Posts tagged ‘jakarta’

Museum & Monumen

Bisa dibilang gue hepi hari ini…! Horeee. Hehe. Udah lama gue pengen ke Jakarta Utara, terutama bagian-bagian kota Jakarta daerah Kota, akhirnya kesampean juga.

Hari ini, gue dan anak-anak Adv sama PF jalan-jalan keliling Jakarta. Asik juga ngebawa bocah-bocah ke Ibu Kota. Sebelumnya, rencana kita sebenernya mau ke tempat pembuatan keramik di daerah Depok, tapi ternyata harga per-orangnya udah naik drastis. Untuk bisa ikutan bikin keramik dikenain harga Rp. 70.000/org. Huaah, budget kita nggak segede itu. Jadi deh Plan B kita dijalankan: Planetarium dan Monas. Malah jadi nambah satu tur lagi ke Museum Bahari.
———————–
Museum Bahari
Jl. Pasar Ikan no. 1, Jakarta Utara. Telepon: +62216693406. Dan bagaimana cara ke sananya bisa di lihat di websitenya di sini. Gue sendiri dari halte Transjakarta Jelambar, transit di halte Harmoni ke Stasiun Kota. Nah di Kota, keluar di Bank Mandiri, naik Kopami 02 (warna biru). Bayar Rp.2500, turun di seberangnya Museum Bahari. Museumnya ada di kanan jalan, tapi kayaknya mending titip pesen ke si abangnya, bilangin turun di Museum Bahari. Ciri-cirinya sih gampang sebenernya. Ada di setelah jembatan setelah Pelabuhan Sunda Kelapa, pas di Jembatan itulah jalan masuk ke Jl. Pasir Ikan. Nah, ya di situ itu tuh Museumnya. Ada di pinggir jalan.

Mobil parkir di Menara Museum Bahari itu (yang pinggir jalan), Museumnya sendiri ada di dalam Jalan Pasar Ikan itu. Nggak nyatu sama menaranya.

Dulunya bangunan Museum ini adalah tempat rempah-rempah dikumpulkan. Sekarang, penjajah dah pada pulkam, bangunannya dijadiin museum. Seperti biasa, museum di Jakarta (atau Indonesia) nggak terlalu indah dan biasa aja. Tapi, museumnya tampak lagi direnovasi. Jalan depannya mulai dirapiin. Mungkin karena banyak orang luar juga yang mampir ke sini. Di dalam museum, replika-replika disusun begitu aja, ruangannya juga sepertinya nggak disapu selama seminggu (atau bahkan dua minggu sekali). Biayanya emang murah sih, kalo nggak salah cuma Rp. 2000, dan kita bisa lihat foto-foto beberapa pahlawan Indonesia, contoh-contoh kapal Indonesia, sejarah-sejarahnya kapal dan pelayaran Indonesia, juga ada pajangan-pajangan hasil laut Indonesia.

Dan tentunya, tempat ini buat foto-foto sepia atau greyscale pasti keren. Hehehe.

Museum Bahari

Museum Bahari

Jelajahi semua bangunannya. Bangunannya terpisah-pisah gitu. Yang tempat replika-replika kapal berbentu agak besar juga ada di bagian belakang museum. Jadi, jangan berpikir kalau museumnya cuma yang di gedung depan aja. WC juga tersedia dan lumayan bersih, karena baru dibangun. Nggak bayar kok. Hehe.

Kembali ke parkiran mobil (menara), kita naik ke atas Menara. Dan kerennya lagi, kita bisa naik sampe bener-bener atap menara! Di atas ATAP! Lihat pemandangannya di foto ini (Kalo ngeliat aslinya tentunya lebih asik dan keren):

