Posts tagged ‘teori’

Bogor, kota yang terabaikan

Sedihnya jadi warga Bogor yang peduli kayak gue ini (halah). Tapi emang bener loh. Kalo kalian baru aja lewat dari Bogor, atau pernah dateng ke Bogor belakangan ini, atau malah kalian warga Bogor, pasti mikirin hal yang sama kayak gue – Bogor, the abandoned city. Terabaikan baik oleh penduduknya sendiri, terlebih oleh emerintahnya. Jujur aja, dari sini gue jadi bercita-cita jadi walikota Bogor, seenggaknya kerja di departemen pariwisatanya. Udah segudang rencana perbaikan dan pengembangan kota yang ada di benak gue kalo gue jadi walikotanya beneran.

Gimana nggak… Bogor beberapa tahun belakangan ini seperti ini:

Di jalan manapun, pasti ada lubang. Kecil maupun besar, ada juga yang dalem abis. Berkali-kali ditambal lubangnya, gak lebih dari sebulan udah harus ditambal lagi. Ada penggalian pinggir jalan beberapa tahun sekali. Efek sampingnya tentu saja pengendara jadi gak nyaman. Gali sana, gali sini. Berkali-kali dan gak beres-beres.

Rafflesia Arnoldi gak ada kabarnya. Indonesia bener-bener dipecundangi sama Malaysia. Bisa diliat di iklan “Malaysia, truly Asia”, yang (malu-maluin Indo banget) plang iklannya dipajang gede dan tinggi di jalan kota Jakarta, bergambar bunga bangkai di dalam hutan. Bunga bangkai di Indonesia juga ada; di Sumatera dan Jawa (di Kebun Raya Bogor). Kalo yang di Sumatera, I dunno. Tapi yang di Bogor, bener-bener punah deh kayaknya. Katanya sih cuma sekali setahun. Tapi udah 7 tahun gue tinggal di Bogor, gak pernah denger kabarnya.

Pedagang Kaki Lima mengambil alih trotoar. Waduh, gue sampe jalan di pinggir jalan, bukan di trotoar. Fungsinya jadi beralih. Dari penjual gorengan, minuman, pulsa, asinan, talas Bogor, juga es duren. Belum lagi gerobak-gerobak yang lebih besar kayak somay, bubur ayam, ketoprak. Ada lagi yang lebih parah: Warung-warung tenda yang jadi ‘guilty pleasure’. Man, coba lihat dari sisi yang lain seperti: Mereka adalah penduduk daerah yang datang ke Jakarta atau Bogor, nggak dapat pekerjaan yang sesuai harapan dan akhirnya berjualan. Atau, ya memang warga kelas bawah yang emang gak punya kerjaan lebih baik. Makanya, gue pengen banget balik aja ke Manado. Hahaha… biar gak menuh-menuhin Jakarta ato Bogor.

Pengamen, pengemis, everywhere! J.H.C. “Anak-anak terlantar dipelihara oleh negara,” dari Hongkong?! Mane? Janji manis semata. Mereka juga dah gak berstatus anak terlantar lagi, tapi ‘businessman’. Uang masuk mereka mungkin lebih banyak dari uang bulanan gue.

Angkot dan bis seenaknya. Ini dia nih. Dari jalan pedaleman, sampe jalan raya Pajajaranpun, supir-supir angkot bener-bener memperlihatkan dengan bangga kalau mereka dapet SIMnya ‘nembak’. Bokap gue benci banget sama supir-supir angkot. Lalu sejak gue rajin nyupirin bokap-nyokap gue, baru kerasa kenapa bokap gue sering ngomel-ngomel kalo lagi nyetir. Hampir semua marka jalan mereka gak peduli. Lampu merahpun dilewatin, kalau berhenti gak pake lampu kiri dan berhentinya juga ditengah jalan, di setiap gang, malah ditengah-tengah perempatan. Ampun deh. Bikin darting aja.

