Posts tagged ‘favorite’

Eksplor Pantai Manado

Punya banyak waktu tapi gak tau mau ngapain ato ke mana. Akhirnya nekat ke tempat yang belom pernah gue datengin, dan jadilah gue menelusuri pantai Manado pake ojek.

Naik angkot ke Malalayang sampe di terminal, pindah ngojek dari situ juga. Tujuan pertama gue sih mo nongkrong di Pantai Buloh, tapi gue juga nggak inget-inget banget tempatnya. Tapi karena gue udah ke pernah ke sana, gue minta dianterin ke pantai mana aja yang penting ada pasirnya, nggak cuma batu-batu doang kayak di Boulevard 😀 Jadilah si abang ojek guide gue hunting pantai pasir.

Jalan ke arah Malalayang, Tateli ampe Tasik Ria emang asiknya pake motor. Udaranya asik banget dan jalanannya bagus dan lancar! Kalo bawa mobil, pasti asik ngebut. Hehe… Di sebelah kanan udah pemandangan laut biru bersih, bakau, batu-batu dan sedikit pasir. Ada restoran-restoran sama diving center juga. Kalo di sebelah kiri, banyak jualan duku murah-murah karena dari kebun sendiri. Akhirnya gue beli duku Rp. 5000 dapet sekantong plastik penuh, banyak banget. Dan ini foto-fotonya…

Tateli

Lumba-Lumba DiveCenter Beach

Lumba-lumba DiveCenter Beach

Tasik Ria Resort Jetty

Ternyata hasil hunting pantai pasir gue berakhir gagal karena nggak dapet pantai pasir. Cuma di Tasik Ria aja, dan itupun nggak luas. Tapi, semua pemandangannya tetep bagus dengan laut biru yang bersih.

Advertisements

March 27, 2010 at 10:07 am Leave a comment

Up

Kerennya Pixar tuh selalu ngebawain cerita yang bener-bener beda banget sama film-film produksi sebelumnya(kecuali untuk Toy Story). Tapi sisa film-film Pixar bener-bener ‘tubrukan’ idenya; ada monster yang punya kerjaan ngumpulin teriakan anak kecillah, kumpulan serangga sirkuslah, tikus yang jago masaklah, mobil balap yang nyasarlah, dan sekarang… bapak tua dan anak kecil yang pergi ke suatu tempat impian… dan ada anjing-anjing gak jelas yang bisa bicara… haduuuh… hahaha…

Begimanapun variatifnya ide-ide cerita Pixar, satu ciri khas film-film Pixar ada di cuplikan-cuplikan kecil yang mungkin orang-orang nggak bakal ‘ngeh’ kecuali loe pecinta film Pixar sejati. Contoh di Up, pas si Bapak tua mau ngelempar satu Bola ke anjing-anjingnya Muntz, terus anjing-anjingnya yang langsung teriak, “Mau, mau, mau, mau!!!” Mirip banget sama salah satu adegan di film Finding Nemo. Selain adegan itu, gue gak liat hal lainnya yang mirip ato ada hubungannya sama film Pixar sebelumnya (ato mungkin belum ngeh).

Film Up sangat menyentuh hati, euy. Selipan kenangan-kenangan Ellie di antara komedinya boljug… Lumayan bikin gue meneteskan air mata beberapa kali.. Hihihi… Gue juga suka banget sama si Russel. Karakternya rada beda. Dia tuh bule bukan, asia juga bukan (baca: campuran :p). Liat ajah, matanya rada mata asia gitu. Dan yang pasti… dubbernya pas banget… Imutz! Aaah… jago, jago! (waaah, jadi pengen ikutan liat kalo Pixar lagi casting pengisi-pengisi suara)

Tapi… nonton film kartun tuh (apalagi Pixar), excited tapi gemes juga. Apalagi Up itu tipe film setengah ‘khayalan’. Setengah kisahnya tentang kehidupan  sehari-hari di dunia nyata (bukan monster ato mobil), dan setengahnya lagi tentang rumah balon yang terbang ke tempat jauh dan selamat dari berbagai macam kondisi cuaca. Rada basi juga ngeliat Russel yang kok bisa-bisanya ketemu Kevin, yang ternyata emang udah diincer lama sama Muntz. Dan… how come gitu loh, seorang bapak (yang di masa mudanya juga bukan tipe-tipe Ade Ray yang rajin nge-gym), tapi di masa tuanya dia bisa nahan tu ‘rumah balon’ selama berhari-hari, cuma pake tali doang. Yang ada juga si bapak kebawa terbang. Hahaha.

