Rp. 10.000,- Jadinya nyesel deh gue kenapa gak beli peralatan dari Bogor aja. Gue juga beli kupluk seharga Rp. 10.000,- dari yang seharusnya seharga Rp. 15.000,-

Pos Bawah – Kandang Badak (5,5 jam)
Berangkat jam 9 malam dari pos pendakian pertama yang masih di Cibodas. Perjalanan kami banyak istirahatnya karena pesertanya benar-benar beragam. Dari yang masih SMP dan baru ‘premiere’ naik Gunung, sampe ke orang tua yang dulunya emang sering naik Gunung, tapi beberapa tahun belakangan ini udah absen.

Pos bawah – Telaga Biru (1/2 jam)
Telaga Biru – Pertigaan Curug Cilember (1/2 jam)
Pertigaan Curug Cilember – Kandang Batu (4 jam)
Kandang Batu – Kandang Badak (1/2 jam)

Dari Telaga Biru ke Pertigaan ada jalan jembatan kayu, jadi ‘bonus’ deh tuh. Hehehe. Trus, di sebelum Kandang Batu ada air terjun air panas. Mantap lah.

Nyampe di Kandang Badak yang kebetulan lagi gak penuh-penuh amat, kami dapet satu pondok kosong, yang biarpun agak jorok, tapi bolehlah. Semua pada istirahat di sana gelar apapun yang bisa dijadiin alas; seng, matras, dll. Sebelum tidur, gue berpesan dulu ma Sarah, “Jangan bingung yah kalo badan gue bergetar. Tu berarti gue lagi kedinginan.” Abisnya dingin banget cuy. Hehe. Eeeh, bener, malam itu, gue kedinginan gak bisa tidur, badan gue gemeteran melulu padahal dah pake ‘selimut ponco’.

Kandang Badak – Puncak (2 jam)

Berangkat jam 4 pagi. Perjalanannya tambah gila lagi (karena udah capek banget, kurang tidur, dan emang jalannya nanjak gila). Kali ini, buat Dar’, Nal’, dan Sarah, jadi pendakian pertama mereka. Sarah yang mungkin belum pernah ngelewatin track kayak gini, agak shock dan kecapekan banget. Tapi yang gue salut, semangatnyaaa! Dia gak mau mundur. Padahal tadinya dilema banget tuh dia pas masih di Kandang Badak, mo ikut ke Puncak apa enggak.

Ge’ dah semangat abis mo ngejar sunrise. Buat gue sih yang penting nyampe Puncak lagi, setelah sekian lama gak pernah naik gunung lagi.  Perjalanannya emang capek banget, dan gue udah berencana aja, kalo dah sampe puncak, gue gak akan narsis-narsis berfoto, tapi langsung nyari tempat lebar berumput buat rebahan!

Eeeh, pas akhirnya keliatan tu matahari pagi muncul, wow… so beautiful. Dan pas sampe di atas… capek bener-bener langsung hilang, kebayar banget sama pemandangan yang luar biasa. Dan yak… langsung ngeluarin kamera buat foto-foto. Hahaha… Anjir deh. Dah bertahun-tahun gue gak ke Gede. Dan gue lupa pemandangannya kayak apa. Hahaha… Tapi kali ini, gue diingatkan kembali. Kami di Puncak sampe jam 9 pagi.

Di atas Puncak

Di atas Puncak

Di belakang: Gn Pangrango

Di belakang: Gn Pangrango

Turun ke Cibodas
Nah, turunnya lagi ke Kandang Badak sekitar 1,5 jam. Istirahat sampe jam 1 siang, trus lanjut perjalanan pulang ke Cibodas lagi (4 jam). Emang jadi gak terlalu lama karena turunan, dan kita cuma istirahat 2 kali doang di pertigaan Curug Cilember sama Telaga Biru.