Pengendara motor juga gak kalah parahnya. Gue yakin kalau tahun kemaren, polisi-polisi kagak rajin ngecek jalanan, 90% pengendara motor di Bogor gak pake SIM. Sayangnya cuma tahun kemaren doang, tahun ini gak lagi. Udah mana ngendarainnya ugal-ugalan, salip sini-salip sana, ah you know lah pengendara motor kayak gimana. Gak jauh karakternya sama supir angkot.

Sampah oh sampah. Orang-orang bilang Bogor gak bakal banjir. Kalo Bogor banjir, Jakarta tenggelamlah pastinya. Tapi di beberapa tempat, di mana penduduknya jorok, masa bodo sama lingkungannya, (mungkin) gak tahu dampak global warming, juga kurang pengetahuan, jadinya terjadi kebanjiran kecil yang memalukan karena hal kecil: membuang sampah sembarangan. Salah satunya di daerah ruko Tanah Baru yang kebetulan berlokasi deket rumah gue. Ada bangunan toko terpisahkan got (jalur air yang sengaja dibuat agak lebar dan dalam) dengan jalan mobil. Waktu tadi siang gue lewat jalan itu, unbelievable, jalanannya kebanjiran sekitar 15-20 cm tingginya. Genangan air penuh sampe ke jalan, sekitar 4 meteran. Diujung got, keliatan sampah-sampah stereofoam (bekas makanan), plastik, kertas, apalah banyak banget, ngapung gitu aja nutupin jalan air. Pertanyaan gue, ‘kok mereka nyaman banget hidup dilingkungan sampah?’ Untuk masalah sampah ini, gak cuma tentang pembuangan sampah di got. Tapi oh My God, kalian bisa lihat sampah bertebaran di mana-mana. Mulai dari Pasar Bogor, pinggir jalan Ramayana, perempatan lampu merah, depan gerbang Kebun Raya, pinggir jalan sekolah, jembatan terminal, trotoar, dan sekitar Tugu Kujang. Gue bener-bener gak ngerti akan mindset mereka yang ‘sehabis makan atau apapun itu dan langsung membuangnya ke jalan.’

Ludah. Eeww. Sayangnya, orang-orang yang gue omongin di sini mungkin gak pernah baca internet. Jadi, mungkin aja tulisan gue ini sia-sia, karena gak dibaca. Ya, namanya juga usaha. Hehehe… So, ludah juga udah sama kayak sampah: Di mana-mana. Ludah, lendir yang dibuang dari mulut, mungkin karena batuk, keselek makanan, ato apalah, gak tau, gue jarang ngeludah. Tapi yang gue tahu, ludah itu menjijikkan, jorok, dan gak sehat untuk dihirup manusia. Udah cukup deh kita ngirup rokok orang plus CO2nya Sukmajaya, hihihi.

Minibus-minibus yang knalpotnya parah banget. Aduh, pantes aja Bogor jaman sekarang tambah panas.

Kota sejuta angkot. Terlalu banyak angkot, lebih baik minibus aja. Isinya lebih banyak, kadang lebih murah. Dua supir angkot di ‘convert’ jadi supir bis dan kenek. Nah, kan supir-supir dari angkot yang dihilangkan jadi gak ada yang pengangguran. Jumlah mobil berkurang, kadar CO2 di atas atmosfer (seenggaknya) Bogorpun berkurang. Am I brilliant or not? hahaha. Fight Global Warming, lah.