Mungkin perkiraan gue salah, karena trailernya tentang si bapak dan rumah itu. Tapi di filmnya, walaupun si rumah punya peran penting, gue ngira bakalan banyak ada adegan petualangan di rumah itu… mungkin di udara… tapi ternyata, petualangannya di darat. Trus ketemu anjing-anjing yang bisa ngerespon bicara lewat kalung-kalungnya! How come?! Dari mana anjing-anjing itu?! Perasaan, si Muntz juga udah pergi dari dataran Amerika Utara ke Selatan sejak bertahun-tahun lalu… darimana dapet kalung keren berteknologi tinggi itu? Dalam jumlah banyak pula…

Pada akhirnya cuma bisa bilang… ya, namanya juga film. Kalo begini kan, beneran film Pixar favorit gue. Kalo mo khayalan, ya full khayalan lah, kayak Monsters Inc. ato The Incredibles, hehe…

Yaaa begitu deh. Tapi, tetep, gue pengen nonton 3Dnya. Katanya juga, Toy Story 1 & 2 bakal dirilis ulang tapi versi 3D… Kalo Monster Inc. sama Finding Nemo ditayangin lagi.. gue juga masih mau banget nonton… I miss Nemo and Mike Wazowski! 😀

July 30, 2009 at 4:56 pm Leave a comment

Ice Age 3

Huwaaah!!! Lucuu… Setelah sekian lama, baru kali ini gue nonton ngakak-ngakak lagi. Bahkan hampir dari awal sampe akhir film. Full ketawa.

Sekarang si Ellie lagi hamil dan Scratte (ejaan dari imdb.com) seperti biasa, blum ganti kerjaan – mengejar makanan. Tapi kali ini ada peran tambahan buat si Scratte, dia ketemu ‘cewek’ dan jatuh cinta. Lumayan lah biar gak bosen kalo komedinya cuma buat dia.

Di film ini juga nambah satu pemeran penting lagi, si Buck. Sayangnya, si Buck yang tadinya dah mo ikut rombongannya Manny, akhirnya gak jadi. Yaa, mungkin daripada keramean kali yak. Padahal seru tuh kalo si Buck ikutan.

Pokok’e, ni film layak tonton lebih dari 1 kali deh. Kalo 3Dnya, satu temen gue bilang keren abis.. seru deh! Tapi ada dua temen gue bilang, kalo gak nonton 3D juga ga papa kok. Gak usah dipaksa. Jadi kesimpulannya… mmm… gue mau nonton 3Dnyaaa!!!! hahaha…

Tapi sepertinya tidak akan terjadi, gue nyimpen duit gue buat 3Dnya Up aja.. haha…

July 25, 2009 at 4:53 pm Leave a comment

Julez Camp. Julez 04

Dari ujung ke ujung, semuanya kabut. Cuma jarak 1 meter ke depan aja yang keliatan. Gue masih di perkemahan, habis dari warung atas nyari warung yang bisa nyolok chargeran HP, tapi penuh semua. Semua orang juga lagi pada ngecharge.. Huh..

Waktu itu sekitar jam 7 malem, dan…wow… lagi dingin-dinginnya banget karena lagi berkabut. Mana gak bawa senter pula. Ini kemping tercaurnya gue. Gue gak bawa kupluk, kaos kaki, senter, piring, sendok, botol minum, Energen, dll. Hahaha… But I survived! Ya iya lah :p, wong judulnya juga ‘nebeng’ jadi pengunjung.