Jadi, total waktu hiking sekitar 14 jam. Perjalanan panjang ini bener-bener ngebikin paha kebawah gue serasa pengen diganti baru aja. Beuh, lutut serasa lemes banget, dan kalo lagi berhenti langsung gemeteran. Telapak kaki gue juga… beuh. Sakit euy. Sepatu yang gue pak gak enakeun.

Kali ini juga gue jadi pendaki gak modal. Gue cima pake sendal dan (baru kali ini) gue hiking pake backpack tas laptop. Hahaha. Backpack gue soalnya di pake kakak gue, dan gue malah pake backpack kakak gue. Kebalik gitu. Here’s my checklist:

  • Sendal
  • Sepatu, kaos kaki
  • Sweater tipis.
  • Jacket
  • Sarung tangan
  • HP kamera
  • Kupluk, slayer
  • Plastik yang banyak
  • Senter
  • Ponco
  • Indomie, Energen Sereal & Aqua botol besar
  • (Seharusnya bawa) Nesting + Parafin + Makanan tambahan
  • (Seharusnya juga bawa) Matras

Gue kali ini emang rada nekat. Gue pake sendal jepit dari Cibodas ke Kandang Badak. Soalnya terakhir gue ke Gede juga gitu. Gue males kalo pake sepatu karena ntar bakal basah pas ngelewatin air terjun air panas.  Trus, gue pake sweater waktu perjalanan-perjalanan di bawah Puncak (Cibodas-Kd Badak, Kd Badak-Cibodas). Jacketnya gue persiapkan kalo udah bener-bener kedinginan, dan untuk pas naik ke Puncak aja. Karena gue punya satu trik begini: sisain jaket hangat pas udah kedinginan banget atau pas udah ditempat yang bener-bener butuh jaket, biar kerasa hangatnya. Jangan dipake dari pertama naik, karena bakal kepanasan (bahkan keringetan).

Rekomendasi:

  • Kalo naik Gede, minimal 2 hari. Berangkat hari 1 dari pagi, bermalam di Kandang Badak, dan hari 2 jam 3 pagi lanjut lagi ke Puncak. Di Puncak sekitar 2-3 jam, turun lagi. Lalu turun lagi setelah makan siang. Dengan begitu, jadi gak terlalu terburu-buru dan gak pegel-pegel banget.
  • Pelihara Gunung Gede dengan baik. Jangan buang sampah di sana. Karena dasar orang Indo, biarpun ‘pecinta alam’ juga, banyak juga yang tetep ninggalin sampah di sana. Pondok-pondok jadi jorok dan tak layak tinggal. Betenya lagi, ‘yang punya Gede’ gak melihara tuh Gunung. Di Kandang Badak gak ada WC… jadilah WC dadakan bertebaran di mana-mana. Meuni geleuh dah…

Ini pendakian Gunung Gede gue yang ke-3 kalinya.. and thank God.. semuanya berhasil sampe puncak. Hehehe…

Advertisements

May 17, 2009 at 5:10 pm 9 comments

Terminal Baranang Siang

Naik dari Terminal Baranang Siang (singkat aja TBS):