Gak ada tempat pariwisata. Kebun Raya gue gak bilang sebagai tempat pariwisata karena emang tempatnya gitu-gitu aja, gak ada yang spesial dari hutan Indo lainnya, dan cuma warisan turunan doang yang ngebuat orang-orang Indo ngerasa repot ngurusnya. Kalo niat mah yah, tu KeRa pasti dah jadi keren. Ada cerita di balik WC KeRa. WCnya sekarang udah bagus karena nyokap gue pernah kritik ke KeRa kalo WC-WC di dalam KeRa itu semuanya jorok, bau, dan gak layak pakai. Akhirnya beberapa minggu kemudian, WCnya jadi bersih. Gak hanya Kebun Raya, di tempat lain, gak ada tempat pariwisata lain yang menarik. Kuliner? Bogor bisa dibilang kota kuliner. Tapi, hmmm.. Gue sebagai penduduk Bogor, mikir-mikir kalo mau bilang kota kuliner. Pertama, makanan pinggiran jalan Pajajaran mahal-mahal. Kalo yang di daerah Bale Binarum bolehlah, tapi gak banyak variasinya, dan itu-itu aja. Di semua penjuru Indonesia juga pasti ada makanannya. Mereka juga nggak niat jualan makanannya. Ada satu tempat yang dari dulu gue penasaran (Mie Jogja seberang Bale Binarum), eeeh, dari tampilan fisiknya aja gak menggugah selera. Cara penyediaannya ngasal, rasanya juga gak spesial. Kalo Makaroni panggang, ‘duh mahalnya’. Kalo resto-resto Sunda juga sama, ‘duh mahalnya’. Kalo makanan pinggir jalan, ‘duh takut jorok’. Tau sendiri kan, belakangan ini banyak acara-acara TV yang nampilin ‘Behind The Scene’ pembuatan sambal, daging, dll, yang bikin ‘pulang ke rumah, dan masak sendiri aja deh.’

Ruko bukan taman kota. Gue benci pemerintah kota Bogor yang lebih senang kasih tanda-tangan orang-orang berduit untuk bangun ruko, ruko, dan ruko, di banding nyewa orang untuk bikin taman kota yang indah, dan bisa dijadiin tempat nongkrongnya anak-anak. Gue membayangkannya ada air mancur, trus ada taman bunganya gitu yang bagus. Hmmm, sepertinya gak akan terjadi 😦

Terakhir, pemerintahnya. Terakhir gue buka website kota Bogor, error on page gitu, gak bisa kebuka. Walikotanya juga kayaknya gak ada kabar lagi. hahaha… Lalu kita dipimpin sama sapa? Pajak kita dikorup sama sapa? (halah sok politik) Yang ada di dalam gedung walikota makan gaji buta. Mereka ngapain aja di dalem? Pelayanan imigrasinya aja judes banget, padahal job-desnya “Customer Service”, yang seharusnya berarti melayani pengunjung dengan sikap ramah, sabar, dan profesional. Tapi, waktu gue ngurus paspor, muka-muka mereka, juga perilakunya kayak orang-orang yang gajinya gak sesuai. Mmm, mungkin emang iya, but please… kerjaan loe kan melayani pengunjung. Layanilah pengunjung dengan baik. Hehehe…

Gitu deh. Kasian banget, Bogor jadi kota ‘ngasal’.

Kehilangan Kejayaannya

Kehilangan Kejayaannya

March 9, 2009 at 7:58 pm 4 comments

sebuah teori aneh

(selamat membaca tulisan panjang gue, hehe)

Setelah dapet satu pengalaman, dan kejadian yang gue alami sendiri, gue mulai mempercayai satu teori yang dulu nggak gue anggep serius.

Nah, permasalahannya begini, ada satu orang yang gue kenal udah lama, dan gue merasakan ada yang berubah di dia terutama beberapa tahun belakangan ini. Sebut aja Putri, kepribadiannya entah gimana jadi berbeda banget. Kita emang deket, udah kenal lama, dan orangnya rada cuek gitu. Tapi belakangan ini, dia jadi orang yang tegas, (terlalu) perfeksionis, kemauannya harus dipenuhi, dan kalo ada sesuatu yang dia anggep salah, dia bakal ngomel-ngomel seakan orang lain tuh bodoh banget kok bisa ngelakuin kesalahan itu (atau nyalahin orang, kenapa bisa mengakibatkan kesalahan itu). Sebenernya hal-hal tadi baik, tapi cara dia ngebawainnya ke beberapa orang termasuk ke gue, dibawain dengan kurang enak. Nada dan caranya juga agak kasar dan ngeselin.

Nggak cuma gue ternyata ada satu temen deket gue yang juga deket sama Putri ngerasa hal yang sama kayak gue, dan akhirnya ‘buka diskusi’ tentang sifat si Putri. Sampe-sampe temen gue itu bilang, “Kalo bukan si Putri mah, gue udah males banget!” Gitulah kira-kira.  “Tapi gue udah kenal Putri dari lama, gue udah tau sifatnya. Nggak bakal juga gue begitu ma dia.” Yup, karena kita bedua udah kenal lama aja sama Putri sampe kita berdua masih ‘tahan banting’ dan maklum sama dia.

