Posts tagged ‘pelayanan’

Gramedia & Fuji Film

Gue ke Fuji Film untuk ngeprint beberapa foto. Gue disapa dengan satu karyawan fuji film (cowok) yang SKSD abis. “Selamat sore mba. Apa kabar? Bisa dibantu?” Awalnya sih biasa aja. Tapi lama kelamaan, senyumnya dia kebanyakan, dan kerasa genit dan SKSD. Udah gitu dia nawarin ngeprint ukuran 8R. Sewaktu gue udah beres milih-milih foto di mesin fotonya, trus gue ambil flash disk gue, dia tanya lagi, “Udah segitu aja, mba? Gak nge-print lagi?” Hmmm.. gue males banget kalo ditanyain pertanyaan itu. Banyak kasir-kasir yang masih aja nanyain hal itu, sewaktu barang kita udah ditaro di meja kasir (misalnya di indomaret/giant) dan udah mau bayar. Apa yang loe harepin? Kita beli barang lagi? Balik lagi nyari-nyari barang setelah panjang ngantri kasir di Giant?

Terus, gue bayar dan dia bilang kalo fotonya bakal jadi 20 menit lagi.

Sambil nunggu, gue ke Gramedia yang ada di lantai bawah. Sewaktu gue masuk, si Satpam langsung berhentiin gue, dan dengan ramahnya minta tas gue dititip. Bah? Tas yang gue pake tuh tas cewek, bukan tas ransel. Biasanya kan kalo ibu-ibu tasnya juga gak pernah dititip. Kecuali orang-orang yang bawa tas ransel sama jaket. Gue bete gitu karena males ngeluarin HP sama dompet. Males aja baca-baca buku sambil nenteng-nenteng begituan. Trus gue protes ke orang yang jaga penitipan barang, “Kenapa gak boleh bawa ke dalam mas?” dengan muka rada bete. Tapi dianya yang mungkin berpikiran ‘ya, itu sih terserah mba aja kalo mo bawa, tapi si pak satpam dah bilang musti di bawa… gimana dong?’ Tapi dia gak berkata-kata, cuma nunjuk ke si Satpam dengan senyum aja… Mungkin dia orang baru, gak mo buat kesalahan kecil dulu. Haha..

Di Gramedia gue baca beberapa buku. Dari buku tentang ilmu berkomunikasi, buku matematika SD kelas 5, Peta dunia dan Indonesia, tips & trick Photoshop, sampe buku cara menjawab interview yang bener. Hehehe… Ya, buku adalah jendela dunia. :p

Beres baca, dan pas jalan mau ke tempat penitipan barang lagi, pikiran gue lagi jernih, sampe-sampe gue sadar, kenapa tadi gue betenya ke si mas penitipan barang, bukan ke satpamnya langsung. Trus gue ambil tas gue, si dia dengan senyum manis ngasih tas gue dan bilang, “Terima Kasih.”

Hmmm… gue jadi ngerasa bersalah. Dia kayak yang biasa aja tadi gue udah betein, dan malah dia yang bilang terima kasih. Jadi gue ‘minta maap’ dengan bales senyum, plus terima kasih kembali.

Back to Fuji Film. Si mas langsung ngasih foto gue. Tapi bukan foto pesenan gue… Awalnya tetep.. “Eeeh, mba… Apa kabar mba?” Ergh, please deh! Ramah boleh, tapi gak perlu SKSD!! “Mba mau liat dulu foto 8Rnya? Siapa tahu mau diambil. Ini foto yang paling bagus, mba.” Tawar dia dengan penuh senyum.

Aih, dia nge-print satu foto gue, foto gue sendiri, emang itu foto paling bagus di antara foto-foto lain yang gue cetak, ukurannya 8R. Entah kenapa dia nyetak itu. “Oh, ini untuk saya?” ‘Sindir gue’. “Oh, enggak, mba… Yang ini 11 ribu. Ini foto mba yang paling bagus.”

hell yeah. loe save foto gue, dan dengan seenaknya ngejual foto secara ‘ilegal’. Gak nanggung-nanggung lagi, di print ukuran gede. Dia minta-minta gue biar gue beli tu foto seharga 11ribu itu. “Kan saya gak pesan, mas. Gak usah deh. Terima kasih.” Males deh… udah SKSD, ngeprint foto yang gak gue pesen pula! Maksa gue beli pula!