Terminal Baranang Siang

Terminal Baranang Siang

  • Kalo ke TBS dari arah Sukasari naik angkot, pasti kita turun di belakang TBS. Di manakah TBS itu? Ciri-cirinya, para supir angkot bakal teriak, “Minal..minal..minall!!” sewaktu udah nyampe TBS. Di sana juga banyak angkot yang ngetem, dan loe akan liat jalan di kanan, agak mendaki sedikit. Di sanalah TBS berada. Tapi, loe mau ke mana? Kalo mau naik bis Lebak Bulus, pas masuk TBS, jalan ke kanan, sisanya, jalan ke kiri. Tapi mending tanya-tanya aja langsung sama orang-orang. Repot kalo dijelasin di sini. hehehe.. Lihat di gambar atas aja, gerbang 2 untuk bis-bis jurusan Tj. Priok, UKI, Bekasi, Kalideres, Cibinong, Bandung, Purwakarta dll (hampir semua tujuan). Dan Lebak Bulus (rasis banget) ada di gerbang 1. Di gerbang 1 itulah di mana kalian bisa liat plang bertuliskan “TERMINAL BARANANG SIANG” yang meuni gede pisan eta kalo dari arah Tol jagorawi.
  • Kalo dari arah Sukasari naik kendaraan pribadi, bisa aja langsung turun di gerbang 1 atau 2, sesuai tujuan. Karena kendaraan pribadi pastinya lewat jalan Pajajaran (jalan besar).
  • Nah, kalo dari arah Warung Jambu naik angkot maupun kendaraan pribadi, bisa turun langsung di seberang Gerbang 2. Sebenernya ada jembatan penyeberangan, tapi gue rasa gak terlalu efisien karena jarak nyeberangnya cuma pendek (gue pengen protes seharusnya jembatan itu adanya di penyeberangan sekolah Kesatuan ato di sekolahan SMP gue yang jarak nyeberangnya lumayan jauh dan mengerikan).
  • Sampai di Gerbang 2, tinggal pilih-pilih bis mana sesuai arah tujuan. Rekomendasi gue kalo mau ke Jakarta (UKI/Bekasi), pilih Laju Utama atau Bela Utama, dua bis paling nyaman ke Jkt. Harganya Rp. 7000, cuma beda seribu sama bis non-AC.
  • Kalau mau ke Jakarta (Slipi/ Taman Anggrek/Grogol), mending milih bis ke UKI aja, turun di UKI dan sambung lagi bis P6 (Rp. 2500), atau bis 46 (Rp. 2000). Jangan naik yang ke Kalideres karena harga bis ke Kalideres bisa Rp. 11000, atau mungkin udah naik lagi. Ya itu sih kalo mau hemat. Hitungannya (Bis UKI + P6) = Rp. 9500. Tapi kalo ternyata tetep pengennya naik bis Kalideres dulu, fyi aja, turun di Slipinya bakal agak jauh beberapa meter melewati halte Slipi.

Turun di TBS:

  • FYI, emang bakal sedikit membingungkan untuk yang baru pertama kali ke Bogor naik bis. Karena bakal ada banyak perhentian bis untuk penumpang (apalagi kalo udah malam hari).
  • Turun di seberang gerbang 1: biasanya kalo udah malam, penumpang bisa diturunin di sini secara sembarangan :p.
  • Turun di halte Hero Pajajaran (sekarang Hero udah jadi Giant. Untuk membedakan sama Giant Pajajaran yang satu lagi di Botani Square, gue tetep akan bilang Hero Pajajaran). Tempat turun di halte Hero sini biasanya buat penumpang yang mau ke arah Sukasari. Turun di halte, ada banyak pilihan angkot-angkot ke arah Sukasari, Ciawi, Merdeka, dan Bantar Kemang.
  • Turun di dalam TBS. Karena gak ada ‘link’ langsung untuk bis masuk ke TBS, bis-bis antar-kota harus putar jauh dulu ke arah Sukasari (tepatnya di U-Turn Bale Binarum). Nah, dari terminal, bisa keluar ke belakang (tanya orang aja), dan carilah angkot-angkot yang diinginkan kayak ke arah Merdeka, Pasar Bogor, Warung Jambu. FYI, di sini gak ada angkot yang ke Sukasari! Musti nyeberang dulu ke seberang gerbang 1, baru cari angkot lagi.
  • Naik apa ke TBS? Dari Ciawi naik angkot 01. Dari Merdeka atau Hero Pajajaran naik angkot 03. Dari Pasar Bogor atau Hero Pajajaran naik angkot 06. Dari Sukasari atau Warung Jambu naik angkot 09.

Semoga Berguna.