Nah… hal ini sebenernya bener-bener ngusik gue, apalagi waktu gue lagi bete-betenya sama dia gara-gara sifatnya dia itu. Gue inget-inget lagi masa-masa lalu, kayaknya dia nggak terlalu ekstrim begitu. Dan gue inget beberapa tahun lalu, dia pernah kecelakaan mobil. Lumayan parah. Gini ceritanya kira-kira:

Putri dianter cowoknya pulang dari jalan-jalan. Pas di jalan tol, cowoknya ngantuk dan mulai oleng, padahal kecepatan mobilnya lumayan. Putri kaget dan teriak sekejap, jadi ngagetin cowoknya yang dah setengah ngantuk, ngebuat mobilnya jadi tambah meliuk-liuk, terus gue lupa deh gimana, pokoknya, ke bagian tengah tol Jagorawi itu, yang dirumput-rumputnya, terus malah ke jalan yang lawan arah. Dari depan ada mobil bermodel Kijang gitu, akhirnya saling menghantam, mobil Putri ma cowoknya terpental dan muter-muter di udara selama beberapa detik beberapa kali. Kebayang kan? Mirip di film banget deh. Habis muter-muter di atas gitu, GUBRAK BRAK BRAK, jatuh, masih muter-muter, dan Putri kelempar keluar, cowoknya juga (bagian ini bener-bener Ajaib, coz sebenernya mereka lagi pake seatbelt, tapi bisa kelempar keluar, padahal kalo nggak kelempar keluar, mereka bisa ikutan penyok di dalem mobil yang akhirnya pas setelah selesai kecelakaan, mobilnya diliat udah jadi kayak Sedan), trus Putri pingsan, dan tangan kanannya patah. Sedangkan cowoknya cuma luka-luka butuh  nggak separah Putri. Mereka langsung dibawa ke RS terdekat, dan Putri langsung dioperasi.

Saat itu gue masih inget banget waktu Putri mau masuk ruang operasi. Perawat-perawat ngedorong tempat tidurnya, terus Putri tampak hopeless gitu, dan pandangan matanya dah kosong. Unforgetable banget deh.

Nah… Lama setelah kejadian itu, dan beberapa bulan belakangan ini, tentunya waktu Putri udah sehat, tapi sifatnya jadi aneh begini, gue jadi inget salah satu acara TV yang pernah gue tonton pas SMA dulu. Gue lupa produksi NatGeo ato DiscChannel, tapi pengetahuan yang dibagi waktu itu tentang orang yang pernah mengalami mati suri dan kehidupannya jadi berubah 180 derajat dari sebelumnya. Berdasarkan penelitian mereka juga interview-interviewnya dengan orang yang pernah ngalamin langsung, mereka ngerasa cara pandang mereka sama dunia dan kehidupan ini bener-bener berubah dari sebelum mereka mati suri itu. Diambil beberapa contoh orang secara random. Ada seorang pendeta yang kasih ‘kesaksian’ kalo waktu akhirnya dia bangun lagi dari mati surinya itu, cara berpikirnya jadi berbeda. Sedangkan orang yang tadinya cuek bebek sama dunia ini, malah berubah jadi punya pemikiran yang lebih positif kayak: seharusnya gue lebih peratiin orang tua gue; seharusnya gue kerja sambil kuliah untuk nambah ilmu lagi; seharusnya gue nggak terlalu ngeributin masalah kecil sama istri gue, dll.

Nah, ya begitu. Jangan-jangan waktu kecelakaan itu si Putri mengalami suatu ‘kejadian’ unik, tapi nggak pernah dia ceritain ke orang-orang, dan kejadian itu lumayan mengubah hidup dia. Mungkin dia biasa aja, tapi gue sering kena efek sampingnya dan kerasa banget perbedaannya.

Hmmm.. (sok mikir).