Udah dua malam gue di sini, tapi belum hapal juga kamp-kampnya.

Ada si Onski ngajakin ‘diskusi’ malem minggu, tapi gak jadi gara-gara hp gue abis batere. Gak tau deh, gara-gara hp gue mati apa dianya juga lupa.

Gue ma 3 pembina lainnya, dan3 anak kecilz dari Bogor ke daerah depan panggung utama kamp, udah siap-siap duluan mau liat penampilan anak Bogor nanti. Tapi ternyata ngaret, teman-teman!!! Udah mana dingin pisan, kita ber-6 menggigil sambil saling peluk-pelukan kayak pa’an tau.. :p Kak Cinthya meluk anaknya si Saski, kak Andah meluk ponakannya si Jenski, Kak Ala meluk anaknya si Valski, nah gue… cuma punya handycam. Jadi deh mengeriputkan diri sendiri sambil berharap-harap, “Ayo kabuut, pergilaaah!!! Kabuut.. pergilaah!!!”

Singkat cerita, setelah beberapa penampilan dari Malang, Jabar, NTT, dll…Akhirnya Bogor dipanggil juga. Kira-kira 18 orang anak PF kita maju ke depan.Tiga orang duduk di bangku, ngebawa dua gitar, satu biola, dan sisanya pada berdiri di belakang. Mulailah mereka keroncongan lagu Manuk Dadali. Wew, ternyata orang-orang pada suka lagunya. Untuk lagu pertama, lumayan pada di sorakin gitu. Huehehe.. Baguslah. Lagu kedua, Joski ngajak penonton nge-Jazz. Awalnya, intro dua gitar, si Joski sama Alski. Melodinya Joski keren, ngebuat penonton nambah nyorakin lagi. Apalagi, setelah itu si Darski nge-beatbox. Aww! Dari duduk sampe berdiri gitu saking serunya. Gak cuma beberapa gaya beatbox, tapi lumayan banyak. Wuuu.. orang-orang nambah nyorakin lagi. Gila bangeeet!!! Sukses abiez. Wow deh… gue yang gak pernah liat latian mereka sampe terpana gitu, senyum-senyum sendiri. Bangga aja punya anak-anak punya bakat musik keren kayak gitu…

Saking excitednya ngeliat penampilan mereka, gue langsung sms Minski, salah satu pembina juga yang gak ikutan kemping. Minski juga salah satu pembina mereka. “Bogor just rock the hole camp!” Kata gue gitu. Gue sms sambil jalan balik ke tenda.. eeeh.. Gubraaak!!! Gue gak liat ada turunan di depan, dan gue jatoh. Muka gue kena batangan pohon tak berdaun, ngegores pipi sebelah bibir kiri gue. Ouch!! Sumpah, sakit, perih, dan berdarah.

(bersambung ah… mo main fesbuk dulu… :p)

July 7, 2009 at 12:11 am 1 comment

Antara Teman dan …

curhatan gak penting.

Gue lupa gimana kata-katanya, tapi gue pernah dapet e-card yang bunyinya kalo gak salah begini, “I love my computers coz my friends are in it.”

Thanks to facebook, friendster, Y!M, dan berbagai macam aplikasi surat elektronik lainnya, gue bisa terhubung ke temen-temen gue di manapun gue berada. Gue juga ketemu banyak banget temen baru di internet, sebagian besar dari mereka itu anak-anak TARA. Temen forum yang asalnya tersebar di seluruh Indo, dan ada juga di beberapa negara tetangga.

Gue juga salah satu dari jutaan orang yang kurang kerjaan banget, selalu berkutit di depan komputer setiap harinya untuk ngecek facebook. Ngeliatin status temen-temen, ada yang lagi ultah gak, ato ada berita terbaru apa…

Nah, teman yang berasal dari internet bisa dikategorikan jadi dua: Sekedar teman atau teman beneran. Sekedar teman itu teman yang yaaa, cuma gitu-gitu doang. Asal lewat doang. Tapi temen beneran itu, lebih dari sekedar cyber friends. Seperti contohnya temen-temen TARA gue ini. We’ve been friends for… 3 years, I think. Kita udah sering ketemu. Kita berbagi ilmu, info, ledekan, petuah, suka dan duka. Banyak banget deh. Band of brothers versi internet deh. Gue malah udah pernah nginep di salah satu rumah mereka.