April 20, 2009 at 4:32 pm 20 comments

Bogor, kota yang terabaikan

Sedihnya jadi warga Bogor yang peduli kayak gue ini (halah). Tapi emang bener loh. Kalo kalian baru aja lewat dari Bogor, atau pernah dateng ke Bogor belakangan ini, atau malah kalian warga Bogor, pasti mikirin hal yang sama kayak gue – Bogor, the abandoned city. Terabaikan baik oleh penduduknya sendiri, terlebih oleh emerintahnya. Jujur aja, dari sini gue jadi bercita-cita jadi walikota Bogor, seenggaknya kerja di departemen pariwisatanya. Udah segudang rencana perbaikan dan pengembangan kota yang ada di benak gue kalo gue jadi walikotanya beneran.

Gimana nggak… Bogor beberapa tahun belakangan ini seperti ini:

Di jalan manapun, pasti ada lubang. Kecil maupun besar, ada juga yang dalem abis. Berkali-kali ditambal lubangnya, gak lebih dari sebulan udah harus ditambal lagi. Ada penggalian pinggir jalan beberapa tahun sekali. Efek sampingnya tentu saja pengendara jadi gak nyaman. Gali sana, gali sini. Berkali-kali dan gak beres-beres.

Rafflesia Arnoldi gak ada kabarnya. Indonesia bener-bener dipecundangi sama Malaysia. Bisa diliat di iklan “Malaysia, truly Asia”, yang (malu-maluin Indo banget) plang iklannya dipajang gede dan tinggi di jalan kota Jakarta, bergambar bunga bangkai di dalam hutan. Bunga bangkai di Indonesia juga ada; di Sumatera dan Jawa (di Kebun Raya Bogor). Kalo yang di Sumatera, I dunno. Tapi yang di Bogor, bener-bener punah deh kayaknya. Katanya sih cuma sekali setahun. Tapi udah 7 tahun gue tinggal di Bogor, gak pernah denger kabarnya.

Pedagang Kaki Lima mengambil alih trotoar. Waduh, gue sampe jalan di pinggir jalan, bukan di trotoar. Fungsinya jadi beralih. Dari penjual gorengan, minuman, pulsa, asinan, talas Bogor, juga es duren. Belum lagi gerobak-gerobak yang lebih besar kayak somay, bubur ayam, ketoprak. Ada lagi yang lebih parah: Warung-warung tenda yang jadi ‘guilty pleasure’. Man, coba lihat dari sisi yang lain seperti: Mereka adalah penduduk daerah yang datang ke Jakarta atau Bogor, nggak dapat pekerjaan yang sesuai harapan dan akhirnya berjualan. Atau, ya memang warga kelas bawah yang emang gak punya kerjaan lebih baik. Makanya, gue pengen banget balik aja ke Manado. Hahaha… biar gak menuh-menuhin Jakarta ato Bogor.

Pengamen, pengemis, everywhere! J.H.C. “Anak-anak terlantar dipelihara oleh negara,” dari Hongkong?! Mane? Janji manis semata. Mereka juga dah gak berstatus anak terlantar lagi, tapi ‘businessman’. Uang masuk mereka mungkin lebih banyak dari uang bulanan gue.

Angkot dan bis seenaknya. Ini dia nih. Dari jalan pedaleman, sampe jalan raya Pajajaranpun, supir-supir angkot bener-bener memperlihatkan dengan bangga kalau mereka dapet SIMnya ‘nembak’. Bokap gue benci banget sama supir-supir angkot. Lalu sejak gue rajin nyupirin bokap-nyokap gue, baru kerasa kenapa bokap gue sering ngomel-ngomel kalo lagi nyetir. Hampir semua marka jalan mereka gak peduli. Lampu merahpun dilewatin, kalau berhenti gak pake lampu kiri dan berhentinya juga ditengah jalan, di setiap gang, malah ditengah-tengah perempatan. Ampun deh. Bikin darting aja.

Pengendara motor juga gak kalah parahnya. Gue yakin kalau tahun kemaren, polisi-polisi kagak rajin ngecek jalanan, 90% pengendara motor di Bogor gak pake SIM. Sayangnya cuma tahun kemaren doang, tahun ini gak lagi. Udah mana ngendarainnya ugal-ugalan, salip sini-salip sana, ah you know lah pengendara motor kayak gimana. Gak jauh karakternya sama supir angkot.