Gue blum bisa ambil konklusi. Coz, sebenernya rada complicated nih.

December 27, 2008 at 3:54 pm Leave a comment

teori musisi

suatu hari, gue dan dua teman musisi lainnya (halah) lagi melakukan hal bodoh: banding-bandingin besar telapak tangan dan panjang jari.

Hasil penelitian kami bertiga, tangan pemain musik ukurannya lebih besar daripada tangan non-pemain musik. Contohnya kami yang pemain piano, jari-jarinya terlihat lebih berisi dan lebih panjang. hahaha. Dari jempol sampe kelingkingpun nggak hanya bisa menjangkau dari nada Do sampe Do tinggi, malah bisa sampe Re.

Sedangkan cewek-cewek lain yang gak bisa main musik apa-apa, bisa keliatan jari-jari mereka tuh imut-imut, juga lentik-lentik. Khas jari cewek banget. Kukunya bagus, bisa jadi potongan kukunya bagus, rapi, rada panjang dan berbentuk. Beda sama pemain musik, yang rata-rata kukunya yang penting potongannya pendek asal rapi, biar enggak mengganggu waktu lagi main piano ato biolanya.

Dan buat pemain gitar, kayak temen gue, kuku jari kanan jempolnya biasanya lebih panjang, karena berguna sebagai pik gitar. hihi..

yaaa.. gitu deh.

July 23, 2008 at 3:25 am Leave a comment

pilih satu atau banyak?

(btw, ini cuma pemikiran gue)

Elo lebih milih untuk bisa melakukan banyak hal atau cuma satu hal doang? Setelah gue pikir-pikir dengan gaya sok pemikir jaman Aristoteles, gue menyadari gue adalah tipe orang dengan banyak keahlian. Bukan bermaksud narsis di sini, tapi emang narsis. 😛

Maksud gue…

Gue yang memiliki berbagai macam keahlian, misalnya, gue bisa main lebih dari 1 alat musik, ngedit video, pake photoshop, ngajar piano, ngetik 10 jari dengan cepat, bisa nyanyi (seenggaknya tahu suara 3), bisa bahasa inggris (seenggaknya pasif), bisa berenang, bisa manjat pohon, bisa nge-dit profile Friendster(banyak loh yang gak bisa), bisa masak, rajin di gereja, pernah jadi EO nobaran, dll. Gue bandingkan dengan satu temen gue yang cuma bisa nge-operasiin komputer. Cuma komputer.

Ada satu quotation yang bagus, kira-kira begini intinya, kita bisa tahu segala hal tentang sesuatu, tetapi, kita tidak akan bisa tahu segala hal tentang semua hal.

Walaupun gue bisa banyak hal, tapi kemampuan gue dalam tiap hal tersebut istilahnya cuma level 1, mentok-mentok level 2 setengah deh. Temen gue bilang, permainan piano gue bagus, tapi kalo diitung level, cuma level 1 intermediate… apa coba?

Gue bisa main piano, tapi kalo dikasih baca not yang ribet, gue bakal nyerah. Gue bisa nyanyi tapi suara gue gak memungkinkan. Gue bisa photoshop, tapi kalo disuruh buat yang aneh-aneh gue gak bakalan bisa. Gue bisa bahasa inggris, tapi kalo giliran ketemu bule langsung, pasti gue suruh dia ngomong dengan slow motion. Dan gue bisa manjat pohon, tapi harus dengan bantuan tali.

Sedangkan temen gue yang jago komputer, beeeuuuh!!! He knows everything. Sepertinya, dia gak peduli dengan yang lain, tapi dia bisa tahu segala hal, dan seluk beluk komputer. Hell yeah.

Sebalnya, setelah gue pikir-pikir lagi, sepertinya lebih sukses orang yang seperti itu daripada orang yang seperti gue. Liat aja Bill Gates. Dia sukses karena komputer. Hidupnya adalah komputer. Komputer yang jadiin dia kaya. Terus Megawati. Dia jadi Presiden karena udah dilahirkan di keluarga politik, hidup dengan kehidupan politik, dan akhirnya sukses jadi Presiden. Coba kalo Mega punya kesukaan lain yaitu fashion (halah)… ya entar kerjaan dia gak bakalan konsen mo jadi Presiden. Terus terakhir, Michael Bay. Hidupnya itu film, sampe akhirnya dia berhasil bikin Transformers yang super keren itu. Itu karena hidupnya fokus di satu keahliannya sendiri: Directing.