Tapi ternyata… dari sekian banyak teman-teman gue lainnya dan juga demen ngenet (bukan cyberfriends), ternyata cuma sedikit dari mereka yang sama kayak gue. Ngedenger cerita gue tentang pertemanan gue dan teman-teman internet gue itu… tanggapan mereka bermacam-macam. Ada yang aneh, ada yang wow, ada yang ‘iyaaa? kok bisa?’. Tapi kebanyakan nanggepin aneh.

Suatu hari gue lagi ditraktir makan dan gue ceritakan tentang cyberfriends gue.. anak-anak TARA itu. Gue cerita gue pernah ketemuan, pernah nginep, dan bakal ketemuan lagi di kota lain. Tapi tanggapan dia gak sesuai harapan gue. Dia yang keheranan gitu dan bisa diliat di raut mukanya, dalam hatinya dia bertanya-tanya, “Emangnya temen dari internet bisa dipercaya?”

Hell, of course, yeah, dude!!!

Itu karena dia belum pernah aja dapet temen internet kayak kita-kita gini.. halah.. :p hail TARA forumers.. :p

Jadi, buat kalian yang nganggep temen internet tu cuma begitu doang asal lewat, dan gak bisa dipercaya (apalagi jaman gini di internet)… Enggak, cuy!… Gak semua orang kayak gitu.

Mungkin ada ratusan stalker di facebook,  tapi masih ada ribuan orang baik yang mau nyelamatin lingkungan di Greenpeace. Mungkin ada ribuan hacker yang bisa ngerampok kartu kredit kita di Amazon, tapi masih ada jutaan netter biasa yang cuma pengen berdiskusi tentang Capres di forum kaskus.

Life’s not that complicated. Enjoy.

June 25, 2009 at 5:36 pm Leave a comment

Transformers 2: Revenge of the Fallen

Siapin beng-beng satu kotak, aqua botol besar, plus pop corn bungkus paling besar kalo mo nonton Transformers kedua ini. Apalagi kalo nontonnya ramean. Film ini lumayan lama soalnya. Durasinya lebih dari 2 jam, udah kayak film Harry Potter aje.

Menurut kabar, keesokan hari setelah dapet penghargaan MTV Movie Award untuk film pertamanya, Michael Bay gak mau menyia-nyiakan waktu dan langsung syuting sekuelnya. Niat boooo!

Biarpun dua tahun pembuatan filmnya, tapi lumayan up-to-date. Bisa diliat ada Presiden Obamanya (ya, biarpun cuma dari berita doang), dan ada satu adegan lumayan up to date lainnya, tapi gue lupa.

Untuk pembukaan, penonton langsung disuguhin adegan robot-robot yang nyerang Shanghai. Selanjutnya, keluarga Witwicky. Sam udah mau kuliah dan tinggal di kota lain. Bokap nyokapnya gak rela gitu mau ngelepasin Sam pergi dari rumah. Setelah itu, dikeluarin lah si sexy Mikaela yang pastinya udah ditunggu-tunggu penonton. Dan yaaa.. adegan pertama Mikaela juga as sexy as always :p.

Satu persatu pemeran utama dikeluarin. Bumblebee lumayan cute dan lucu. Dia keluar waktu tiba-tiba si Sam diserang sama robot-robot kecil yang tengil. Tapi karena takut kelihatan sama penduduk biasa, Bee disuruh masuk ke garasi lagi sama Sam. Bee-nya bete gitu jadi ‘ngerengek’ kayak anak kecil. Hyak… lucu sih. Tapi, untuk seukuran Autobots sekeren dan yang udah level tinggi kayak Bee, Bee jadi keliatan culun dan kayak anak kecil. Emangnya robot bisa merasakan BT? Hahaha… Dasar film!