Sampah oh sampah. Orang-orang bilang Bogor gak bakal banjir. Kalo Bogor banjir, Jakarta tenggelamlah pastinya. Tapi di beberapa tempat, di mana penduduknya jorok, masa bodo sama lingkungannya, (mungkin) gak tahu dampak global warming, juga kurang pengetahuan, jadinya terjadi kebanjiran kecil yang memalukan karena hal kecil: membuang sampah sembarangan. Salah satunya di daerah ruko Tanah Baru yang kebetulan berlokasi deket rumah gue. Ada bangunan toko terpisahkan got (jalur air yang sengaja dibuat agak lebar dan dalam) dengan jalan mobil. Waktu tadi siang gue lewat jalan itu, unbelievable, jalanannya kebanjiran sekitar 15-20 cm tingginya. Genangan air penuh sampe ke jalan, sekitar 4 meteran. Diujung got, keliatan sampah-sampah stereofoam (bekas makanan), plastik, kertas, apalah banyak banget, ngapung gitu aja nutupin jalan air. Pertanyaan gue, ‘kok mereka nyaman banget hidup dilingkungan sampah?’ Untuk masalah sampah ini, gak cuma tentang pembuangan sampah di got. Tapi oh My God, kalian bisa lihat sampah bertebaran di mana-mana. Mulai dari Pasar Bogor, pinggir jalan Ramayana, perempatan lampu merah, depan gerbang Kebun Raya, pinggir jalan sekolah, jembatan terminal, trotoar, dan sekitar Tugu Kujang. Gue bener-bener gak ngerti akan mindset mereka yang ‘sehabis makan atau apapun itu dan langsung membuangnya ke jalan.’

Ludah. Eeww. Sayangnya, orang-orang yang gue omongin di sini mungkin gak pernah baca internet. Jadi, mungkin aja tulisan gue ini sia-sia, karena gak dibaca. Ya, namanya juga usaha. Hehehe… So, ludah juga udah sama kayak sampah: Di mana-mana. Ludah, lendir yang dibuang dari mulut, mungkin karena batuk, keselek makanan, ato apalah, gak tau, gue jarang ngeludah. Tapi yang gue tahu, ludah itu menjijikkan, jorok, dan gak sehat untuk dihirup manusia. Udah cukup deh kita ngirup rokok orang plus CO2nya Sukmajaya, hihihi.

Minibus-minibus yang knalpotnya parah banget. Aduh, pantes aja Bogor jaman sekarang tambah panas.

Kota sejuta angkot. Terlalu banyak angkot, lebih baik minibus aja. Isinya lebih banyak, kadang lebih murah. Dua supir angkot di ‘convert’ jadi supir bis dan kenek. Nah, kan supir-supir dari angkot yang dihilangkan jadi gak ada yang pengangguran. Jumlah mobil berkurang, kadar CO2 di atas atmosfer (seenggaknya) Bogorpun berkurang. Am I brilliant or not? hahaha. Fight Global Warming, lah.

