Posts tagged ‘panoramio’

Ekspedisi Gn. Gede 2009

Untuk bisa naik ke Gunung Gede ini, musti daftar dulu minimal 3 hari sebelum pendakian, minimal 3 orang, dan nomor telepon yang bisa dihubungi: 0263512776, 0263519415, biaya masuknya Rp. 7.000,-

Dan ini kisah perjalanan kami begini…

Bogor-Cibodas (2 jam)
Berangkat hari Sabtu jam 4 sore. Jalanan nggak macet sama sekali, dan kita carter 2 angkot seharga Rp. 130.000,- per angkotnya (ternyata kemahalan bo. Mending ngeteng langsung).

Sampe di Cibodas langsung ketemuan sama temen-temen yang udah nyampe sana duluan, trus pergi ke salah satu warteg, dan makan malam lah kami. Cuma beli nasi, telur, sama tempe orek, gue disuruh bayar Rp. 7.000,- Mahal bo. hahaha. Gue juga beli baterai AA sebungkus, harganya Rp. 10.000,- Jadinya nyesel deh gue kenapa gak beli peralatan dari Bogor aja. Gue juga beli kupluk seharga Rp. 10.000,- dari yang seharusnya seharga Rp. 15.000,-

Pos Bawah – Kandang Badak (5,5 jam)
Berangkat jam 9 malam dari pos pendakian pertama yang masih di Cibodas. Perjalanan kami banyak istirahatnya karena pesertanya benar-benar beragam. Dari yang masih SMP dan baru ‘premiere’ naik Gunung, sampe ke orang tua yang dulunya emang sering naik Gunung, tapi beberapa tahun belakangan ini udah absen.

Pos bawah – Telaga Biru (1/2 jam)
Telaga Biru – Pertigaan Curug Cilember (1/2 jam)
Pertigaan Curug Cilember – Kandang Batu (4 jam)
Kandang Batu – Kandang Badak (1/2 jam)

Dari Telaga Biru ke Pertigaan ada jalan jembatan kayu, jadi ‘bonus’ deh tuh. Hehehe. Trus, di sebelum Kandang Batu ada air terjun air panas. Mantap lah.

Nyampe di Kandang Badak yang kebetulan lagi gak penuh-penuh amat, kami dapet satu pondok kosong, yang biarpun agak jorok, tapi bolehlah. Semua pada istirahat di sana gelar apapun yang bisa dijadiin alas; seng, matras, dll. Sebelum tidur, gue berpesan dulu ma Sarah, “Jangan bingung yah kalo badan gue bergetar. Tu berarti gue lagi kedinginan.” Abisnya dingin banget cuy. Hehe. Eeeh, bener, malam itu, gue kedinginan gak bisa tidur, badan gue gemeteran melulu padahal dah pake ‘selimut ponco’.

Kandang Badak – Puncak (2 jam)

Berangkat jam 4 pagi. Perjalanannya tambah gila lagi (karena udah capek banget, kurang tidur, dan emang jalannya nanjak gila). Kali ini, buat Dar’, Nal’, dan Sarah, jadi pendakian pertama mereka. Sarah yang mungkin belum pernah ngelewatin track kayak gini, agak shock dan kecapekan banget. Tapi yang gue salut, semangatnyaaa! Dia gak mau mundur. Padahal tadinya dilema banget tuh dia pas masih di Kandang Badak, mo ikut ke Puncak apa enggak.

Ge’ dah semangat abis mo ngejar sunrise. Buat gue sih yang penting nyampe Puncak lagi, setelah sekian lama gak pernah naik gunung lagi.  Perjalanannya emang capek banget, dan gue udah berencana aja, kalo dah sampe puncak, gue gak akan narsis-narsis berfoto, tapi langsung nyari tempat lebar berumput buat rebahan!