Then, of course… dimunculkanlah the robots. Selama dua tahun Autobots ‘numpang tinggal’ di planet Bumi, mereka ‘nginep’ di kamp militernya Amrik, bareng Lennox dan Epps. Sekarang, Autobots udah tambah banyak. Nggak diceritain gimana kok bisa tambah banyak. Pokoknya tiba-tiba udah banyak aja di kamp militer itu. Ada Skids & Mudflaps, Ironhide, Ratchet, Arcee, Jolt, sama Sideswipe. Cuma satu Autobots, Ratchet, yang tinggal di sekitar penduduk.

Dua tahun lalu, Autobot perang lawan Decepticon di Bumi dibantu manusia. Setelah itu, selama dua tahun mereka gantian bantuin manusia di Bumi. Hubungan Autobots sama manusia (terutama para tentara militer) udah terjalin baik. Tapi entah Bay dapet ide tambahan karakter dari mana, waktu dapet informasi kalo Decepticons bakal balik ke Bumi, ada satu wakil langsung dari Presiden yang nggak setuju sama tinggalnya Autobots di Bumi (apalagi di Amerika). Dia anggap kalo Autobots lah yang bikin masalah. Karena ada mereka di Bumi, makanya Decepticons bakal dateng lagi ke Bumi. Ni dasar Obama gak pernah nonton Transfomers. Hahaha…

Tapi bikin gemes aja. Soalnya kalo di film pertama, kan, pemerintahan Amrik yang udah ‘temenan’ gitu sama Autobots. Jadi gak mungkin kalo Amrik malah risih ada Autobots di Bumi. Yaaa, itung-itung buat nambah bahan cerita si Mike Bay.

Sepertinya ada jutaan ide yang mau dimasukin ke satu film ini. Sedangkan lama penayangan film tuh sebenernya gak boleh lebih dari 3 jam. Dua jam aja penonton pasti udah ngeluh. Mereka mau bikin semua adegan itu keren dan punya cerita. Tapi hasilnya, nggak ada satupun yang fokus. Ada cerita ortu Sam yang gak rela ditinggalin Sam, ada cerita Sam yang berpikir kalo perang selanjutnya itu bukan perang dia, ada cerita Wakil presiden yang nganggep enteng Autobots, ada cerita Megatron hidup lagi, ada cerita Sam di kampus, dll. Lengkap, tapi jadi buyar.

Cerita terlalu rumit dan kebanyakan karakter. Banyak robot yang belum bisa dibedain. Kecuali loe fans sejati Transformers yang udah nonton kartunnya sampe udah ngelengkapin koleksi mainannya. Tapi gue, sampe sekarang gue belom bisa bedain yang mana Ironhide, yang mana Jolt. Yang mana Skids, yang mana Mudflap. Yang mana Starscream, yang mana Soundwave. Gue akhirnya tahu Ironhide, cuma karena si Sam neriakin “Ironhide!!!” di film.

Malah si Bay mau mamerin robot-robot lainnya lagi kayak The Fallen, Wheelie, Devastator (untungnya gampang dibedakan), dan masih banyak lagi. Weeew!!! Banyak banget. Sumpeh lieur.

Banyak juga karakter/adegan yang ketinggalan. Contohnya setelah Jetfire nge-transport Sam dkk ke Mesir. Seinget gue, Jetfire cuma ngetransport mereka yang ada di dalam lingkaran bahasa aneh yang ditulis si Sam. Tapi tiba-tiba The Twins juga ada di Mesir, dan setelah adegan ‘jatoh’ ke Mesir, robot kecilnya Mikaela ngilang (atau dihilangkan). Kasian banget dia. Padahal dia kan lucu dan imut, and it deserves more scenes until the end of the movie. Mungkin karena seharusnya cuma satu Decepticon yang ‘berkhianat’ jadi Autobots (Jetfire). Si robot kecil dibikin ngegantung posisinya, Decepticons or ..else. Gak bisa dibilang jadi Autobots juga, coz dia cuma baik sama Mikaela.