Gak ada tempat pariwisata. Kebun Raya gue gak bilang sebagai tempat pariwisata karena emang tempatnya gitu-gitu aja, gak ada yang spesial dari hutan Indo lainnya, dan cuma warisan turunan doang yang ngebuat orang-orang Indo ngerasa repot ngurusnya. Kalo niat mah yah, tu KeRa pasti dah jadi keren. Ada cerita di balik WC KeRa. WCnya sekarang udah bagus karena nyokap gue pernah kritik ke KeRa kalo WC-WC di dalam KeRa itu semuanya jorok, bau, dan gak layak pakai. Akhirnya beberapa minggu kemudian, WCnya jadi bersih. Gak hanya Kebun Raya, di tempat lain, gak ada tempat pariwisata lain yang menarik. Kuliner? Bogor bisa dibilang kota kuliner. Tapi, hmmm.. Gue sebagai penduduk Bogor, mikir-mikir kalo mau bilang kota kuliner. Pertama, makanan pinggiran jalan Pajajaran mahal-mahal. Kalo yang di daerah Bale Binarum bolehlah, tapi gak banyak variasinya, dan itu-itu aja. Di semua penjuru Indonesia juga pasti ada makanannya. Mereka juga nggak niat jualan makanannya. Ada satu tempat yang dari dulu gue penasaran (Mie Jogja seberang Bale Binarum), eeeh, dari tampilan fisiknya aja gak menggugah selera. Cara penyediaannya ngasal, rasanya juga gak spesial. Kalo Makaroni panggang, ‘duh mahalnya’. Kalo resto-resto Sunda juga sama, ‘duh mahalnya’. Kalo makanan pinggir jalan, ‘duh takut jorok’. Tau sendiri kan, belakangan ini banyak acara-acara TV yang nampilin ‘Behind The Scene’ pembuatan sambal, daging, dll, yang bikin ‘pulang ke rumah, dan masak sendiri aja deh.’

Ruko bukan taman kota. Gue benci pemerintah kota Bogor yang lebih senang kasih tanda-tangan orang-orang berduit untuk bangun ruko, ruko, dan ruko, di banding nyewa orang untuk bikin taman kota yang indah, dan bisa dijadiin tempat nongkrongnya anak-anak. Gue membayangkannya ada air mancur, trus ada taman bunganya gitu yang bagus. Hmmm, sepertinya gak akan terjadi 😦

Terakhir, pemerintahnya. Terakhir gue buka website kota Bogor, error on page gitu, gak bisa kebuka. Walikotanya juga kayaknya gak ada kabar lagi. hahaha… Lalu kita dipimpin sama sapa? Pajak kita dikorup sama sapa? (halah sok politik) Yang ada di dalam gedung walikota makan gaji buta. Mereka ngapain aja di dalem? Pelayanan imigrasinya aja judes banget, padahal job-desnya “Customer Service”, yang seharusnya berarti melayani pengunjung dengan sikap ramah, sabar, dan profesional. Tapi, waktu gue ngurus paspor, muka-muka mereka, juga perilakunya kayak orang-orang yang gajinya gak sesuai. Mmm, mungkin emang iya, but please… kerjaan loe kan melayani pengunjung. Layanilah pengunjung dengan baik. Hehehe…

Gitu deh. Kasian banget, Bogor jadi kota ‘ngasal’.

Kehilangan Kejayaannya

Kehilangan Kejayaannya

March 9, 2009 at 7:58 pm 4 comments

2009 NY’s party

Udah kesekian tahun kalinya, gue taun baruan di sini lagi, di gereja. Sama keluarga, plus orang-orang gereja. Rasanya bosan juga, pengennya taun baruan di manaaa gitu. Tapi baru gue sadari aja, they are like my family already. Orang-orang gereja plus anak-anak mudanya… Aah, bahagianya.

Sekitar jam 6 sorean kemaren, yang menurut jam ‘adpen’ dah ganti hari, kita semua ngumpul di lapangan parkir sekolahan dengan balon masing-masing yang udah ditempelin kertas-kertas pengharapan untuk tahun 2009 ini. Kertas gue, gue titip di balonnya Sarah.

Excited banget, coz acara kali ini rada beda dibanding tahun-tahun kemaren – nerbangin balon bareng-bareng ke langit. So, dengan semua pengharapan yang kita tulis di kertas itu, pak Pdt. pimpin doa, terus dia hitung sampe 3 biar kita lepasin balonnya. Huaah… acaranya lumayan sukses, orang-orang senang, panitia juga gembira. Hihihi. Kata Minsky sambil senyum-senyum, “Yup, tapi baru setengah jalan.”

Makan malemnya juga nggak terlalu mewah tapi yoi banget. Teratur dan rapi. Ada soto, es buah, nasi, ikan, buah. Huaaah, kenyang banget dah pokok’e. Gue sama si BL mpe balapan makan pa-banyak-banyakan, hehehe.