Di atas menara Bahari

Di atas menara Bahari

—————————-
Monumen Nasional
Tentunya ada di tengah kota Jakarta. Dari Museum Bahari paling cuma 20 menit. Itu juga karena macet di depan Stasiun Kota sama Glodok. Bisa naik Transjakarta dari halte Kota, transit di Harmony, pindah jalur yang ke arah Monas. Turun di Monas. Kira-kira begitu.
Biaya masuk sekitar Rp. 3500, tapi antri untuk ke atas Monas bisa sampe 3 jam, jadi gue dan anak-anak cuma nongkrong di bawah aja memandangi orang-orang yang sedang berjuang antri di dalam kerangkeng pagar Monas.
di Monas
——————
Planetarium
Najong. Batal! Gara-garanya ternyata planetarium tutup dari tanggal 25-26 Des. Padahal sebelumnya udah konfirmasi DUA KALI, nanyain apa tetap buka hari Jumat ini atau nggak, dan dua kali mereka jawab BUKA! Geleuh juga nih. Anak-anak udah pada pengen liat planetarium, dan gue juga! Ah, damn it!
Gue cantumin aja keterangannya:
Senin – Libur
Selasa – 16.30 WIB
Minggu DAN LIBUR NASIONAL – dari jam 10 sampe jam 3 (gue lupa, ntar gue update).
Loket tiket dibuka sejam sebelum pertunjukkan, dan maksimal orang di dalam pertunjukkan ada 320 kursi. Loket akan ditutup kalau pertunjukkan sudah mulai atau tiket sudah habis. HTM: Rp. 7000 (dewasa), Rp. 3500 (anak-anak).
Geleuh, bokis banget tuh ada jadwal LIBUR NASIONAL. Nggak usah ngomong deh! (Sori gue bete banget, coz anak-anak udah dateng jauh dari Bogor!)
Advertisements

December 26, 2008 at 5:31 pm Leave a comment

Hari 2 – Jadi Guide

So, dia, Essa, baru pulang dari Bali. Delapan hari di Bali, pesan dia ke gue, “You should go there! Go to Bali and Lombok.” Hehehe… ya gue juga pengen banget kale.

Hari ini gue ajak dia jalan-jalan naik bis Patas. Ngelewatin pinggir jalan Tanah Abang yang kayak pasar, ngeliat kali Jakarta yang hitam, terus menuju sisi lain Jakarta yang lebih ‘beradab’, jalan Thamrin. Kita turun di Monas deh. Tapi hari ini, judulnya Orang Bodoh Menuntun Orang Bodoh. Coz, terakhir gue ke MoNas tuh pas masih SD.

Kita jalan dari depan gerbang MoNas, terus jalan ke pintu pagar MoNasnya. Nyasar pula. Kagak ada plang ‘Entrance’ nya gitu, jadi, kan cuma ada satu pintu masuk untuk bisa masuk ke tengah MoNas. Yaitu dari salah satu sisi MoNas, dan kita turun jalan di bawah gitu. Gila, gue kan malu gak tahu jalan pintu masuk MoNas, secara, gue orang lokalnya.

Di pinggiran MoNas tuh ada bunga-bunga yang ditanam sedemikian rupa bentuknya, terus ada replika-replika bunga bangkai. So, bunga itu gue jadiin bahan pembicaraan aja (biar keliatan gue banyak ilmu, haha). “It grows only in some place in Indonesia. One of them grows in Bogor. It will grow that big.”
“Oh… so, the real one not that big, huh?”
“No… the real one will grow that big, too.”
“Really?”
“Yeah, the Dutch man found it, it is named after the founder.”
“Ooh, I see.”

Tapi sepertinya dia biasa aja denger cerita bunga yang bisa tumbuh segitu gede. Huh.

Bayar entrance fee, untuk dewasa Rp. 7.750, gue harganya lebih murah, Rp. 3.750, coz gue mahasiswa. So, harga mahasiswa, pelajar, dan anak-anak itu beda. Lebih murah.

Di dalam MoNas, ada naskah asli Proklamasi, so, gue terangin lagi, kalo itu adalah naskah proklamasi pas Indonesia merdeka, dan suara yang didengar itu adalah suara Presiden pertama Indonesia. Terus kita keluar, dan ikutan antri untuk naik Lift ke atas MoNas. Beeeuuh… ngantri 2 jam bo. Anjrit. Gue hampir pingsan, sumpah. Padahal mah sampe di atas ya begitu-begitu doang.

Nah, terus, satu cerita pas kita ngantri neh. Jadi, ada satu orang cowok bertampang rada preman dan slengean nyalip di depan gue. Dia ngerokok. Udah gitu anginnya lagi ke arah belakang, so, muka gue jadi bau rokok deh. Then after a while… tiba-tiba dia nyapa gue. “Orang mana dia?” Tanya dia sambil nunjuk si Essa. “Oh, dari Oman.” Kata gue. Kita kenalan, tapi belum kenalan nama. Ternyata dia anak pariwisata NHAI, Bandung, dan sekarang lagi coba-coba ke Sahid. Atoo… sekarang lagi mo coba ke NHAI… duh gak tahu deh, gue gak ngerti cerita dia. Hehe. “Tapi Sahid lebih mahal.” Kata dia. “NHAI aja, emang tempat anak pariwisata kan? Temen gue juga ada di situ. Kalo di Sahid, sudara gue di situ. Jadi, mana-mana ajalah. Dua-duanya bagus kok.”