Khusus untuk Ratchet, salah satu dari banyak Autobots yang cuma jadi peran pembantu di film ini, gue kecewa. Secara, gue fan Ratchet. Hahaha. Ratchet dan beberapa autobots lainnya jadi sama sia-sianya kayak si Wakil Presiden tadi. Mereka cuma ‘sedikit taburan garam’ aja biar sayur buncis gak tawar-tawar amat. Bedanya, si wakil presiden emang peran sangat tidak penting.

Pada akhirnya, film ini seharusnya berjudul ‘The Adventure of Sam and the Robots.” Hahaha… Karena kalo judulnya Transformers, seharusnya mereka (para robot) yang main banyak, bukan manusia. Bukan Sam dan Mikaela. Di kartun aja, mana ada manusianya. Ya pokoknya robot dan robot lah.

Well, yeah… film ini emang banyak dikasih rating kecil sama beberapa website. Tapi, seperti biasa, kalo soal special effect, this movie is the best. Michael Bay udah berhasil nyewa orang-orang terbaik untuk bikin ni film. Gue sendiri excited, bukan karena filmnya atau Megan Foxnya (tentunya karna gue cewek!), atau si hebat Optimus Prime, atau si keren Starscream dan Megatron (malah Starscream di sini jadi cupu). Tapi karena visual effectnya keren abissss!!! Salut untuk mereka yang kerja di balik layar. Bay bisa memvisualisasikan hasil ‘storyboard’ ke layar dengan keren. Animatornya juga ngebuat para robot bertransform dengan keren abis, and… hail Sam’s parents! Ortu tergila ever! Hahahaha…

Sedikit panduan robot yang tampil di Transformers 2,
Autobots: Optimus Prime, Ironhide, Ratchet, Skids & Mudflaps, Bumblebee, Sideswipe, Arcee, Jetfire, dan Jolt.
Decepticons: The Fallen, Megatron, Starscream, Sideways, Scorponok, Soundwave, Ravage, The Doctor, Wheelie, Demolishor, Devastator (Scavanger, Scrapper, Hightower, Longhaul, Rampage, Overload, Mixmaster).

FYI,  di satu adegan di dalam National Museum Smithsonian, ada pesawat yang lumayan di’fokusin’ sepintas – Enola Gay. Pesawat ini ikutan ngebom Hiroshima dan Nagasaki tahun 1945 dulu.

And watch this Behind the Scene Day 1 by clicking this link.

June 25, 2009 at 3:03 am 1 comment

Tips Ngutan Buat Pemula

Suatu hari gue lagi pengen-pengennya naik gunung dan temen-temen udah pada mau juga. Tapi ada satu masalah – temen-temen gue cowok semua. Gak mungkin gue ijin ke nyokap mo pergi kemping/hiking bersama pria-pria itu. Biarpun nyokap bokap gue juga udah kenal… hmmm… tetep aja.

Di kampus gue punya 3 temen cewek. Sayangnya mereka bukan tipe orang gunung. Mereka mah tipe anak mal gitu. Akhirnya, niat gue buat naik gunung ditunda dulu sampe ketemu temen cewek yang mau naik gunung juga, ato gak pas lagi ramean.. lagi banyakan..

Sedih emang, gak banyak cewek yang demen naik gunung. Tapi kalo ada di antara kalian, pembaca blog gue (kayak ada yang baca aje :p), sedang terinspirasi untuk ubah haluan dari mal ke alam.. boleh juga.. Bagus banget. Banyak yang bakal di dapat dari ‘ngutan’. Seperti kata senior-senior gue, “Kita bisa ngenal karakter temen lebih dalam lagi waktu lagi kemping.” Karena dari situ kita bisa liat apa ternyata dia orangnya suka membantu (waktu bangun tenda, masak, temenin ke WC), atau pemberi semangat (kasih motivasi waktu temannya lagi capek), atau orang berwawasan luas (tau navigasi, perbintangan, cari makan di hutan), atau malah tau beresnya aja (ga bantuin bikin bivak, gak mau ngambil air), dll.