Yaaah… cuma salah satu teori gue doang sih. Take it or leave it.

July 15, 2008 at 10:40 am 2 comments

teori cewek 2

Emang dari sananya, cewek tuh pengen keliatan cantik, rapi, dan menarik. Mereka rajin banget dandan. Dari pake eye-shadow, bedak, lentikin alis mata, dan apalah. Sebelum kuliah, ngantor, jalan ke Mall, nge-date, nobaran, ato ke indomaret doang. At least mereka harus ngacaan dulu sebelum keluar kamar ato rumah.

Emang dari sananya, kalo ke Matahari, bagian stand sepatu selalu padat apalagi kalo di atas rak Fladeo ada tulisan 20%. Padahal cuma berkurang berapa ribu rupiah aja. Terus mereka ke koleksi Connexion bagian baju. Bolak -balik kamar ganti ngeborong max 2 potong baju beberapa kali, tapi keluar Matahari lagi tanpa 1 plastik belanjaan.

Emang dari sananya, waktu lagi ngumpul bareng temen-temen cewek lainnya, apalagi yang se-geng, bakalan dimulai dari ngobrolin kegiatan sehari-hari, kenalan mereka yang ‘aneh’, temen kampus yang perlu dilabrak, cowoknya mereka masing-masing, gebetan baru, musuh dalam selimut, jalan-jalan, film,  rahasia-rahasia baru, sampe nama anak mereka nanti siapa.

Cewek-cewek yang lebih feminim, bisa jadi lebih parah kebiasaannya. Apalagi yang ditunjang dengan isi ATM penuh, bisa jadi ngecat rambut 6 bulan sekali, facial 4 bulan sekali, spa & pedicure-manicure sebulan sekali, tanning & kelir-kelir kuku seminggu sekali, hunting koleksi fashion terbaru 3 hari sekali, dan ke gym min 30 menit setiap hari.

eeww!!!

well, maksud gue ngomongin ini… gue bingung banget, kenapa cewek bisa begitu seperti yang di atas, sementara gue hanya punya 40% karakter mereka. And I’m not motivated to be and act like them. I love my self while others want me to change. I respect them who wants to help me, but… umm… sometimes i just can’t.

July 15, 2008 at 10:24 am 2 comments

shut up or i’ll kick your ass

Teman adalah anugrah Tuhan. Tempat curhat, tempat dicurhatin, teman gila bareng, teman belajar, teman serius, temen ngecengin cowok bareng. Tapi bagaimana kalo dia orangnya banyak omong?

Contoh kasus, satu temen gue kalo ngobrol gak abis-abis. Jujur, gue risih. Tapi, dia temen baik gue. Jujur lagi, gue orang yang kadang gak bisa jujur ke orang. Jadi, kadang gue membiarkan diri gue menderita ngedengerin temen gue itu ngomong melulu seharian.

Hmm.. gimana ngomongnya yah?

The best teacher is from the experience. So, I better write my experience lah yah.

Pertama, temen gue si ABC, orangnya tu gak tau napa rajiiiiin banget ngobrol. Dari pertama ketemu, sampe kita pisahan. Walaupun ceritanya kadang diulang-ulang, tapi, dia semangat banget ceritanya. Sebelnya, kadang kita enggak bisa nyelak, walaupun untuk ngasih pendapat. Atau, ketika gantian gue yang lagi mau cerita, pasti dia langsung nyelak dengan tujuan baik mau kasih opini, tapi… damn lah, gue kan pengen selesaiin obrolan gue dulu. Sebelnya karena, kadang dia nyelak, dan malah ngomong panjang lebar. Padahal curhatan gue belom beres.

Dia bisa ngobrol sampe mulut berbusa. Biar gue udah bt ngedengerinnya, tapi sepertinya dia enggak nyadar kalo orang yang lagi diajak ngobrol tuh dah males ngedengerin dia. Malah kadang tambah seru.