Ujung-ujungnya, gue ampe ngasih petuah ke dia, “Udah… selesaiin dulu kuliah loe!”

Dia dengan tampangnya yang sebegitu rupa, duh, beneran deh, bukannya gue menganggap remeh orang. Tapi gue orang Jakarta gitu, keliatan bedanya preman sama anak kuliah. Duh, bener… sori, bukannya gue ngeliat rendah orang… Tapi bener, you really shouldn’t judge a book by it’s cover.

Sebelum dia bilang dia anak pariwisata, dia coba-coba pengen ngobrol sama Essa, terus dia mulai angkat bicara, tanya dari mana, habis ke bali yah?, baru sekarang ke jakarta?. Tentunya pake bahasa Inggris. Damn… penilaian gue ke dia salah banget.

Setelah itu, Rido, si temen baru kita, ngobrol-ngobrol sama Essa in English. Dan kebetulan kita satu lift sama orang Jepang (sepertinya), dan dia juga ngomong sedikit-sedikit bahasa Jepang. He’s good, alright!

Singkat cerita, habis liat-liat pemandangan Jakarta dari atas MoNas, gue ajak dia ke Senayan City. Makan siang di foodcourt, dia makan nasi goreng. Tadinya dia mau beli Thai Nasi Goreng. Tapi gue suruh dia beli Nasi Goreng aja, coz “You are now in Indonesia, you shouldn’t try Thai Nasi Goreng, but Indonesian nasi goreng… hehe.” Jadi, dia pesen nasi goreng biasa. Kalo gue, gue pesen kwetiaw.

Habis itu, pulang deh…

August 3, 2008 at 3:15 pm Leave a comment

Tebet hari ini

jadi begini, kisah pertama, gue hari ini ke Tebet. Dan pas lagi nungguin metro mini 68 di depan Gelael, ada bapak-bapak nyamperin gue dan tanya cara ke stasiun Jatinegara gimana. Ya gue sarankan ke stasiun Cawang aja yang deketan. Tapi sepertinya dia mau ke daerah stasiun Jatinegara, bukan mau naik keretanya, jadi dia jelasin, “Kata kenek metro mininya, saya turun di sini, lalu cari 68 untuk lanjut lagi.”

“Ooh,” kata gue. “Berarti bapak naik 68 yang ke arah sana, pak.” Kata gue sambil nunjuk ke arah halte depan Pizza Hut. “Kalo naik yang dari sini, nanti 68-nya malah masuk ke dalam. Bapak ambil yang ke arah sana.”

Si bapak percaya, terus ikutin petunjuk gue. Baru deh gue sadar. Ternyata seharusnya si bapak ikut sama gue naik 68 yang ke arah dalam, karena 68 itu bakalan keluar sampe ke terminal Kampung Melayu. Beuh! Udah 4 tahunan gue gak ke Kampung Melayu dari Tebet, begini nih jadinya. Lupa.

Gue mikir, entar kalo si bapak itu nanya-nanya lagi ama orang di halte, dan orang di halte bilang si bapak harus naik 68 yang ke dalam, berarti kan si bapak harus balik lagi ke tempat gue, tempat tadi dia nanya jalan ma gue. Bah, entar guenya yang dimarahin si bapak gara-gara ngasih petunjuk salah. Jadi, gue langsung ngabur, nyari bajaj. gak jadi naik Metro Mini.

Kisah kedua, pas pulang dari urusan di Tebet, gue nungguin 68 (lagi) di depan halte. Eeeh, ada motor lewat dan yang naik cewek bule rada endut. Lucunya, dia meluk si tukang ojek. Semua yang lagi di halte ngeliatin dia. Si bule keheranan tanpa ekspresi kenapa kita semua pada ngeliatin dia. Bukan karena dia bule nyasar di Tebet, tapi karena dia meluk si tukang ojek. Hehe.

Kisah ketiga, masih seputar Tebet. Pas gue akhirnya udah naik 68, si sopir ngetem di depan Pasar Tebet yang udah diremake itu. Begonya (maap), si kenek turun, terus buang air kecil sembarangan di balik pohon. Beres urusannya, dengan santainya dia balik ke arah metro mini, dengan celana luar masih terbuka, dan (maap) celana dalam masih keliatan setengah, baru dia retsleting celana bahannya. OMG! Sedemikian tak berpendidikannya negara Indonesiakah? Malu deh.