Gue langsung tinggalin aja tu orang, tapi dengan sedikit keraguan. ‘Foto gue tadi kalo gue gak beli bakalan diapain ma dia yah?’ Duh…! Ya mudah-mudahan aja malah jadi foto contoh yang dipajang, bukan malah yang dimain-mainin..

April 22, 2009 at 11:02 am Leave a comment

Mengurus Paspor di Bogor, Indonesia.

Kantor Imigrasi Bogor, Indonesia.

Jl. Jend. A. Yani No. 65. Bogor.

Ini menurut pengalaman gue.

Day 1 – beberapa hari lalu, gue ke kantor imigrasi di Bogor, langsung saja ke sebelah kiri (gak usah masuk kantornya), menuju ke tempat foto-kopi, di sebelahnya ada loket penjualan formulir aplikasi Paspor. Bayar Rp. 15.000,- Dapat map kuning berisi kertas-kertas Formulir yang harus diisi sama sampul Paspor baru. Di dalam map ada juga keterangan daftar dokumen yang harus dilengkapi.
Dokumen Paspor antara lain:
Foto kopi KK,
Foto kopi KTP.
Foto kopi Surat Baptis (kalau punya surat baptis)
Foto kopi Akte Kelahiran.
Foto kopi surat nikah (kalo gak salah)
Foto kopi surat cerai (kalau ada)
Foto kopi surat penggantian nama (kalau ada)
Day 2 – Senin, 23 Juni, gue ke kantor Imigrasi untuk urus lagi, bawa semua dokumen, paspor lama (untuk yang mau perpanjang), dan formulir aplikasi yang udah diisi lengkap.

Btw, customer service-nya kurang ramah. So, siap-siap aja kalo dia melayani dengan muka tak berekspresi dan pengen cepet beres.

Ambil nomor antrian, lalu tunggu nomor antrian dipanggil. Setelah dipanggil ke salah satu loket, dan diberi slip tanda terima, diminta untuk datang lagi hari Kamis. Tapi gue bilang gak bisa, so, diundur hari Jumat.

Day 3 – Jumat, 27 Juni, ke kantor imigrasi dari jam 8 pagi, dan kantornya baru resmi ‘Buka’ dan beroperasi jam setengah 9 pagi. Orang-orang udah rame. So, gue rekomendasiin buat dateng pagi-pagi biar gak ngantri panjang.

Btw, pas ngantri nomor antrian, (dasar orang indonesia) pada kagak ngerti bahasa sendiri, “ANTRI”, tapi mereka pada nyelak. Diladenin lagi sama petugas imigrasinya. dalam hati gue udah penuh makian, tapi seperti biasa, cuma diem doang. Segitu di kantor imigrasi. Gimana entar kalo udah di luar negeri?

Dah gitu, dipanggil nomornya, bayar Rp. 270.000,- untuk pengurusan paspor, lalu diwawancara. Saat ini kita harus membawa semua dokumen asli dari semua foto kopian yang pernah kita bawa hari sebelumnya. Kemudian di foto, di ambil sidik jari. Selesai dalam waktu sekitar 1 jam.

Btw, sidik jarinya udah keren euy. Pake scanner, bukan tinta lagi.

Terus, tanda tangan ini dan itu, terus di kasih tahu lagi untuk ambil paspor baru hari Selasa depan.

Day 4 – Selasa, 1 Juli, langsung ke Loket Pengambilan Paspor. Dapet deh paspor barunya.

Btw, paspor barunya enggak dikasih sampul barunya, yang gue dapet di Day-1. Pas gue minta ke petugas imigrasi, dia dengan enggak mau repotnya bilang, “Wah, saya enggak tahu. Memang ditaro di mana?”

“Kan ada di map kuning.” Gue jawab.

“Wah…sekarang, map-nya sudah tidak tahu di mana. Bukan saya yang pegang.”

“89(#$(*&@#^” Seribu makian di hati gue lagi lagi.

So, bagi yang baru beli Map Kuning berisi formulir. Mendingan sampul paspor barunya, simpen aja di rumah!

June 30, 2008 at 3:37 pm 19 comments


“I've learned that everyone wants to live on top of the mountain, but all the happiness and growth occurs while you're climbing it.”