Nah, yang kedua, lebih parah lagi. Temen gue si DEF, pernah curhat tak pada tempatnya. Kita lagi di gereja, dan dia mulai curhat. Gue pikir dia cuma mau ngobrol pendek doang, tapi beuuh… Sampe gak nyadar kalo dia lagi di gereja. Dia ngomong dengan Volume lumayan High. Gue sudah memasang tampang please shut up, or i’ll kick you. Tapi, i dunno, dia tampaknya terlalu serius ingin curhat. Dan pas gue mengalihkan pandangan gue, dia malah narik-narik tangan gue biar gue konsen lagi ke dia. Anjriiiit.. Gue udah teriak dalam hati, God, please take me out from here.

Hmmm…haha… itu pengalaman gue. Intinya sih, kalo anda merasa salah satu dari orang-orang yang gue ceritain itu, just please remember, orang lain terkadang ingin juga merasa sendiri, dan hanya sendiri. Tak mendengar apapun. Yaa.. tau diri saja lah. Curhatlah diwaktu dan tempat yang tepat, apalagi pas yang mau dicurhatin juga lagi mood untuk dengerin curhat. Baru enak tuh.

Bisa liat sendiri gimana risihnya Shrek dengerin si Dongkey ngobrol melulu.

July 12, 2008 at 4:09 pm Leave a comment

teori wanita

pernah gue dibilang kejam sama bestpren gue. Alasannya karena gue bisa nolak cowok, atau mutusin cowok.
Hmm.. kadang gue gak bisa membiarkan hidup gue enggak tentram, maka itu gue rela kejam sama orang. Dalam hal ini, ke cowok/pacar/gebetan/org yg gebet gue.

Teorinya, semua pilihan tuh ada di cewek. Cowok pdkt, dan akhirnya mencurahkan isi hatinya, dan sisanya, terserah pilihan ceweknya. Mau apa enggak. Kalo ceweknya mau, ya gak usah dilanjutin lagi ceritanya. Tapi kalo ceweknya enggak mau… Ini dia…

Walaupun si cewek dan temen cowoknya itu temen dekat, si cewek tentunya gak mo ambil masalah dengan membiarkan mereka tetap berteman seperti biasa, karena dengan begitu, biasanya sih si cowok akan berpikir lain, ‘ni cewek ngasih harapan ke gue’, ato ‘gue punya kesempatan kedua’, ato ‘kalo gue lebih giat, mungkin kita bisa jadi’, ato gimana lah.

Sebagian cewek yang memang sudah berkeputusan final enggak akan mau sama si cowok itu (at least untuk waktu dekat ini), bisa saja dia menjauh, menghindar, atau malah benar-benar lari dari kehidupan cowok itu. Ketika dia lari itu, banyak yang dianggap ‘kejam’ oleh kebanyakan pria. Tapi, alasan sebenarnya adalah, si cewek mau menetralkan dulu kondisi mereka berdua, agar ketika pada waktunya ketemu lagi, mereka udah biasa lagi dan bisa temenan lagi seperti biasa. Yang mau gue tekankan di sini adalah… we’re not mean girls.i Ini untuk kebaikan kalian juga. Kita melakukan ini karena kita punya alasan. Alasannya berbeda-beda setiap cewek, tapi yang pasti, it’s for your own good.

Kalo cewek yang hatinya masih 50-50, berarti dia pengen tahu si cowok lebih dalam dulu (karena mungkin mereka baru ketemu), atau pengen tahu apa si cowok bener-bener serius nembak dia.

Ada juga cewek yang iseng. Bukan iseng sih, tapi tarik-ulur. Apa yah bahasanya? hehe. Coz dia cuma mau ngetes si cowok aja. Pertama nembak ditolak, bakalan nembak lagi gak? Kalo iya, berarti si cowok serius. Begitu…

hehehe…

July 12, 2008 at 3:13 pm 4 comments


“I've learned that everyone wants to live on top of the mountain, but all the happiness and growth occurs while you're climbing it.”