Nah, beres makan, lanjut lagi ikut acara di gereja: Kaleidoskop, Film, sama PA Award. Di kaleidoskop ini dikasih liat foto-foto kegiatan gereja kita selama setahun penuh tahun 2008, dari awaaaal banget sampe kemaren kita ke Museum Bahari. Kalo film, nayangin film hasil jerih payah gue selam 2 malem begadang, tapi hasilnya tetep aja garing dan nggak terlalu dimengerti orang. HIKS HIKS HIKS!!! Entah kenapa, waktu mulai ditayangin, jantung gue mulai dag-dig-dug, dan tambah lama tambah kenceng. Dari hasil test beta terakhir gue, halah, produk terbaru gue ini gagal! Tujuan dari videonya juga nggak dimengerti. Tapi, setelah renderan terakhir, hmm.. hasilnya nggaj jelek-jelek amat kok.

Terakhir, acara PA Award. Penghargaan ini dikasih ke mereka yang ‘Bogor Bangetz’ deh. Untuk kategori bapak-bapak pemenangnya Pak Toha, untuk ibu-ibu pemenangnya Kak Mela, Pemuda si Ferry (sapa lagiii), Pemudi si Minsky (udah bertahun-tahun menang loh :p), remaja putra si Darta, remaja putri si Sarah, anak-anaknya Karis sama Janet. Acara ini lumayan kocak abis. Salah satunya, pas dibacain kategori anak-anak (perempuan), dan waktu nominasinya dibacain, foto Nella keluar di slide, eeeh, trus si Nella pikir dia menang, jadinya dia langsung maju ke depan mau terima hadiahnya. Padahal itu baru nominasi belum pengumuman pemenang Hihihi. Akhirnya dia malu terus minta peluk si Minul yang lagi duduk di depan :p. Lucu banget.

NY's party in white

NY's party in white

Naaaah, beres acara gereja, gue ama beberapa temen jalan dari gereja mpe Tugu Kujang. Wuiiih. Gila banget. Bang Chandra beliin kita terompet satu-satu, terus jadinya kita jadi geng paling rame sepanjang jalan Pajajaran. Sampe di Tugu Kujang, wuiiih, orang-orang dah pada booking tempat duduk di bawah Tugu, sampe depan Botani Square. Gilaaa ramee!!! Polisi-polisi, tahun ini ngebantuin jalanan jadi lebih rapi biar mobil bisa tetep lewat. Malem itu, gue dan temen-temen ikutan merakyat di depan Botani Square, duduk di ‘front seat’nya pinggir jalan Pajajaran. Mulai jam 12 kurang, mulai deh kembang api… Huiiih… One of the unforgetable moment, tapi sayang, kembang apinya lumayan. Lumayan garink.

January 1, 2009 at 12:50 am Leave a comment

Hari 1 – Jadi Guide

Essa, temen hasil kenalan dari HC, telepon gue pas nyampe di bandara Cengkareng. Dia pake nomor XL gitu. Ternyata dia langsung beli XL pas tiba di Jakarta. Dia temen baru gue dari Oman. Negara yang mungkin enggak terlalu terkenal.

Dia naik bis Damri untuk sampe ke Bogor, sekitar jam 5 tiba, terus gue jemput di terminal Damri Bogor. Pas gue ketemu dia, dia lagi makan es cendol. Hehehe… Gue pikir dia macem backpacker beneran, ternyata bawa koper. Terus, gue anterin deh ke Bogor Inn. FYI, Bogor Inn itu ada di Jl. Kumbang, dekat Malabar. Harganya murah dan bervariasi, dari sekitar 80ribuan sampe 200ribuan. Dan kali itu dia nginep di kamar yang lumayan bagus, ada fasilitas AC dan kamar mandi, untuk satu malam kena Rp. 165ribu.