Satu lagi, kita ‘ngutan’ itu emang nyari derita. Derita yang menyenangkan, coz deritanya bareng-bareng. Hahaha. Karena, setelah menderita dengan terbatasnya makanan, capeknya perjalanan (mendaki yang gak nyampe-nyampe), menggigil kedinginan, dan tenda yang bocor kena ujan.. waktu kita balik lagi ke rumah.. we would feel so blessed. Kembali ke ‘home sweet home’ yang nyaman. Apalagi kalo inget-inget pemandangan langit malam hari yang penuh taburan bintang-bintang dan konstelasi… Wow… kita bakal ngerasa.. God is GREAT.

SO, jika udah mulai tertarik… sedikit tips-tips kalau mau naik gunung buat cewek-cewek:

  • Siapin backpack loe. Gak usah yang gede-gede amat. Loe punya bodyguard (para lelaki) yang bisa bawain barang-barang utama ngutan. Hehehe…
  • Siapkan bawaan yang perlu aja. Baju, celana, baju dalam, handuk, odol, sikat gigi, sabun cair, kaos kaki, dan obat pribadi. Make-up sangat-sangat tidak perlu. Don’t even think about it. Tapi boleh juga bawa pelembab dan lipgloss, biar gak kering (tapi selama ini sih gue ga pernah bawa. Maleeezz! hehe).
  • Sleeping bag dan matras. Indomie dan beras. Piring dan sendok/garpu.  Aqua botol besar dan tempat minum. Roti dan Selai. Senter, kamera poket dan baterai cadangan.
  • Jangan mikirin sok bersih dan perfeksionis. Gue ngaku, gue pernah kagak mandi 4 hari di hutan. Hahaha. Yang penting cuci muka dan sikat gigi. Tapi ya kalo bisa mandi, mandi lah.
  • Hilangkan keegoisan. Berbaurlah dengan para lelaki. Jangan lupakan juga tugas wanita: masak dan rapi-rapi tenda. Baik-baik dan bantu-bantulah, karena kalo lu capek, merekalah yang bakal balik bantu loe. Kalo lu keberatan bawa barang, merekalah yang bakal berbaik hati bawain backpack loe. Hehe.
  • Gak usah pikirin perjalanannya masih jauh ato nggak. Enjoy aja. Gak usah banyak ngeluh karena itu gak membuat perjalanan jadi tambah pendek, dan bikin sakit telinga temen-temen yang lain aja. Malah kalo gue, gue selalu berpikir kalo perjalanan hiking kita masih jauh… jauuh banget. Jadi, waktu udah nyampenya, malah kita yang seneng, ‘Eeh.. udah sampe, toh’. 😀
  • Kalo backpack jadi terasa berat, dilepas sedikit keluar bahu. Kalo backpacknya ada tali pinggangnya, dipake. Guna tali pinggang itu untuk meringankan backpack biar beratnya jatuh ke pinggang.
  • Pake sepatu olahraga, jangan Converse! Alternatif lain, pakailah sendal gunung.
  • Kalo gak punya ponco, bawa plastik. Kalo ujan, pake plastiknya (yang seukuran kepala) di kepala, supaya kepala gak basah. Bisa juga ngakalin kantong sampang/kantong besar untuk jadi ‘jas ujan dadakan’.
  • Tetap pelihara keindahan dan kebersihan alam. Jangan buang sampah sekecil apapun; kalau mau cuci muka/sikat gigi di sungai, jangan kumur/buang bekas sabun di air sungainya; dan kalau terpaksa (sori) buang air di WC ‘dadakan’, please oh please, ditutup/ditimbun tanah.
  • Terakhir… banyak-banyak berdoa. Biar cuaca cerah selalu, semua berjalan lancar, dan gak terjadi hal-hal yang gak diinginkan.

Gitu deh… met ngutan 😀

June 17, 2009 at 5:42 pm 2 comments

Older Posts


“I've learned that everyone wants to live on top of the mountain, but all the happiness and growth occurs while you're climbing it.”