Eeeh, pas akhirnya keliatan tu matahari pagi muncul, wow… so beautiful. Dan pas sampe di atas… capek bener-bener langsung hilang, kebayar banget sama pemandangan yang luar biasa. Dan yak… langsung ngeluarin kamera buat foto-foto. Hahaha… Anjir deh. Dah bertahun-tahun gue gak ke Gede. Dan gue lupa pemandangannya kayak apa. Hahaha… Tapi kali ini, gue diingatkan kembali. Kami di Puncak sampe jam 9 pagi.

Di atas Puncak

Di atas Puncak

Di belakang: Gn Pangrango

Di belakang: Gn Pangrango

Turun ke Cibodas
Nah, turunnya lagi ke Kandang Badak sekitar 1,5 jam. Istirahat sampe jam 1 siang, trus lanjut perjalanan pulang ke Cibodas lagi (4 jam). Emang jadi gak terlalu lama karena turunan, dan kita cuma istirahat 2 kali doang di pertigaan Curug Cilember sama Telaga Biru.

Jadi, total waktu hiking sekitar 14 jam. Perjalanan panjang ini bener-bener ngebikin paha kebawah gue serasa pengen diganti baru aja. Beuh, lutut serasa lemes banget, dan kalo lagi berhenti langsung gemeteran. Telapak kaki gue juga… beuh. Sakit euy. Sepatu yang gue pak gak enakeun.

Kali ini juga gue jadi pendaki gak modal. Gue cima pake sendal dan (baru kali ini) gue hiking pake backpack tas laptop. Hahaha. Backpack gue soalnya di pake kakak gue, dan gue malah pake backpack kakak gue. Kebalik gitu. Here’s my checklist:

  • Sendal
  • Sepatu, kaos kaki
  • Sweater tipis.
  • Jacket
  • Sarung tangan
  • HP kamera
  • Kupluk, slayer
  • Plastik yang banyak
  • Senter
  • Ponco
  • Indomie, Energen Sereal & Aqua botol besar
  • (Seharusnya bawa) Nesting + Parafin + Makanan tambahan
  • (Seharusnya juga bawa) Matras

Gue kali ini emang rada nekat. Gue pake sendal jepit dari Cibodas ke Kandang Badak. Soalnya terakhir gue ke Gede juga gitu. Gue males kalo pake sepatu karena ntar bakal basah pas ngelewatin air terjun air panas.  Trus, gue pake sweater waktu perjalanan-perjalanan di bawah Puncak (Cibodas-Kd Badak, Kd Badak-Cibodas). Jacketnya gue persiapkan kalo udah bener-bener kedinginan, dan untuk pas naik ke Puncak aja. Karena gue punya satu trik begini: sisain jaket hangat pas udah kedinginan banget atau pas udah ditempat yang bener-bener butuh jaket, biar kerasa hangatnya. Jangan dipake dari pertama naik, karena bakal kepanasan (bahkan keringetan).

Rekomendasi:

  • Kalo naik Gede, minimal 2 hari. Berangkat hari 1 dari pagi, bermalam di Kandang Badak, dan hari 2 jam 3 pagi lanjut lagi ke Puncak. Di Puncak sekitar 2-3 jam, turun lagi. Lalu turun lagi setelah makan siang. Dengan begitu, jadi gak terlalu terburu-buru dan gak pegel-pegel banget.
  • Pelihara Gunung Gede dengan baik. Jangan buang sampah di sana. Karena dasar orang Indo, biarpun ‘pecinta alam’ juga, banyak juga yang tetep ninggalin sampah di sana. Pondok-pondok jadi jorok dan tak layak tinggal. Betenya lagi, ‘yang punya Gede’ gak melihara tuh Gunung. Di Kandang Badak gak ada WC… jadilah WC dadakan bertebaran di mana-mana. Meuni geleuh dah…

Ini pendakian Gunung Gede gue yang ke-3 kalinya.. and thank God.. semuanya berhasil sampe puncak. Hehehe…

Advertisements

May 17, 2009 at 5:10 pm 9 comments

Notre Dame

Bertahun-tahun lalu pas gue masih kecil, tante gue kasih oleh-oleh buku The Hunchback from Notre Dame keluaran Disney. Memang ceritanya dongeng, sampe-sampe gue pikir Notre Damepun cuma suatu tempat yang hanya ada di pikiran si pembuat dongeng ini. Tetapi lama-kelamaan, akhirnya gue tahu kalo Notre Dame itu emang ada beneran. Hahaha. Bagus deh.