Sayangnya, malem itu gue harus KKR di gereja, so gue gak bisa anter dia jalan-jalan ‘wisata kuliner’ di Bogor. Damn yeah, dia kasih gue oleh-oleh dari negaranya, dibungkus rapi gitu pake kertas kado pula. Pas gue buka di rumah, ternyata gue di kasih jam tangan warna hijau, talinya hitam. Bagus deh. Really nice. Satu lagi, gue dapet parfum, tapi… harumnya terlalu mencolok. Hahaha… but I really appreciate it lah.

August 3, 2008 at 2:32 pm Leave a comment

Perpanjang SIM

Mendadak, siang ini gue dipaksa bokap perpanjang SIM. secara udah tanggal 2 kemaren abis, jadinya bokap bt gak bisa nyuruh-nyuruh gue gantian nganter kk gue ke terminal. Hahaha…

Jam 11 siang gue ma bokap tercinta ke kantor polisi Bogor yang ke arah Cibinong itu. Bokap temenin gue ke pos polisi depan, dan polisi di situ langsung menawarkan diri dengan gembira, “Mau dibantu atau sendiri aja, Pak?” Bokap gue yang emang males ngantri bikin SIM mau dibantu aja biar cepet. Guenya… ikut-ikut aja. Hehe.

Singkat cerita aja deh. Akhirnya gue milih untuk enggak dibantu. Dan begini prosesnya.

Siapkan:
Foto kopi KTP dan SIM.
Map kuning.
Bolpen (untuk isi formulir).
MP3 player (optional, utk ngilangin bt. hehe).
Majalah/buku (optional, utk ngilangin bt juga).

Sebelum ke loket, langsung aja ke tempat pemeriksaan kesehatan yang pasti di setiap kantor polisi utk bikin SIM gak jauh dari situ. Bayar Rp. 15.000. Terus, kasih kertas-kertas yang dikasih dari situ ke salah satu loket. Tentunya loket untuk perpanjang SIM. Di sini bayar lagi Rp. 60.000. Dah gitu, tunggu di panggil.

Di Bogor (gak tau di kota lain), mereka gak punya toa atau microphone, jadi manggilnya manual pake suara. Jadi, musti denger baek-baek. Nah, dipanggil ke satu ruangan. Di situ sepertinya ruangan untuk tes teori yang baru mau bikin SIM pertama kali. Kalo kasus kita, perpanjangan SIM, maka, kita di situ cuma isi satu lembar formulir aja kok. Udah beres, tinggal lanjut nunggu di Foto.

Ini dia yang bikin bete. Karena kameranya cuma 1, jadi yang ngantri untuk difoto banyak banget. Kalo antriannya berdiri, bisa kayak di Dufan, belok-belok. Hahaha… Di sinilah MP3 player dan majalah berperan penting.

Tungguin aja, standarnya sejam lah. Kalo bisa lebih cepat, ya bagus berarti.

Waktu nama kita dipanggil untuk foto, berarti sebentar lagi udah beres prosesnya. Tinggal ambil sidik jari, di foto (jangan lupa senyum, pake kaos juga gak papa), terus udah deh… tinggal nunggu SIMnya di print, gak nyampe 10 menit beres, dapet SIM baru.

July 16, 2008 at 4:47 pm 4 comments

Bogor Gift Shop

Ada beberapa tempat beli oleh-oleh di Bogor, salah satunya di seberang Pintu Gerbang 1 Kebun Raya Bogor. Fotonya seperti yang bisa dilihat di atas. Toko-toko kecil ini menjual kerajinan-kerajinan tangan Bogor seperti tas, sandal, gantungan kunci, pernah-pernik, dll.

Untuk mencapai ke sini cukup mudah, rata-rata angkot melewati daerah ini, seperti 02, 03, 05, 06, dan 08.

Gift Shop lainnya ada di Jl. Pajajaran, seberang Terminal Baranang Siang.

July 9, 2008 at 4:05 pm 2 comments

Older Posts


“I've learned that everyone wants to live on top of the mountain, but all the happiness and growth occurs while you're climbing it.”