July 10, 2008 at 3:00 pm Leave a comment

di manakah JIExpo?

JIExpo by greenerz at Panoramio

gw tahu ini pertanyaan bodoh, tapi where is it?

Iya gue tahu di Kemayoran, tapi nyari di Google Earth, gak dapet-dapet euy! Sialan. Di sebelah mananya Monas sih? Gue mo taro di Panoramio neh.

Ada yang bisa bantu?

June 30, 2008 at 3:23 pm Leave a comment

Pacific Place

Pacific Place ada di sini. Gedung ini ada di Jl. Jend. Sudirman, Jakarta Pusat. dan menurut gue adalah Mal dengan food place terbaik di Jakarta. Abisnya desainnya keren banget dengan tema kapal gitu, bagus deh. Patut dikunjungi dan foto-foto di dalamnya. Hehehe…

Ritz Carlton ini luarnya, dalamnya ada Blitz Megaplex dan mal Pacific Place. Kagak ngerti deh ini mal ato apa bilangnya. Hehe.

May 29, 2008 at 2:40 pm Leave a comment

kota Jakarta

Ini kota Jakarta dilihat dari kost gue.

May 27, 2008 at 2:45 pm Leave a comment

oh Jakarta

bete juga nih BBM naik. masak kata temen gue satu liter jadi 6000 (dari 4ribuan kalo gak salah). Bah.

Kemaren pas gue dari Bogor mau balik ke kost, seperti biasa di UKI gue naik bis P6. Gue duduk di bangku 3 rada belakang, meratapi nasib sebagai anak kuliahan dengan dana terbatas tambah terbatas lagi gara-gara dah gak bisa jalan-jalan dengan bebas lagi karena harga angkot udah 2500 perak. Bis aja jadi 3000. Bis Bogor-UKI aja udah 7000! Astagfirullah… niat gue mau nonton malem ini sama lian jadi pengen enggak dijadiin.

Di depan gue ada sepasang kekasih norak yang pecicilan. Ceweknya ngisengin cowoknya, cowoknya juga becanda-becanda gak jelas gitu. Mereka main pukul-pukulan. Heckyeah, mereka udah keliatan kepala 3. Gue ama cewek yang duduk di kiri gue ngeliatin aja dengan pemikiran masing-masing.

Terus, tiba-tiba dateng seorang bapak-bapak tua pake peci. Terlihat ramah, terus nyapa dua orang tadi. Singkat cerita, dua orang tadi akhirnya sampai di tujuan, terus turun. Bapak yang ramah tadi berpesan, “Hati-hati yah, dek, di jalan..” dengan senyumnya yang lumayan tulus untuk standar orang Jakarta. Dari situ gue jadi meratiin bapak itu melulu.

Enggak lama, berhentilah bis P6 gue di Komdak (seperti biasa juga). Ada 2 cewek yang lari-lari sampe teriak-teriak gara-gara bisnya udah jalan duluan, padahal mereka belom naik.

Karena tempat duduk untuk 2 orang udah penuh semua. Bapak yang ramah tadi ngeliat 2 cewek ini yang masih ngos-ngosan karena abis lari-larian.

“Ayo, dek. Duduk sini.” Kata bapak itu. Terus bapak itu berdiri, kasih jalan buat dua cewek itu duduk di bangku 3 yang dia lagi dudukin sendirian.

Tapi dua cewek itu nyuekin bapak itu. Ngira bapak itu keanehan karena nawarin mereka tempat duduk. Ada satu orang juga yang nyahutin bapak itu, “Duduk aja, pak, gak papa…,” Tapi dengan nada gak enak dengan maksud, ngapain juga nawar-nawarin orang tempat duduk. ya kalo mau duduk, pasti mereka nyari dan duduk sendiri kok.

Damn, s***. Gitulah kehidupan jaman sekarang. Duh, gila, baek banget itu bapak. Beneran deh. Beda dengan orang-orang lain yang baiknya tuh sengaja (u know lah). Kalo ditebak, si bapak ini baru dateng ke Jakarta (dari kampung), kayaknya juga enggak, tampangnya kayak udah biasa di Jakarta. Maksud gue, gak norak gitu. Tapi, sifatnya masih baik banget. Hmmm.. coba orang-orang Jakarta masih kayak bapak tadi. Damai dan sejahtera lah kota ini.

May 26, 2008 at 3:39 am Leave a comment

Older Posts


“I've learned that everyone wants to live on top of the mountain, but all the happiness and growth occurs while you're climbing it.”