Gambar di atas hasil foto Pierre-Jean Durieu dari Panoramio. Gothic banget euy, hehehe. Notre Dame adalah satu katedral yang cukup terkenal di Paris. Arsitekturnya bener-bener unik, dan kalo ke Paris… ya tentunya kudu didatengin ni katedral. Arti dari Notre Dame sendiri adalah “Our Lady”.

September 10, 2008 at 1:51 pm Leave a comment

perahu di situ patenggang

Warnanya greyscale. Perahunya juga cuma setengahnya doang diambil. Gak jelas deh. Tapi foto ini jadi foto paling banyak dilihat orang, sekitar 320 views (dari foto-foto gue lainnya di Panoramio) yang tidak termasuk dalam Google Earth. Bagus lah. Berarti banyak yang liat foto-foto gue. Hehehe.

August 18, 2008 at 5:15 pm Leave a comment

biar foto panoramio >1000 views

Ada yang tanya caranya biar foto di panoramio (yang muncul di Google Earth, GE) bisa dilihat orang lain sampe lebih dari 1000 kali.

Caranya, pilih satu lokasi yang terkenal, tapi masih sedikit fotonya. Upload di situ, pasti banyak deh yang nge-klik.

Kalo foto BiNus di atas, gedung/lokasinya emang gak terlalu terkenal. Tapi mungkin karena banyak mahasiswa BiNus yang pake GE, jadi ngeliat-ngeliat juga.

Contoh kasus lain, Bunderan HI: tempatnya udah terkenal banget, dan udah puluhan foto di upload di situ. Hasilnya, saking banyaknya, pasti sedikit juga yang nge-klik foto kita, karena foto kita mungkin udah ‘ketimpa’ sama foto orang lain. Cek juga Merlion di Singapore. beeuuuh. bejibun. Foto Merlion gue di situ, udah berbulan-bulan dipajang, cuma sekitar 50 views doang.

July 23, 2008 at 3:49 am Leave a comment

Bogor Gift Shop

Ada beberapa tempat beli oleh-oleh di Bogor, salah satunya di seberang Pintu Gerbang 1 Kebun Raya Bogor. Fotonya seperti yang bisa dilihat di atas. Toko-toko kecil ini menjual kerajinan-kerajinan tangan Bogor seperti tas, sandal, gantungan kunci, pernah-pernik, dll.

Untuk mencapai ke sini cukup mudah, rata-rata angkot melewati daerah ini, seperti 02, 03, 05, 06, dan 08.

Gift Shop lainnya ada di Jl. Pajajaran, seberang Terminal Baranang Siang.

July 9, 2008 at 4:05 pm 2 comments

Teater Esplanade

Teater ini lumayan unik dengan bentuknya yang Durian banget. Letaknya di seberang Merlion Park. Dari Merlion Park tinggal nyeberang lewat Esplanade Bridge.

Bisa duduk-duduk di pinggir sungainya, atau di bangku-bangku teras sambil pesan makanan. Nongkrong malem-malem di situ lumayan asik loh. Bisa juga ke teras atas Esplanade. Di situ bisa lihat pemandangan Singapore dari ketinggian. Masuk Esplanadenya sendiri enggak usah bayar.

July 9, 2008 at 4:00 pm Leave a comment

di pinggir hutan bakau

Sunrise, Pulau Untung Jawa

This picture I took from the Untung Jawa Island, Thousand Island, Jakarta. It’s beautiful island, clean and the sunrise and sunset is beautiful, too.

May 25, 2008 at 3:18 pm Leave a comment

Older Posts


“I've learned that everyone wants to live on top of the mountain, but all the happiness and growth occurs while you're climbing it.”